Seratus Cara Menyelamatkan Nyawa dari Sidang Skripsi 0 3175

Seumur hidup, selain sunat dan  ijab kabul, momen sidang skripsi adalah salah satu masa ketika jantung kita relakan copot saja. Terbayang di ruang sana bahwa dosen menjelma sebagai dalbo yang sewaktu-waktu bisa menggilas dan meng-untal mahasiswa.

Entah kenapa karya akhir skripsi selalu menghantui imajinasi tiap-tiap kepala mahasiswa. Nyaris semua jurus sudah dikuasai—mulai dari melatih presentasi di depan cermin, menabung bahan pustaka sekaya mungkin, menyatroni kediaman dosen pembimbing, menjumput tanah makam dan menebar ke rumah pembimbing, dan sejenisnya—tapi selalu belum tuntas untuk menggapai nilai terbaik dalam skripsi.

Bagi mereka yang kapasitas otaknya mini, yang sekedar menyusun satu kalimat saja harus didahului ayat kursi, sebaiknya waspada. Sebab, mereka yang pintar dan jenius saja bisa terpeleset kalau tak hati-hati. Pembaca tahu kan, terlalu banyak faktor x dalam ruang sidang. Mood buruk penguji misalnya: sebaik apapun argumentasi mahasiswa, kalau pagi tadi dosen penguji itu dahinya tak sengaja diguyur tai perkutut, tentu semua dunia akan dilihatnya salah belaka. Seluruh dunia!

Nah, agar terhindar dari tai nasib buruk, maka redaksi kalikata.id kali ini akan membagi kiat-kiat mempertahankan hidup di sidang skripsi.

Berikut seratus cara menyambung nyawa di meja sidang skripsi:

 

Bohong sedikit-sedikit boleh, asal jangan kebanyakan

Seperti micin, sedikit saja sudah enak. Kalau banyak bikin goblok. Prinsip micin ini sebaiknya dicamkan dalam menjalankan operasi kebohongan yang terpaksa kita lakukan. Kalau sebuah pertanyaan tak berhasil kita jawab, sebaiknya kita akali dengan kebohongan. Misal muncul pertanyaan: jelaskan dalam skripsi anda mengapa kids jaman now suka sekali gadget berlogo apel krowak? Mahasiswa yang tak tau jawabnya berbohong saja, contohnya, “karena dalam penelitian Materrazzi (cari nama sulit biar dosen percaya) di tahun 2009 disebutkan bahwa ada hubungan antara kegagalan KB dan penjualan apel krowak”.

 

Selalu minta sidang terbuka untuk umum

Jangan gengsi dan terlalu percaya diri dengan minta ujian tertutup, seolah-olah atimu terbuat dari hape Mito (hapenya master Limbad) yang tahan banting. Mengusulkan sidang terbuka akan lebih baik sebab kedatangan kawan-kawan sebagai penonton akan mengintimidasi penguji secara tidak langsung. Beri briefing kode-kode lebih dulu pada mereka. Misal, kalau anda berdehem, maka pemimpin rombongan penonton akan memekik: cemungudh kakh.

Atau cara lain, bawa orang tua masuk, sekaligus sesepuh desa dan kamitua kampung.

 

Pelajari kebiasaan penguji

Mahasiswa mutlak mengetahui tradisi-tradisi sebelumnya yang pernah dilakukan oleh penguji. Pelajari tipe pertanyaannya, emosinya dalam tiap komentar, gerak mata, sampai perpindahan bokong di kursi. Ini penting karena mahasiswa musti tahu suasana batiniah penguji, sedang baikkah dia atau sedang buruk. Menghapal tipe pertanyaan juga pasti menolong karena akan mudah diantisipasi jawabannya.

 

Pilih tanggal berbeda dari weton

Tadi sudah dibilang bahwa ada banyak faktor x kan? Selalu upayakan dengan taruhan nyawa agar tanggal sidang tidak sama dengan weton lahir. Sebab, pada hari lahir weton, keapesan mudah datang. Mood juga mudah berubah dan tak tentu, sedetik penuh tawa dan dalam detik berikutnya penuh birahi. Ini tentu tak ingin kita alami dalam sidang bukan?

 

Dandan serius

Berdandanlah seolah-olah mau mati. Artinya, beri sentuhan make-up seserius mungkin. Setidaknya ini mampu menggeser fokus penguji, dari keinginan mengomentari skripsi, menjadi keharusan mengomentari tampilan. Kalau dianjurkan memakai kemeja putih, coba modifikasi kemeja itu, misalnya dengan menambahkan hiasan ikat yang melingkari dagu hingga kepala. Kelihatannya cara yang remeh, tapi manfaatnya pasti tampak lho.

Itu tadi baru empat cara menyelamatkan diri dari sidang skripsi. Sembilan puluh enam cara lain akan dicicil di kemudian hari. Nunggu ide mampir.

 

Disclaimer: bila panduan di atas gagal total dan menyebabkan skripsi ditolak, disobek, dicampakkan, dan diasingkan oleh penguji, harap maklum. Kan, penentu segalanya di dunia ini cuma Gusti Allah 🙂

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Cetak Pemimpin Jalur Indie ala Ketua Kelas 0 154

Oleh: Edeliya Relanika*

 

Pernahkah salah seorang teman kuliahmu nyeletuk seperti ini:

”Eh kamu ngapain aja sih selama ini? Enggak gabut apa enggak ikut kepanitiaan atau organisasi di kampus?”

Kalau iya, selamat! Berarti kita masih berada dalam satu lingkaran konspirasi, hehe.

Rupanya berorganisasi di lingkup internal kampus tidak selamanya menjadi passion membara bagi sebagian mahasiswa. Ada yang fokus di organisasi masyarakat luar kampus dan ada juga yang mengembangkan kemampuan survival—dari kerasnya persaingan jadi budak kapital pasca lulus kuliah.

Jujur, saya ingin memberikan opini jalur alternatif terkait glorifikasi organisasi mahasiswa internal atau eksternal kampus sebagai sarana paling tepat memunculkan sari-sari kepemimpinan yang valid, no debat! Sebenarnya, ada banyak cara untuk menyemai jiwa kepemimpinan di lingkungan kampus. Salah satunya dengan menjadi ketua atau koordinator kelas secara sukarela.

Asal kalian pahami hikmahnya, menjadi ketua atau koordinator kelas itu adalah salah satu ajang penempa mental kepemimpinan dengan studi kasus yang tidak mengada-ada. Sini saya coba jelaskan dengan lebih terstruktur, sistematis, dan holistik:

 

Hadapi Berbagai Macam Karakter Dosen dengan Diplomatis

Brace yourself untuk menghadapi berbagai macam karakter dosen yang mengejutkan (seperti mainan Kinderj*y yang gak sebanding dengan mahalnya). Karena sebagai ketua atau koordinator kelas, kalian harus mampu menjembatani arahan dari dosen dengan aspirasi teman-teman sekelas.

Siapkan juga armor sekokoh milik Iron Man dan hati sekuat Superman di pilem Man of Steel. Seriusan deh, agar kalian tidak tumbang saat diberi amanah yang ngadi-ngadi atau terkena teguran hingga membuat klean PTSD (Post Traumatic Stress Disorder) saat jadi ketua atau koordinator kelas.

 

Belajar Skill Manajemen Krisis Lebih Dini

Biasanya ini terjadi ketika ada dosenmu memberikan tugas — yang membuat anak satu kelas wasted dalam satu malam. Mau tidak mau, kalian harus mengumumkannya ke teman sekelas.

Seremnya nih, siap-siap kalian diprotes dan diumpat teman sekelasmu (akibat tidak terima dan sanggup dengan penugasan amsyong tersebut).

Agar terhindar dari dampratan bertubi-tubi, kalian harus menyusun strategi tertentu dalam mengumumkan tugas dari dosen. Kayak gimana contohnya? Ya cari sendiri dumz! Calon peminpin harus kreatif dalam mencari solusi!

 

Cari Tipe Jiwa Kepemimpinan yang Cocok Untukmu

Mengacu pada teori karakter personal dalam mempersuasi khalayak (dari seorang profesor di bidang Komunikasi asal Amerika serikat bernama Richard M. Perloff), kita bisa mengetahui ada tiga jenis karakter khalayak. Yaitu mereka yang suka dengan pendekatan kognitif tinggi (kritis banget), mereka yang pandai menyesuaikan diri pada situasi apa pun (seorang yang easy-going), dan mereka yang suka dengan ungkapan bersifat dogmatis (saklek/kolot gitu).

Agar setiap ucapan kalian minimal didengar dengan seksama, sesuaikan pesan yang akan disampaikan dengan karakter rata-rata anak di kelas. Walaupun ini agak ndakik, tapi semoga berguna ya ilmunya hehe.

 

Latihan Kerja Keras Bagai Quda

Terakhir nich, kalau lihat anak organisasi sering pulang larut (kadang sampai pagi lagi) karena ada acara kepanitiaan, ketua kelas juga akan mengalami hal serupa (walaupun gak terlalu ekstrem). Misalnya datang paling pagi kalau ada kelas pagi, terus pulang paling malam kalau ada kelas malam. Ya, mau gimana lagi, ketua kelas kan jadi ajudannya dosen hehehe.

 

Keuntungan lain menjadi ketua atau koordinator kelas adalah bisa jadi suatu saat kalian ditawari kerja proyek penelitian bareng dosen. Tentu dengan syarat bahwa kinerja kalian sangat memuaskan di mata dosen tersebut. Menang banyak bukhaan?

 

*) Mahasiswi Ilmu Komunikasi, Universitas Brawijaya. Tinggal di Gresik, dan menghasilkan karya dari hobi menulis, salah satunya “Antroposen” di Gramedia Writing Project (Instagram: @edeliyarerelala).

*) Ilustrasi oleh: Celine Anjanette (@petiteanette)

Ajakan Ustadz Abdul Somad Beli Kapal Selam Adalah Inovasi Cemerlang 0 153

Akhir April lalu Ustadz Abdul Somad melalui akun Instagram-nya (@ustadzabdulsomad_official) mengumumkan ajakan kepada umat untuk membantu negara membeli kapal selam baru dalam sebuah gerakan yang bertajuk “Patungan Rakyat Indonesia Membeli Kapal Selam”.

Gerakan ini bukan respons seremonial atau berita bombastis semata. Melalui gerakan ini, UAS benar-benar secara serius ingin turut mendukung TNI, mengingat betapa berat tugas yang mereka pikul. “Mari kita seluruh rakyat Indonesia, bahu-membahu mengulurkan tangan dan sumbangsih membangun kekuatan armada laut kita agar kembali berjaya,” kata UAS dalam postingannya.

Rasa-rasanya, lama kita tidak mendengar gerakan terbuka yang progresif dilakukan oleh tokoh Islam nasional. Maka sudah sepatutnya apa yang dilakukan UAS mendapatkan dukungan yang maksimal.

Namun tentu saja, eman kalau andaikata gerakan tersebut hanya berhenti sebatas membeli kapal selam saja. Dengan memanfaatkan pengaruhnya, UAS mestinya bisa melakukan lebih daripada itu.

Jika boleh memberi saran, banyak hal yang insyaAllah juga dapat diatasi bila UAS syukur-syukur mau melanjutkan gerakannya sampai ke pengadaan-pengadaan fasilitas negara lainnya. Kita mulai dari yang terdekat, membantu negara mengembangkan formula untuk menangkis serangan virus Covid-19.

Dari apa yang dilakukan UAS, bisa kita asumsikan bahwa Indonesia dihuni oleh mayoritas masyarakat borjuis, dengan kemungkinan besar orang miskin di Indonesia sudah masuk kategori minoritas sejak proklamasi. Artinya, bukan menjadi soal berat bagi masyarakat bila dimintai urunan membeli vaksin paling top di dunia, misalnya.

Selanjutnya, mumpung bulan Ramadhan, yang insyaAllah segala amalan kita dapat membawa berkah, maka perlu rasanya UAS membantu saudara-saudara dari agama minoritas untuk membangun rumah ibadah.

Dari banyak catatan sejarah, agama minoritas selalu kesulitan mendapatkan dukungan membangun fasilitas ibadah. Hal inilah yang kemudian memancing banyak sekali konflik SARA. Bahkan tidak jarang yang berakhir dengan peperangan fisik antara kelompok beragama, alhasil beban aparat yang senantiasa bertugas menangani konflik pun bertambah.

Nah, bayangkan, bila saja kelompok-kelompok agama minoritas mendapatkan dukungan berupa pembangunan fasilitas ibadah, maka kecil kemungkinan konflik SARA akan terjadi. Sebab, keadilan untuk beragama sudah diberikan. Dampak-dampak seperti peperangan yang dapat merepotkan tugas aparat pun bisa diatasi.

Sekarang kita masuk ke ranah pendidikan. Tak perlu riset berkepanjangan untuk mengetahui betapa kurangnya kualitas pendidikan di negara kita dikarenakan berbagai faktor. Yang biasanya paling sering disebut adalah fasilitas belajar-mengajar.

Pastinya UAS sudah mengetahui betapa agama mengharuskan kita untuk menuntut ilmu sebagai bekal di dunia dan akhirat. Mengajak masyarakat agar mau ikut urunan demi pendidikan yang berkualitas sama halnya seperti ibadah. Baik UAS dan negara, insyaAllah akan mendapatkan barokah bila melakukan jihad yang satu ini.

Kalau pun sekarang kegiatan sekolah di-online-kan, ya urunannya perlu menyesuaikan dengan itu. Contoh, belikan semua pelajar Indonesia yang membutuhkan sambungan internet atau handphone canggih supaya tidak ketinggalan pelajaran karena alasan keterbatasan fasilitas.

Terakhir – ya, meskipun masih banyak lagi – kita mungkin wajib tepuk tangan karena gerakan yang dilakukan UAS ini dimulai dengan strategi yang sangat visioner. Siapa yang mengira, lumbung bantuan dari hasil urunan ini akan berpusat di salah satu masjid yang terletak di Yogyakarta, daerah dengan gaji buruh terendah berdasarkan UMP se-Indonesia.

Mengingat masyarakat Indonesia mayoritas borjuis, pastinya gerakan urunan ini akan menghasilkan total uang yang banyak pula. Minimal lebih dari harga dua kapal selam yang katanya bisa sampai menyentuh angka – bila dirupiahkan – 16 triliun .

Kelebihan hasil urunan inilah yang – lagi-lagi – pastinya sudah dipikirkan UAS untuk dibagikan juga pada minoritas buruh-buruh di Jogja yang perekonomiannya terdampak pandemi. Sudah visioner, progresif, merakyat pula. UAS emang panutanque.

Kebetulan di masa pandemi ini, uang saya makin melimpah, walaupun pelanggan kafe sepi dan berbagai agenda proyek batal. InsyaAllah saya akan mendukung UAS apapun bentuk ajakan sosialnya.

Kalau nanti gerakan urunan ini beres di Indonesia, dan UAS berencana melakukan gerakan serupa sampai ke negara lain seperti Malaysia atau Afghanistan, maka saya akan tetap berada dalam sikap dan barisan yang sama. Barisan cemerlang dengan penawaran yang amat visioner.

 

*) Ilustrasi oleh: Tiara Sakti Ramadhani

Menggambar dari Ngagel. Pemanah dan penggemar BTS profesional. Bisa dihubungi melalui akun Instagram @tiarasr.art.

Editor Picks