Simpati untuk Ahmad Dhani Sebelum Berlaga di Jawa Timur 0 1030

Dhani masuk partai? Mau nyalon pilkada? Sudah rumangsa pantes?

Tolong tunda dulu kenyinyiran ala lambe turah macam itu. Analisis model infotainmen yang mengandalkan sentimen benci-cinta sebaiknya minggir dulu (uhuk). Lha, menurut ilmu politik modern, kan harus diketahui dan diverifikasi dulu mutu yang bersangkutan.

Ia konon melepas karirnya sebagai musisi dan banting stir masuk ke kandang macan Gerindra, partai yang diketuai oleh mantan calon presiden Prabowo Subianto. Sebelum lompat ke Gerindra, Dhani merintis karir politiknya dengan gagah berani: menjadi salah satu orator aksi 212, memasang sikap oposisi yang amat keras terhadap Jokowi, dan masuk sebagai salah satu pembela terpenting Anies-Sandi dalam kampanye pilgub Jakarta. Dengan kepala licin dan suara yang familiar, Ia berorasi lewat kalimat-kalimat tajam dengan meminjam tanpa permisi nama-nama di kebun binatang. Beberapa kali ia diperiksa polisi karena tudingan penghasutan, pencemaran nama baik, dan makar. Katanya ringan saja, “saya memang muak dengan para pembela penista agama”. Cukup berani bukan? Tidakkah keberanian dan keterus-terangan ini musti dihargai sebagai salah satu modal politik? Soal mutu beliau, nanti sajalah dibahas.

Kata orang, musik dan politik adalah dua wilayah yang dekat. Kalau Presiden SBY berhasrat menjadi musisi lewat petikan gitar dan lagu-lagunya (tak terlalu terkenal, tapi okelah), maka Dhani adalah pakarnya musik. Dhani Ahmad Prasetyo, pentolan band legendaris Dewa 19, tak diragukan lagi, adalah salah satu musisi dengan pengaruh paling luas. Pembaca pernah remuk redam hatinya tatkala mendengar lagu “Kangen”? Atau mengalami perasaan penuh kembang sewaktu menikmati tembang “Kamulah Satu-satunya”? Atau merasa semriwing magis dengan kenangan lagu “Persembahan dari Surga”? Kalau iya, maka satu lagi variabel modal politik sudah dipunyai: kesan dan namanya tersimpan dengan baik dalam ingatan kita. Soal mutu beliau, nanti sajalah dibahas.

Selain itu, pernahkah pembaca hitung jumlah Baladewa, fans berat grup Dewa? Dibentuk tahun 1986 di Surabaya, Dhani telah tiga dekade menghidupi Dewa 19. Beberapa kali pula ganti personel. Tapi toh Dhani sebagai frontman membuktikan bahwa ia mampu menjaga kapal tetap utuh. Ini pula yang membuat fans tetap bertahan, selain terus mendamba lagu-lagu bikinan Dhani (yang banyak menggunakan chord miring dan enak di telinga itu), juga menyaksikan kedigdayaan Dhani dalam menjaga Dewa. Jumlah fans itu, konon mencapai ratusan ribu (masih agak jauh dari angka 7 juta umat, tapi tak apalah). Nah, pembaca tahu juga kan akhirnya jika keputusan Dhani masuk politik tepat? Sebab, ia tahu ia punya basis massa. Meski belum ada riset berapa fans Dewa yang murtad dari Dewa lantaran kecewa dengan Dhani, tapi kita semestinya chusnudzon saja.

Kelahiran Dhani dan kedekatan kultural dengan Jawa Timur, makin melengkapi kapital politik yang ia perlukan. Walaupun saat ini muncul tren bahwa calon kepala daerah tak perlu berasal asli dari daerah pemilihan, tapi Dhani toh memegang teguh prinsip ini: mengabdi pada wilayah tempat dia dilahirkan. Mulia bukan?

Jadi apa alasan untuk menolak mas Dhani? Riwayat sekolah?

Jangan salah, beliau masuk SMP beken paling kondang di Surabaya, SMPN 6 yang menjadi barometer kecerdasan dan kegaulan, dan tembus ke SMA komplek SMAN 2, yang sampai kini didaku sebagai pusatnya cowo-cewe ganteng-cantik. Kurang apa? Sarjana tak pentinglah di bahas di sini, lha wong SMP SMA mas Dhani sudah mantap jiwa begitu.

Selebritas Dhani pula yang akan diharapkan mampu merebut simpati anak muda milenials, anak-anak kecebong yang masih doyan mendengar Dewa dan mbak Mulan Jameela. Jumlah anak-anak ini tentu banyak. Belum lagi ibu-ibu yang benci Maia Estianty, mantan istri Dhani, dan lebih simpati pada keluguan mbak Mulan. Jika digabung, maka potensi ceruk massa Dhani amatlah besar.

Jadi, terang-benderang bahwa Dhani adalah kandidat yang potensial. Jangan buta politik begitu.

Soal mutu? Nanti sajalah dibahas.

 

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Surabaya Zona Hitam dan Warga yang Mencintai ‘Amuk’ Pemimpinnya 0 286

Kota yang kondang sebagai neraka kedua karena suhu panasnya ini (neraka pertama adalah chat yang tak berbalas dan webinar yang sepi pemirsa), makin mendidih beberapa hari terakhir.

Tak lama setelah ricuh amuk walikota Tri Rismaharini menggelegak di media, Surabaya langsung telungkup sebagai salah satu wilayah dengan pengidap Covid-19 tergawat di Indonesia. Status warnanya di website resmi negara bahkan sudah berganti menjadi hitam. Sebuah status yang demikian gelap dan mencerminkan tingkat bahaya di level akut.

Anda musti serius melihat data-data begini, dan itulah yang kita lakukan.

Orang menyerbu semua kanal media sosial, mengekspresikan betapa kesalnya pada situasi pandemi, dan tentu saja juga betapa terpesonanya pada walikotanya yang membela warganya. Risma meraih popularitasnya sebagai orang yang bukan saja gemar mengamuk apa saja yang tak beres, melainkan juga turun tangan langsung (dalam pengertian harfiah) pada apa-apa saja yang lain yang juga belum beres.

Resep yang terakhir ini sering disebut dalam bahasa ‘blusukan’, atau ‘sidak’, atau yang lebih praktis dan terdengar musykil: ‘Risma menyapu jalanan’, ‘Bu Walikota berkantor di pinggir jalan’, ‘Risma menangis bersujud syukur’, dan sejenisnya.

Anda tak perlu berpikir kritis: bukankah turun langsungnya pemimpin memperlihatkan disfungsi para anak bawahannya? Karena pertanyaan itu bisa dijawab dengan pertanyaan juga: bukankah pemimpin tetap harus tahu langsung ihwal realitas apa yang terjadi di luar sana?

Meskipun para kelompok nyinyir juga tak kehabisan amunisi: ‘…tapi mengapa semua amuk harus disiapkan dulu di depan kamera…’. Begitulah kelompok nyinyir. Betapa gemar mereka mencari kesalahan.

Pemimpin harus didukung saja, bukan dicari kelemahannya. Mari bersatu mengabarkan yang positif-positif saja agar, sesuai imbauan JRX, ‘imun kita naek’.

Tapi ada juga satu hal yang menggelitik. Warga Surabaya, seperti juga manusia lain yang berdomisili di kota-kota besar, rajin bertukar laporan dan mengutuki betapa masih rendahnya ketidaksadaran warga. Jalan-jalan besar mungkin tampak sepi, tapi gang-gang kampung penuh bukan main. Betapa pasar masih ramai, pusat belanja diserbu, dan warung-warung diburu pembeli.

Tak terlalu sulit menduga ke mana arah laporan ini: kitalah, warga itu, yang rendah empatinya, apatis, dan tak mau diatur. Kita adalah subjek yang paling apes karena sudah goblok kok ya masih ngeyel mengadu nyawa tanpa ajian atau doa-doa tarikat.

Dan bersamaan dengan itu, negara menghilang dari wacana. Anda hanya akan mengingat jejaknya lewat amukan-amukan dan bantuan-bantuan temporer.

Orang lupa bahwa warga di jalanan sana sudah berbulan-bulan dipaksa oleh kampanye elitis #dirumahaja. Lupa bahwa #dirumahaja tak bisa menyelesaikan urusan tunggakan utang dan makan sehari-hari kelompok miskin.

Anda tak bisa mengandalkan ‘auman singa’ seperti pesilat tangguh di film Kungfu Hustle, tanpa juga secara sigap dan menyeluruh menanggung derita hidup orang-orang yang sudah terlalu sering kalah itu. Pernah dengar penghasilan tukang sol sepatu keliling? Setega apa kita menasihatinya untuk #dirumahaja tanpa bicara tentang masa depannya?

Amukan pemimpin adalah penting pada satu sisi. Kita tak perlu bicara tentang tuluskah atau pencitraankah. Tapi orang-orang miskin lebih perlu sebuah visi, yang dapat memandu ke mana hidupnya dibawa.

“Tapi kan negara sudah membantu? Sudah ada bantuan sosial juga toh? Cukup tidaknya ya harus diatur sendiri. Mereka kan sudah mandiri, sudah dewasa, ndak perlu diberi tau lagi lah agar bertanggungjawab pada hidupnya”

Itu kata kita-kita, sambil duduk nyaman di ruang yang dingin dan sofa yang empuk, sepulang kerja dari kantor dengan ‘protokol kesehatan’, dan setengah jam lagi menunggu jadwal TikTok harian.

 

*) Ilustrasi oleh: Celine Anjanette

Apakah Kekeyi Pernah Menggoreskan Luka pada Kita? 0 393

Saya tak tahu apa yang membuat Kekeyi (dengan nama panjang Rahmawati Kekeyi Putri Cantika) banyak dibicarakan—dan sebagian besarnya dihina—di media.

Tentu saja orang bisa dengan sangat mudah melempar tai kucing ke media sosial, menyumpahserapahi dengan bebas tanpa khawatir diciduk, bersembunyi dalam nama samar. Tapi saya tak bisa memahami mengapa orang demikian bernafsu untuk mencibiri apa saja yang ada pada Kekeyi.

Berdomisili di Nganjuk dan dikenal karena mula-mula memanfaatkan perangkat make-up sederhana untuk memoles wajah, popularitas Kekeyi melesat ke mana-mana.

Ia bukan saja terlibat dalam kisah cinta yang pilu (dan dituding settingan tapi menguras emosi dan air mata), tapi juga bicara ngawur dalam banyak acara, dilukiskan sebagai perempuan rakus dalam tayangan-tayangan review kuliner, dan sejenisnya.

Tapi lalu justru di sini kita baru tiba pada soal sesungguhnya: mengapa kita punya energi untuk memasak kalimat-kalimat pahit untuk disemburkan padanya?

Jika pun tak ada faedah yang didapat dari apapun yang ia lakukan, sedangkah ia pernah menggores luka dan sakit hati yang demikian dalam pada kita? Hingga yang tersisa adalah makian tak berbatas, hingga pada suatu wawancara, ia katakan sendiri betapa pedihnya hidupnya meratapi kepungan makian?

Dan beberapa hari lalu, dengan suara yang pas-pasan (tak terlalu buruk disandingkan dengan mutu pengisi suara konser amal para pejabat tempo hari), video musik Kekeyi mengguncang jagad Youtube. Ia torehkan namanya sebagai yang teratas, sebagai yang paling banyak ditonton. Ia singkirkan pesohor lain.

Dan justru sebab itulah, angin cibiran berlipat-lipat. Bahkan videonya sempat dihapus oleh Youtube, menyoal duit yang berbalut hak cipta, sampai akhirnya dikembalikan lagi.

Saya menduga kuat, bahwa kita memang tak pernah mau menerima sebuah kenyataan bahwa siapapun orang yang kita sangka gagal, pada akhirnya sangat mungkin membuktikan sebaliknya. Kita tak bisa menerima fakta bahwa mengapa ‘yang begitu saja’ dapat melesat.

Ada sejurus dengki yang menuntut kompensasi bahwa kesuksesan dan keterkenalan yang tak pantas, harus diganjar dengan sebuah hukuman lain: digempur serapah dan hina-dina.

Dan gejala semacam ini adalah gejala yang mengendap dalam batin kita semua yang memang tak pernah bisa keluar dari kebuntuan nasib hidup. Kita merengek dan diam-diam protes keras pada mereka yang kita kira tak pernah pantas dibanding mutu kita sendiri.

Bukankah ini pertanda betapa kita sendiri adalah kumpulan orang-orang yang telah begitu lama kalah? Begitu lama haus pada kemenangan, hingga tak sanggup merelakan sebuah citra kemenangan itu diraih oleh orang yang ‘jauh lebih kalah’ ketimbang kita.

Mungkin itu pula sebabnya mengapa kita hobi sekali memandang-mandangi Youtuber membeli sebuah mobil miliaran seperti memborong kerupuk kalengan di warkop. Sangat tergila-gila pada acara kunjungan ke rumah-rumah mewah selebriti.

Kita suka dan memuja itu semua semata-mata karena ‘mereka lebih pantas dari kita’. Tidak peduli sebermutu apa nasihat dan obrolan di sana.

Tapi kita tak pernah bisa menerima kepantasan itu disematkan pada Kekeyi, yang demikian anomali, begitu berbeda, begitu kampung.

Mungkin di sanalah peluang satu-satunya Kekeyi: bahwa daya jual utamanya adalah kelemahan-kelemahannya—sebuah resep dahulu kala yang pernah sukses dipakai oleh politisi kita. Dengan jargon ‘dia adalah kita’, dan kini menjadi ‘dia adalah segala-galanya yang harus dibela’.

Editor Picks