Mengapa Nana, Kemana Nana? (Mengawal Sebulan Kepergian Si Primadona dari Layar Kaca) 0 1407

Genap sebulan sudah sejak episode pamungkas Mata Najwa yang diberi judul ‘Catatan Tanpa Titik’ 30 Agustus lalu. Terhitung semenjak itu, khalayak semesta raya mengaku patah hati. Bahkan yang lebih radikal, mereka bilang tak punya alasan menonton televisi lagi karena tumbangnya salah satu (tapi bisa jadi satu-satunya) program berkualitas di tanah air. Banyak yang menyayangkan keputusan – yang katanya jeda itu – setelah tujuh tahun Mata Najwa digemari pemirsa dan 17 tahun tuan rumahnya melalangbuana di dunia jurnalistik, lebih tepatnya di perusahaan media (Pak Brengos).

Alih-alih benar-benar menghilang dari peradaban, Najwa kini hanya pindah media. Mudah sekali menjumpainya di berbagai platform dunia maya, mengintip segala kesibukannya sebagai Duta Baca, atau bahkan membuat ‘Mata Najwa mini’ melalui media sosialnya. Terhitung sudah dua kali wawancara dengan pejabat publik ia lakukan. Setelah Masinton Pasaribu (anggota Pansus KPK) yang naik tayang 21 September, kemudian merambah ke ‘Emaknya Duit’ (Sri Mulyani Indrawati) 28 September. Singkat kata, toh Najwa tidak mungkin akan dirindukan lagi, wong dia selalu ADA.

Menarik pembahasan pada masa lalu dan kepribadiannya, Najwa dan segala hal tentangnya selalu menyita perhatian. Acaranya keliling pelosok Indonesia sampai ke mancanegara, tak pernah sepi peminat bahkan meraih Rekor MURI. Kegilaan ini bisa semakin tak terperikan apabila tidak ada iktikad baik dari Najwa untuk megurung diri sebagai jurnalis, bukan artis (sehingga tidak ada fanbase, fandom, fangirl, dan fanboy). Lalu kemudian, mengundang sukma kita untuk bertanya-tanya, apa yang membuat Najwa dibuntuti penggemar (yang militan)?

Pertama, baiklah harus diakui serta wajib mengagumi kecerdasan, ketajaman, dan kekritisan wanita Virgo ini saat melempar pertanyaan kepada para pemuka teras Senayan. Tidak bisa dipungkiri, bahkan para pejabat seringkali mangkir jika dipanggil karena takut digurui. Atau yang lebih parah, citra baik terkuliti karena gagal menjalankan amunisi politisi: menjawab sok diplomatis jika sudah di depan Nana. Istilahnya, kyainya para pejabat sudah kalah telak dengan jampi-jampi Nana sebelum ‘manggung’.

Kedua, ini yang paling penting, Nana adalah primadona dalam panggung talkshow terbaik sejagad raya ini. Jika talkshow politik di televisi berlogo rajawali ini dibawakan oleh jurnalis lain yang sama kapabilitasnya, kita tak bisa menjamin bahwa rakyat akan tetap mencinta sehebat menggilai Mata Najwa. Ini semua adalah faktor seorang Najwa, walau pada akhirnya kita harus salut akan sikap membuminya yang menyebut-nyebut nama Citra (si produser) dan kawan-kawan tim di balik layar.

Jika kita berandai-andai – tak masalah jika sedikit nakal – kalau Quraish Shihab bukan abinya Nana, apakah Mata Najwa tetap akan jadi program talkshow terbaik? Kalau bukan Nana, apakah stasiun televisi milik petinggi partai (anteknya rezim kotak-kotak) itu bisa naik daun karena program unggulannya?

Najwa memang punya aura ajaib, harus diakui. Pasalnya jika disandingkan dengan Andini Effendi, Aviani Malik, Zilvia Iskandar, dan jurnalis senior wanita lainnya jebolan perusahaan pers yang sama, mereka belum seberapa. Bahkan, akui saja jika nama-nama barusan harus diketikkan pada kolom pencarian Google terlebih dahulu untuk pembaca sekalian dapat mengenalinya.

Segala faktor keindahan yang melekat pada Nana inilah yang kemudian dijadikan senjata jitu bagi stasiun televisi (yang beruntungnya) jadi payung pelindungnya untuk menembakkan peluru-peluru, membuat penonton keblinger dan tersihir mantranya, jadi tergila-gila dan kecanduan nonton setiap malam Rabu menjemput.

Menilik lebih lanjut, pertanyaan kemudian yang muncul adalah: mengapa harus sekarang? Seakan timing resignnya Nana setelah episode Novel Baswedan adalah yang maha-tepat. Kemudian pemirsa budiman jadi berspekulasi ala-ala ‘grup Whatsapp’. Mulai dari kemungkinan ada intervensi politik setelah wawancara penyidik senior KPK itu, sampai Nana mungkin mau pindah stasiun televisi sebelah. Atau yang lebih lucu lagi, Nana mungkin dilamar Jokowi jadi menteri! Tebak-tebakan ini merebak di kalangan warga, sembari yang dibicarakan baru saja piknik ke Bangkok.

Tanpa kita sadari, pola yang sama juga pernah ditunjukkan personil lainnya. Satu dekade lalu, stasiun televisi yang sama ini juga kehilangan ‘buruh’ unggulannya Andy F. Noya. Dengan versi yang lebih ekstrim, Andy berhenti ketika baru genap setahun Kick Andy berdiri dan setelah 40 tahun perjuangannya berdarah-darah sebagai ‘kuli tinta’. Justru keluar dari korporasi, ia merintis Kick Andy Foundation dan kini tak pernah absen tetap menduduki kursi host program tiap Jumat itu.

Sekali lagi berandai-andai, apakah Nana akan menganut pola yang sama?

Dalam buku biografinya, Andy mengaku ingin keluar dari comfort zonenya sebagai pimpinan redaktur tertinggi, alasan yang sama dengan yang diakui seorang Najwa Shihab di mata dunia. Andy mengundurkan diri tepat ketika karirnya di awang-awang dan ketika programnya terlanjur dicintai masyarakat, motif yang sama kok juga terjadi pada Mata Najwa. Jangan-jangan…

Spekulasi, ramalan, dan gossip bisa saja diciptakan netizen (yang katanya pengangguran). Yang terlanjur menghamba pada Mata Najwa tentu saja secara radikal menangisi kepergian yang sudah sebulan ini. Sisanya, mari kita tunggu apa kelanjutan si primadona! Ke mana lagi ia akan menyerbu ‘mangsa’?

 

-Putri Demes Dharmesty-

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Film Tilik dan Perdebatan Eksistensi Wanita 0 579

Film ini sebetulnya sederhana saja. Dalam 32 menit, alur ceritanya adalah dialog ibu-ibu di atas truk dalam perjalanan dari desa ke kota. Tujuan truk itu juga sederhana: tilik atau menjenguk Bu Lurah yang sedang sakit keras di rumah sakit.

Bu Tejo, tokoh sentral dalam cerita itu, mendadak jadi idola arek-arek. Namanya disebut di banyak percakapan baik di dunia maya maupun dunia nyata. Kemunculannya di film “Tilik” viral dan ada banyak influencer yang mempromosikannya di media sosial. Padahal karya garapan Ravacana Films ini sudah diproduksi 2018 lalu.

Bagaimana tidak, kemampuan akting Siti Fauziah sebagai pemeran utama Bu Tejo ini memang sangat memukau. Ekspresi wajah dan gestur tubuhnya sangat mewakili betapa nyinyire emak-emak kampung, yang tidak pernah lelah membahas A-Z urusan orang lain.

Film ini lantas mengulik emosi penonton, akibat tema ceritanya yang sangat relate dengan kehidupan sehari-hari. Perjalanan itu mungkin jauh dan menyusahkan. Harus berdiri di atas truk, tergoncang karena jalanan yang tidak rata, masuk angin, sampai harus menunduk ketika melewati pos polisi biar tidak ditilang. Tapi, perjalanan yang melelahkan itu tak sebanding dengan betapa asyiknya gibah rumah tangga tetangga.

Mungkin, premis cerita inilah yang kemudian berhasil menyihir penonton dan khalayak ramai, sampai mengeluarkan quote yg kini makin lacur penggunaannya: “kita semua adalah Bu Tejo ketika lagi gibah”. Artinya, akting Bu Tejo sebagai tokoh sentral dan keseluruhan jalan cerita Tilik ini mampu membuat penonton melakukan refleksi terhadap diri sendiri. Membuat penonton merasa “aku juga kayak gitu kalau gosip, mulutnya jahat banget”.

Menurut hemat penulis, sineas sudah berhasil mencapai tujuan terwahid dari penciptaan karya: membuat penikmatnya merenung, berpikir, dan berfantasi dalam batinnya.

Tapi, sebagaimana karya, kan gak semuanya mengilhami cerita seperti yang saya tanggapi. Tak selamanya film Tilik banjir pujian. Lah wong pada dasarnya kita ini berasal dari beragam latar belakang pendidikan, sosial, ekonomi, dan budaya yang berbeda-beda. Tentu cara memandang dan menikmati karya juga beda selera.

Baru-baru ini, ada seorang mas-mas yang berkomentar atas buruknya kualitas ending film Tilik. Ia menganggap film Tilik gagal mengajarkan moral value, malah mendukung stigma perempuan tukang gosip, dan abai memberi solusi.

Bukan media sosial namanya kalau pendapat seperti mas ini tidak di-counter. Pendapat yang “lain” dari arus yang memuja-muja kemampuan sinematik dan konten cerita Tilik, langsung dibalasi netijen secara kompak.

Bagi netijen yang kontra dengan pendapat si mas-mas dengan akun Twitter @RoryAsyari ini mengatakan, bukan tugas film untuk mengajarkan nilai moral. Ada yang menghujat mungkin Mas Rory gak ngerti gaya bercerita satire. Ada pula yang menyuruh sebaiknya Mas Rory ini nonton film azab Ind*siar yang pesan moral agama dan sosialnya jelas.

Kali ini, saya, penulis, harus agak setuju dengan kebanyakan netijen itu. Mas Rory perlu tahu, bahwa Wahyu Agung Prasetyo sebagai sutradara hanya bercita-cita sederhana, menampilkan tradisi tilik di pedesaan. Warga perkampungan layaknya begitu, kerjasama menyewa kendaraan apapun –sekalipun truk pengangkut pasir – yang penting slamet sampai tujuan.

Mas Rory perlu tahu, kalau sekelompok ibu-ibu yang melakukan perjalanan dengan truk itu ibaratnya juga jalan hidup kita. Kadang suka, kadang duka. Kadang bisa bekerjasama antar-wanita, saling mengumpulkan uang, dijadikan satu amplop, agar ada “cindera mata” yang bisa dibawa untuk meringankan beban orang yang sedang ditiliki. Kadang gosip bareng, di mana bahan pembicaraan itu bisa menyatukan, tapi bisa juga bikin baper dan bikin gontok-gontokan.

Realita-realita ini ditangkap, diterjemahkan, dan digambarkan melalui serangkaian karya audio visual. Apa adanya, dengan sedikit sentuhan hiperbola tentu saja demi kebutuhan dramatisasi.

Mas Rory perlu tahu, memang ada sejuta sudut pandang yang bisa digambarkan pekerja seni untuk menggambarkan wanita. Mulai dari lukisan tubuh wanita karya pelukis-pelukis handal dunia, sampai karya film pendek festival macem Tilik.

Di Tilik, ada beragam perempuan yang coba digambarkan. Perempuan single dan punya jabatan macam Bu Lurah, yang dianggap hidupnya tak proporsional, yang dipandang penyebab penyakitnya adalah karena ulah suaminya ataupun ketidakmampuannya sebagai seorang wanita menjalani hidup.

Atau perempuan single, muda, pandai, dan memiliki karir baik, yang tak segera kunjung menikah dan kepergok jalan-jalan dengan om-om, pria yang jauh lebih tua. Yang otomatis dipandang sebelah mata, dianggap perempuan gak bener, atau pelakor macem drama koriyah yang populer itu.

Ada pilihan-pilihan hidup wanita yang dikenai standar ganda. Perempuan harus kuat, berkarya, punya karir baik, tapi juga harus santun, mengurusi keluarga, dan tak bebas dari stigma masyarakat atas kemerdekaan pilihan hidupnya sendiri.

Masih ada buanyak hal yang bisa diangkat dari sisi hidup wanita. Belum lagi sisi perempuan yang diberi kemampuan psikologis tersendiri oleh Tuhan: perhatian akan hal-hal detil.

Nih contoh aja ya, warung kelontong di sebelah kos saya dulu pegawainya mas-mas, barangnya gak pernah lengkap. Mau nyari margarin, habis. Nyari telur, kosong. Nyari air mineral dengan merek selain Aq*a biar gak mahal, dibilang belum dikirim sama distributor. Ada saja alasannya. Tapi sekarang, begitu ada mbak-mbak yang jadi penjaga toko, barang di warung selalu lengkap, bahkan bertambah variasinya. Kulkas isi minuman dingin sekarang jauh lebih bewarna. Dan aneka menu es krim Aic* juga lengkap tersedia di freezer.

Cerita kecil yang nyata dan ada di kehidupan sekitar kita tentang wanita. Kalau segi wanita yang ini, sepertinya belum ada yang bikin filmnya. Mungkin ada sineas yang tertarik? Saya volunteer jadi penyumbang ide cerita nih!

Hal lain yang mungkin terlewat diulas: film ini didanai Dinas Kebudayaan DIY. Ini adalah salah satu pertanda bahwa pemerintah mulai mendukung pekerja seni dengan segala idealismenya. Pekerja seni gak perlu jadi toa, melulu memerankan juru bicara prestasi yang mendanainya, tapi justru menyajikan kritik keras.

Ingat kan scene Bu Tejo ngasih uang ke Gotrek, driver truk, dengan sepik-sepik biar suaminya “direwangi” jadi lurah? Bahwa untuk jadi pemimpin, mungkin perlu “pemulus”. Ini kritik pada budaya pemerintah, yang juga dimasukkan secara mulus ke adegan cerita, tanpa merusak pula intisari tema hoax yang hendak diangkat di dalamnya.

Dan untuk gejala soal suap-menyuap ini, sudah akut dan menyerang siapa saja, mau pria ataupun wanita.

 

*) Ilustrasi oleh: Brigitha Aidha Jannah

Hobi fotografi, menggambar, dan fangirling band koriyah. Galeri karya bisa diintip melalui akun Instagram @50shadecolor.

JOKER: Film Biasa Saja yang Menerima Apresiasi Berlebihan 0 1064

Seminggu yang lalu, saya datang ke bioskop, menerima ajakan seseorang untuk menonton Joker. Kata banyak teman sebelum kami memasuki gedung bioskop, film ini uwapik. Tak ada duanya bila dikompetisikan ke Oscar. Saya pun menjadi agak skeptis, apa benar memang begitu nantinya. Dan seseorang yang bersama saya turut merasakan hal yang sama.

Saya mempertaruhkan malam itu dengan dua tiket seharga sembilan puluh ribu. Angka yang cukup tinggi bagi saya yang hobinya ngopa-ngopi tiap hari di warkop pinggir kali rendahan. Tapi toh tak ada salahnya untuk melihat sebuah aksi dari seorang Joaquin Phoenix, pikir saya. Meski saya tak berharap banyak pada sutradaranya.

Film dibuka dengan memperlihatkan biografi tubuh Arthur, yang kelak menjadi Joker. Arthur punya tubuh yang kurus. Penonton akan sangat mudah melihat bagaimana tulang-tulang yang berada di balik lapis kulitnya menjadi mencolok ketika Arthur sedang bergerak. Atau ketika dirinya berjalan dengan agak membungkukkan punggung atau saat sedang menari.

Arthur adalah seorang lelaki yang dibesarkan oleh janda miskin, Penny. Kondisi atas kemiskinan ini kemudian membuat Penny mengirim surat kepada mantan kekasihnya yang sukses menjadi tokoh terpandang di Gotham, Thomas Wayne, untuk memberi perhatian padanya dan dapat memudahkan hidup Penny dan Arthur melalui bantuan ekonomi. Walau Penny sudah sekarat, Thomas Wayne tak kunjung menemui Penny karena menurut cerita, Penny hanyalah orang yang memiliki riwayat gangguan jiwa dan kisah-kisahnya dengan Thomas Wayne adalah rekayasa belaka.

Hingga akhirnya Arthur membuka surat itu diam-diam ketika ibunya tak sengaja meninggalkannya di atas meja. Semestinya ini bisa saja dilakukan oleh Arthur jauh-jauh hari, mengingat sudah tak terhitung jumlah surat yang dikirim ibunya melalui Arthur, dan mengingat mereka tinggal berdua sudah cukup lama. Terlebih ketika membuka surat itu, wajah Arthur tak menampilkan ketegangan sama sekali. Selain seperti anak kecil yang kebetulan menemukan cokelat di lantai rumahnya. Artinya, Arthur memang sejak semula tak memiliki kekhawatiran apa pun tentang isi surat. Dengan demikian Arthur bisa membacanya kapan saja.

Adegan dibukanya isi surat tersebut oleh Arthur, sama mudahnya saat menebak ketika Arthur mengejar segerombolan anak kecil yang mencuri papan badutnya. Lalu pada saat pengejaran tersebut Arthur menyeberang jalan dan karena tak berhati-hati dirinya pun harus ditabrak oleh kendaraan yang sedang melintas. Klise. Semata-mata untuk membuka nuansa getir ke dalam film.

Dan yang lebih aneh lagi, tentang proses transisi ketika Arthur menjadi Joker. Apa hanya karena dia memiliki pistol, dan menyadari tak ada lagi yang ia punya maka tak ada lagi yang menyakitinya, lantas membuat dirinya harus menjadi seorang kriminal? Bahkan dialog yang begitu lama terbayang di benak para penonton itu (orang jahat adalah orang baik yang dikelilingi oligarki disakiti, red.), tak ada korelasinya sama sekali dengan keputusannya menjadi seorang kriminal.

Di samping karena film ini minim dialog-dialog mantab bila dibandingkan dengan pendahulunya, trilogi The Dark Night, tidak ada dialog substansial yang memberi kesan bahwa Joker adalah orang paling menderita (atau paling bernas) di kotanya. Kalaupun Joker dianggap sedang merepresentasikan karakter manusia yang mengalami depresi, gangguan jiwa, atau apapun lah itu, maka nyaris sepenuhnya Joker telah gagal.

Joker mengamuk karena dimarahi oleh bosnya, bersedih ketika ibunya sakit, membunuh orang lain ketika terancam, dan melakukan perbuatan praktis lain yang umum dilakukan manusia “normal”. Daftar perilaku itu justru tak mencerminkan apa pun yang berada di wilayah lian dari gangguan kejiwaan, selain memang Joker adalah lelaki miskin yang berasal dari keluarga kelas bawah, dan sedang mengalami ketakutan karena menembak sejumlah orang kelas atas di kotanya.

Kemudian, bagian mana yang perlu didengarkan dari film Joker, ketika kebanyakan penonton yang mengeuforiakan film ini berkata: orang-orang seperti Joker hanya butuh didengar? Dan, bukankah terlalu cepat juga kita mengambil kesimpulan tentang Joker adalah orang baik yang tersakiti, hanya karena film ini menyodorkan pesan-pesan moral yang memabukkan? Atau jangan-jangan, apa yang kita bicarakan sekarang ini menjadi topik diskusi yang sudah matang dipersiapkan oleh tim pemasaran dari tangan-tangan DC supaya film Joker terus mengundang penasaran?

Akan tetapi, terlepas dari semua itu, kalaupun film ini boleh dikatakan berhasil, dan dirinya benar telah mewakili orang-orang asing yang butuh pengakuan di penghujung keterpurukan hidupnya, maka kita adalah orang-orang jahat yang terlambat menyadari itu. Kita adalah orang-orang yang sibuk memikirkan diri sendiri ketimbang memerhatikan orang-orang seperti Arthur yang selama ini berada di sekitar kita.

Kita terlalu sibuk mengobati kesedihan sendiri, sehingga lupa untuk berbagi kebahagiaan pada orang lain yang juga membutuhkan itu. Kita berkompetisi untuk terlihat baik saat bekerja di depan pemilik modal, namun kita lupa, Arthur harus membeli obat untuk ibunya yang sedang sakit di rumah.

Bukan Joker atau Arthur yang sedang mengalami gangguan kejiwaan, melainkan kita: yang sudah terlalu lama hanyut dalan arus individualitas dan jauh dari kepedulian sosial. Kita lah orang-orang yang sepantasnya masuk ke dalam kulkas sambil menertawakan diri sendiri. Karena kita adalah orang jahat yang berpura-pura tersakiti.

 

Foto: variety.com

Editor Picks