Sedang Tuhan Pun Cemburu 0 772

Konon, kita telah terjebak pada suatu perputaran hidup yang membuat kita harus memilih: melebur dalam tatanan masyarakat atau melenyapkan standar-standarnya terhadap nilai kemanusiaan. Sebagai makhluk yang tak suka bila dibanding-bandingkan dengan hewan, sudah seyogyanya kita berangkat dari tingkat ciptaan terendah itu menuju pemenuhan akal plus tataran lain dari spiritualisme—kesempurnaan manusia.

Setidaknya, secuil buah pikir Emha Ainun Nadjib itu sudah lahir sejak 1988 dalam bukunya, Sedang Tuhan pun Cemburu. Di dalamnya, terdapat puluhan esai kontemplatif yang ia tulis dari tahun 80 – 90 an.

‘Cak Nun’ secara konsisten menggulirkan gagasan dengan langgam satir bin akrobatik, seolah mendorong pembaca untuk terus tepuk tangan sekaligus bergumam, iya juga ya…

Penulis sekaliber itu tentu melibatkan perspektif beragam dalam tiap tulisannya, dari penghujung universal kemanusiaan sampai pada biji kwaci spiritual yang tak semua orang punya standar sama. Ketika mengarungi per halaman, sepertinya kita dituntun turut hati-hati, tengok kiri kanan, jaga-jaga barangkali ada sekelumit kenakalan hendak keluar dari tubuh kita.

Penulis curiga, mungkin strategi pembagian bab berdasar istilah jalanan macam trayek, traffic light, trotoar, memang ditujukan untuk itu.

Dengan analogi pengalaman berada di jalanan Surabaya yang asu, Cak Nun tak hendak jadi tour guide para pembaca budiman. Sebaliknya, saling mengingatkan, agar tulisan banal macam itu tidak lantas diringkus dalam almari sejarah yang kerap gemboknya dibuang. Mafhum, hampir semua tulisan seolah menuding ke arah pemerintahan saat itu, bukan dengan telunjuk, tapi dengan anekdot yang kadang bikin ketawa, kadang bikin mikir.

Salah satu essai yang berjudul sama dengan buku, misal, merupakan hasil pengamatannya atas gejala kecemburuan di masyarakat. Ada seorang suami yang sampai habis hati menghajar istrinya dengan ber-jirigen minyak tanah berbalut api jeles, hanya karena mendapatinya di-sms cowok lain; atau seorang perempuan yang tega menyantet pacarnya setelah tahu bahwa ia diselingkuhi; serta segenap kecemburuan yang belum bisa dicatat satu persatu.

Bila pacarmu suatu saat ngajak ngobrolsambil pegang jemari dan lirikan mata tak absen melotot—lantas berbisik, cemburu itu tandanya sayang, beb,  jangan langsung naik darah. Coba resapi perlahan, tanyakan lagi, apakah dia sudah wiridan saat ngomong itu.

Suasana kecemburuan macam itu boleh jadi telah menyelinap dalam panggung politik kita yang teatrikal. Saking sayangnya, satu partai tak akan rela jika kadernya sampai keluar dan meminang partai lain. Kalaupun hal itu terjadi, demo berjilid-jilid dengan segera bisa mengguncang aspal ibukota yang sama asunya.

Di sisi lain, seorang lelaki bisa dengan tabah menunggui pacarnya melayani klien di suatu transaksi persenggamaan. Tak ada perselisihan terjadi setelahnya. Kita juga kerap mendapati adegan populer macam ciuman dilakukan oleh para artis dan aktor yang sudah punya pasangan. Malah, beberapa ada yang gilanya menjual pasangan untuk rela memainkan skenario di atas ranjang—demi sebuah kebutuhan materi.

Sebagai bagian dari manusia dan kemanusiaan, akal kita rasanya tak mampu menakar tingkat kewajaran demikian. Betapapun, cemburu bukan sebuah standarisasi oleh tatanan romantik (yang sengaja diciptakan) tentang kapan harus marah dan sikap apa yang perlu ditunjukkan. Toh, ketika masuk ke wacana netijen, simplifikasi kerap sekali dikerjakan: nggak papa-nya cewek itu berarti kenapa-napa.

Tentu, kita boleh cemburu dan tak cemburu. Cak Nun membuat satu paragraf epik,

“Orang cemburu itu posisinya sama dengan orang makan nasi sepiring. Kalau orang itu tak makan sama sekali maka ia berarti membatalkan kehidupan. Tetapi, kalau ia cemburu dengan takaran makan dua atau tiga piring nasi, berarti ia memuakkan kehidupan.”

Dalam permainan kehidupan yang rumit ini, siapa yang menduga bahwa Tuhan pun berhak cemburu? Sejak awal, Tuhan telah menaruh kecintaan pada hamba-hambaNya. Tatkala mereka mulai menuhankan ‘ruh’ lain—Islam menyebutnya syirik—maka jangan heran ketika Tuhan pun jeles, merasa dikhianati.

Pernah mendengar orang baik cepat diambil Tuhan?

Bagi kalian yang tak ingin dan tak bisa cemburu, cemburulah. Ingat-ingatlah bahwa Tuhan itu Maha Cemburu—sekaligus Maha Cinta. Wallahualam bi shawab.

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Jangan Nonton Dilan, Berat! 2 848

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

Jangan nonton Dilan! Berat. Biar aku saja!

Kalimat ini diletakkan di awal tulisan dengan kesengajaan dan kecentilan luar biasa. Namun, penulis pun tahu kalau kalimat ini sama sekali tidak mengurungkan niatan warga sekalian untuk berbondong-bondong menyerbu tiket nonton Dilan walau harus duduk di baris kedua dari depan. Kalimat tersebut barang tentu kalah telak dari kesaktian pesona Iqbaal Ramadhan didampingi Vanesha Prescilla yang menghiasi layar lebar seantero bioskop Indonesia saat ini.

Walau larangan sudah disematkan pada hulu tulisan ini, sudah tentu percuma sama sekali. Persis seperti kalimat peringatan pada bungkus rokok, gak mempan.

Pada suatu kesempatan, penulis memberanikan diri menguji ketahanan mulut agar tidak misuh-misuh menemui Dilan dalam bentuk visual. Selama ini, sosok – yang sudah pasti FIKSI – ini hanya bisa digilai remaja tanah air dalam bentuk tulisan kalimat-kalimat sakti Pidi Baiq belaka.

Setelah menonton, penulis kemudian menyimpulkan: tiada kejutan di film Dilan 1990. Semoga ulasan ini tidak menyebabkan fans Dilan menyerbu penulis.

Yang pertama, karakter dan alur cerita yang sangat mudah ditebak. Tiada pengembangan, apalagi plot twist sejauh 110 menit mata memandang. Cerita akan bermula dari Milea dewasa yang melakukan flashback, terlempar jauh ke tahun 1990  saat pertama kali bertemu Dilan. Segala kutipan-kutipan nun gombal Dilan seperti di novel lengkap sudah.

Karakter Rani, Wati, Nandan, Piyan, Anhar, Ibu, Ayah, Bunda, beserta jajarannya hadir full team. Barangkali, Fajar Bustomi juga takut masuk dalam lingkaran cyber-bullying kalau-kalau satu bagian saja menodai alur rangkaian yang sudah susah payah dibangun Pidi Baiq sebagai novelist dengan karya best seller.

Akibatnya, penonton jadi tahu persis setiap jahitan adegan, apa yang mesti terjadi dari satu scene ke scene lain. Jika adegan masih berhenti di Kang Adi, berarti filmnya masih lama, dan pantat saya makin gatal untuk segera beranjak dari bangku penonton.

Hal ini menjadi makin berbahaya bagi sebuah pembuatan karya film dalam sejarah. Penulis memprediksi terjadi peningkatan jumlah penonton yang nyinyir, sok tahu, dan spoiler akut di dalam bioskop. Mengingat jumlah pembaca novel Dilan yang hafal tiap adegan dalam tiap lembarnya sudah setara jumlah kerugian negara kasus korupsi e-ktp. Kalau jumlah penonton yang suka meninggalkan sampah sembarangan seusai pemutaran jangan ditanya, pancet wakeh.

Kedua, bahwa film Dilan 1990 akan memiliki sekuel selanjutnya yaitu Dilan 1991 tentu tidak mengejutkan bagi penulis. Sama seperti Marvell yang tiada henti berproduksi, pasar remaja imut-imut Indonesia yang sudah terlanjut gandrung dan bahkan memimpikan seorang Dilan ada di kehidupan nyata jadi sasaran empuk. Selama Pidi Baiq yang digandeng Max Pictures masih waras, membuat sekuel lanjutan adalah keputusan maha tepat dan SANGAT WAJAR.

By the way, sesungguhnya Dilan 1990 yang kalian banggakan bersama tidak seburuk itu. Bukannya tak ada kejutan sama sekali. Dalam beberapa bagian, toh film ini mampu membuat penonton dalam bioskop berseru-seru gemas sama personil CJR itu.

Pertama, performa Iqbaal sebagai Dilan hadir menggemaskan. Sudah cukup membuat para remaja putri yang belum sama sekali ranum tersipu-sipu malu. Perannya ketika menjadi panglima tempur geng motor cukup berhasil merepresentasikan gesture dan ekspresi bad boy.

Walaupun sesungguhnya Iqbaal masih terlalu rapi untuk merepresentasikan Dilan yang seharusnya lebih lusuh dan lebih urak’an, kita harus mengapresiasi usahanya untuk keluar dari zona nyaman, dari anak manis yang suka belajar berperan jadi anak nakal dan suka tawuran. Tapi, siapa ya yang mengasumsikan bahwa Iqbaal adalah anak baik-baik yang sangat jauh dari karakter Dilan yang diperankannya? Apakah media kita? Apakah kalimat pembawa acara infotaiment kita? Entahlah. Oh ya, agar netizen tidak marah, gambaran ini hanya katanya penulis kok. Pembaca berhak tidak setuju dan memberi balasan pada tulisan selanjutnya, hehe.

Kedua, penulis juga cukup kecewa nih dengan perawakan Warung Bi Eem yang nampak sekelas dengan Warung Oen di Malang yang menjajakan es krim harga super mahal. Tebak-tebak berhadiah, Bi Eem tidak jual es teh tapi ice tea, tidak sedia kopi hitam tapi luwak white coffee (eh maaf kok sebut merk).

Mungkin untuk mengurangi resiko terjadi tawuran sungguhan, dan resiko para aktor yang jijik menginjakkan kaki di tempat kumuh, didesainlah Warung Bi Eem yang terlalu mewah ini. Untuk ukuran tempat nongkrong berandalan yang sering dijadikan tempat merokok dan berjudi, munculnya bangunan mapan yang melatari adegan Dilan seperi ini tentu mengejutkan.

Ketiga, kehadiran Ridwan Kamil. Ini barangkali sebagai konsensus paling menguntungkan baginya setelah membantu menutup jalanan Bandung yang super padat untuk kepentingan syuting. Kemunculan ini tentu demi memenuhi amanah rakyat agar Kang Emil tetap jadi sosok kepala daerah ganteng nan gaul favorit kita semua. Plus, untuk menambah popularitasnya dalam survei-survei Pilkada.

Keempat, sebagian dari penonton yang kebetulan satu studio dengan penulis kemarin adalah para mamud (baca: mama muda). Selain jadi serbuan remaja-remaja berseragam biru putih, para ibu-ibu sosialita tiada mau ketinggalan ketenaran Dilan. Apapun motivasinya, para mama muda ini berpesan pada sekalian warga Indonesia, jangan pertontonkan Dilan pada anak di bawah umur. “Nanti dewasa sebelum waktunya,” begitu ujar seorang ibu muda dengan fashion OOTD di toilet bioskop sebuah mall beken di Surabaya (pesan ini bisa dituliskan karena penulis habis nguping obrolan mereka).

Kejutan keempat adalah bahwa saya pun jadi manusia yang bersedia menghabiskan waktu dan materi untuk ikut jadi saksi film selera rakyat ini. Tapi pengalaman ini menjadi berarti sebab alasan mengapa Dilan tidak sesuai dengan usia dan pola pikir saya terjawab sudah.

Oya, film ini juga semakin memberi konfirmasi kepada kita bahwa sebentar lagi, drama cinta monyet di bangku sekolah yang diperbuat anak dan keponakan Anda akan semakin menjamur akibat didukung secara moril oleh Dilan 1990.

Jangan baca tulisan ini! Berat, banyak spoilernya. Biar Pidi Baiq saja yang baca!

Oh maaf, peringatannya kok baru di akhir tulisan ya, hehe.

(Oh iya, ada lagi yang terlewat, wajah Milea yang campuran orang Bandung dan Sumatera Barat kok sepertinya malah hadir keindo-indoan ya? Atau ini hanya perasaan penulis? Ya udah deh, penulis sepertinya salah lihat. Jadi tidak usah dibahas ya, hehe)

 

#HoaxMembangun Sesungguhnya untuk Membangun Apa? 0 290

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

Tak bisa dibantah, sampai digit terakhir hitungan tahun bertambah, masih ada saja milisi netijen yang doyan memakan informasi simpang siur—dan menyebarkannya. Informasi yang lumrah disebut hoax itu memiliki banyak penggemar, tidak peduli remaja usia tanggung atau ayah ibu kita yang kerap kewalahan dalam bersikap di dunia siber. Sebagai pengguna media yang apa adanya, kapasitas untuk mengoreksi keabsahan berita belum diasah dengan baik—jadilah klik share sana-sini. Celah inilah yang lantas diperdayakan untuk menyemai bibit-bibit kebencian; atau bisa jadi “membangun” menurut Djoko Setiadi.

Segera setelah dilantik sebagai Ketua Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), Djoko langsung memberi pernyataan heboh soal hoax. Ia tak mempermasalahkan adanya kabar bohong, selama itu bersifat positif dan membangun. Malah, Djoko memberi ajakan bagi putra-putri bangsa agar, “…mari sebenarnya kalau hoax itu hoax membangun ya silahkan saja. Tapi jangan terlalu memprotes lah, menjelek-jelekkan lah, ujaran-ujaran yang tidak pantas disampaikan, saya rasa pelan-pelan dikurangi”.

Sontak kebingungan pun mendera umat sosial media, bikin mereka mikir kalimat itu berulang-ulang sambil ngempet ngguyu. Keesokan harinya tagar #HoaxMembangun melesat jadi trending topic nomor satu di Indonesia, yang merupakan pencapaian pertama netijen di 2018. Met yha!

Ada cuitan yang memasang sikap serius, serta ada lebih banyak guyonan receh yang diunggah. Masing-masing menertawakan kalimat-kalimat jitu yang sudah dianggap basi dan klise, sehingga menganggapnya “palsu” atau setara dengan hoax adalah selemah-lemahnya upaya untuk menghindar. Asumsi ini didasarkan pada kolektivitas kepemilikan perasaan bila tiba-tiba pasangan kita mulai ngomong, “kamu terlalu baik buat aku.”

Tingkat kejujuran dalam kalimat yang disampaikan nampak benar-benar ditelanjangi melalui beragam cuitan ini. Bagaimana tidak, masihkah para pembaca budiman percaya dengan terma “terlalu baik”, “kita cuma temen kok”, atau “sunat itu kayak digigit semut, kok”? Atau soal visi next year will be our year dari suporter salah satu klub sepakbola Inggris, yang susah dipercayai? Bagaimana pula dengan janji manis bapak yang suka nongol di televisi? (mbuh bapak sing endi)

Barangkali, fenomena ini bisa menjadi antitesis atas berbagai sosial media yang kerap kali kebanjiran hoaxapalagi di grup WA keluarga. Bahwasanya informasi palsu beserta kurangnya usaha verifikasi kebenaran sudah mendarah daging, sehingga masyarakat selalu kesusahan dalam mencari jalan keluar. Daripada selalu terjebak dalam lingkaran kepalsuan itu, akhirnya dengan segenap niat lahirbatin, masyarakat memilih untuk menertawakannya saja.

Bahwasanya kebohongan dan konspirasi selalu ditanamkan pada tiap inci otak melalui berbagai pamali yang seringkali kosong, hanya demi melindungi rasa takut anak-anak mereka. Disalahkanlah semut, atas gigitannya yang kurang lebih subjektif, padahal bius obat tidak melulu berdampak efektif pada tiap anak. Larangan makan atau sekedar duduk di depan pintu juga mujarab dari waktu ke waktu demi menyelamatkan diri atas absennya jodoh di hari tua. Mereka menuturkan, menularkan pada anak cucunya hal-hal yang belum pasti benar—antara mitos dan hoax memang beda tipis.

Di saat yang sama, mereka percaya Tuhan dengan segala kekuasaanNya yang tak terbantahkan.

Akhirnya, masyarakat tidak perlu kuatir jika suatu saat benih-benih pamali itu akan tumbuh menjadi ketidakjujuran, simpang-siur, dan kepalsuan. Alih-alih menjadikannya sebuah kesalahan, eksistensi hoax lama-lama akan dipahami sebagai suatu kenyataan. Benar bahwa hoax bisa digunakan untuk “membangun” kritik—atau apapun, namun jangan takut apabila ia kembali kepada kita di masa mendatang dalam keadaan fakta dan sejarah. Lantas, dengan informasi macam itu, kita membangun segala realitas yang ada?

Maka, hoax pun menjelma sebagai fundamen bangunan ‘kehidupan’ yang hanya akan menghasilkan hoax-hoax lain—terus mengular tanpa akhir.

Oh, iya, bahwasanya #HoaxMembangun memang sudah diwariskan negara ini sejak lama sekali, sehingga para warga yang mati sebagai korban sejarah, aktivis yang hilang, kampung yang berubah bandara, dan sekian catatan hitam lain merupakan fenomena yang saaaangat wajar. Wallahu’alam.

Editor Picks