Tempat Kos Nyaman versi Pak Agus Rahardjo 0 1063

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

 

Tak selamanya anak kos kere, Sungguh…

Mari kita sepakat jika banyak yang masih berprasangka bahwa manusia-manusia indekos selalu berada di barisan terdepan antrean makanan gratis. Tentu saja ini ngawur, penuh stereotipe dan datang dari pemahaman yang tidak holistis. Masih ada harap bahwa anak kos sebenarnya memiliki banyak peluang menjadi kaya.

Pertama, anak kos adalah seorang filsuf cum pemikir. Selain mikir karena kehabisan beras, kopi, air galon, atau lupa ngunci pintu kamar pas pergi ke Sutos, anak kos juga banyak merancang strategi agar terhindar dari utang-piutang. Tentu saja caranya bukan dengan bersembunyi, tapi kerja, kerja, kerja. Jenisnya banyak. Mulai dari pekerjaan internal dan eksternal kampus, hingga yang paling bergengsi kalau diajak riset bersama dosen—suatu kebanggaan yang acapkali dibayar sekedar suwun.

Kedua, peluang ini yang paling memungkinkan anak kos jenis mahasiswa bisa menjadi kaya tanpa wisuda. Dalam buku yang disusun oleh Richard Tanter, Kenneth Young, dan kawan-kawan (1993), berjudul “Politik Kelas Menengah Indonesia”, banyak menyebutkan bahwa kelas menengah berada di titik fungsional sebuah Industri. Berbeda dengan kelas atas yang berkutat pada akumulasi modal atau kelas bawah yang sibuk memproduksi barang. Kelas menengah mengantarai keduanya. Selain itu, kelas menengah juga bisa dilacak dengan mengukur estimasi waktu produktifnya.

Semisal kelas menengah golongan mahasiswa, paling-paling waktunya digunakan dari jam 08.00 – 11.30. Itu pun kalau ada dosen. Sisa waktu  lain digunakan untuk menghafal lagu, dari yang patriotik sampai menye-menye, dilanjut dengan membuat instastory gambar gelap + lampu kelapkelip ala tumblr.

Adakah yang berani mengajak anak kos untuk merumuskan masalah sosial sembari mengisi kekosongan produktif mereka? Siapa tau bisa memantik semangatnya bekerja demi hidup yang lebih baik. Daripada leyehleyeh seharian di kamar mendengarkan kimcil kepollen.

Pak Agus

Pernahkah terbit perasaan iri pada para koruptor alias pencuri duit rakjat? Membuat rugi negara lho kok hukumannya jadi anak kos. Sudah begitu difasilitasi tempat olahraga, disediakan sarapan dan makan malam (semoga aja ada micinnya), tak perlu takut kelaparan, kalau sakit bisa langsung dilarikan ke klinik tanpa antre model bpjs. Duh! Nikmat negara mana lagi yang kau dustakan, mas, mbak?

Kabarnya, tempat yang lebih mirip kos-kosan itu mampu menampung sampai 37 ekor tahanan, dilengkapi kipas-angin dan kamar mandi dalam. Pasti ada wifi-nya, cuma tak pakai password, percuma. Oleh mereka, apapun yang tersembunyi akan gagal menjadi rahasia. Di Surabaya saja dengan fasilitas sedemikian lengkap dengan kisaran harga sewa 800 ribu perbulan, sudah bisa ditebak kos tersebut hanya untuk/khusus kelas atas.

Juga mereka ndak butuh jadwal piket ngisi air galon, apalagi pergi ke konter buat beli pulsa listrik. Tak perlu khawatir, dalam naungan pak Agus semua tuntas tanpa masalah. Ya, pak Agus Rahardjo, ketua KPK itu, bapak kos mereka-mereka.

Hanya saja pak kos terlalu mengabaikan jumlah penghuni, sebab tiap rezimnya pasti bakal ada yang nge-kos di sana. Tolong, ya, pak, kamarnya ditambah. Sebentar lagi ada yang mau daftar, tuh. hehe

Sekali lagi, pembaca yang budiman, agaknya kita juga harus mengurangi stereotip jika anak kos itu hidupnya selalu malang dan berada di barisan terdepan antrean makanan gratis. Karena embrio seorang borjuis tertanam di cara berpikir mereka. Kita hanya cukup berdoa agar kids jaman now sesegera mungkin meniatkan diri untuk merubah dunia dengan cara yang adil. Dan mengikutsertakan orang banyak dalam kesejahteraan. Bukan malah seperti anak-anak kos asuhan (dipelihara) pak Agus Rahardjo yang meneruskan hirarki kejahatan.

Sekarang kita sedang dihadapkan oleh berbagai dinamika yang meliputi dua dikotomi pilihan: jujur tapi sengsara atau bohong tapi bahagia. Dari dua studi kasus antara anak kos versi mahasiswa dan versinya pak Agus, kita bisa mengambil hikmah bahwa kesuksesan itu dirintis dari keterbatasan.

Saya tahu betul bagaimana rasanya jadi anak kos, karena saya sudah membuktikan itu secara empiris. Memang kerap kali kita digoda untuk melakukan tindakan di luar norma atau ngerinya lagi sampai melanggar hukum demi tetap hidup. Contoh, maling ayam untuk pedagang crispy yang konon katanya mau menyaingi kentaki milik Amerika. Ada juga yang saat cangkruk makan gorengan 9 tapi yang dibayar cuma 2.

Kids jaman now, sesungguhnya cara-cara ini keliru, seumpama bertani, apa yang kita tanam suatu saat akan kita panen. Dan jika dibiarkan terus-menerus, ini bisa membudaya hingga anak-cucu kita. Tetapi begitu lah yang sedang terjadi sekarang. Kita dapat melihat betapa kebiasaan ini masih diabadikan oleh anak-anak kos asuhan pak Agus. Untuk itu, kita sebagai indekos yang masih menyandang tugas mulia seorang mahasiswa, mari, bersama-sama meluruskan sejarah dan membangun kembali tradisi kejujuran. Tutup rapat-rapat niatan buruk macam mencuri sekalipun lapar sudah mencapai puncaknya. Bekerja lah dengan sungguh-sungguh, insyaallah, Tuhan tidak menutup rezekinya untuk kita.

Eh, betewe, jangan lupa bayar kos ya, jangan sampai ditagih, apalagi pura-pura sakit…

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Renungan atas Dinginnya SBY (Surabaya, maksudnya..) 0 472

Surabaya sedang dingin beberapa hari belakangan. Jika kita menuntut BMKG untuk menjelaskan fenomena ini, katanya masa-masa ini adalah ketika musim kemarau mencapai klimaksnya. Lha kok malah udaranya dingin?

Dalam istilah astronomis yang lebih teknis, udara yang bikin kita tak mau beranjak dari selimut ini konon berasal muasal dari fenomena aphelion. Terjadi satu kali dalam setahun pada kisaran Juli-Agustus gara-gara massa udara dari benua kangguru yang dingin dan kering berhembus menuju Indonesia. Pembaca sekalian tidak hanya akan dihajar hawa dingin yang bikin pengen kelonan, tapi juga hujan lebat yang akan mengguyur di beberapa kota pada bulan Juli ini.

Pedagang bakso atau wedhang ronde di Bandung, Jakarta, Yogyakarta, Semarang, dan daerah-daerah lain di Indonesia bagian selatan mengalami nasib sama mujurnya pada masa-masa suhu rata-rata 26-27 derajat celcius ini. Sementara lapak es kepal milo – yang sempat sangat lacur itu – terpantau sepi pengunjung.

Yang paling penting dalam perubahan cuaca ini adalah menjaga kesehatan baik fisik maupun mental. Sebab pada masa ini pun, mulut kita tetap tidak bisa direm untuk sambat: “kok adhem?”. Mau diberi panas terik ngomel, katanya Surabaya adalah tempat training neraka. Pun diparingi Gusti dengan hujan yang dingin pun ngedumel.

Bukankah itu hakikat kita sebagai manusia? Terbiasa menjadi oposisi atas kemapanan apapun yang bertahta, menjadi komentator ulung, dan/atau kritikus handal – termasuk pada masalah seremeh cuaca. Kesadaran kita untuk selalu mengomentari dan tak mudah menerima keadaan sesungguhnya adalah baik. Pola berpikir kita terbiasa merespon stimulus di lingkungan sosial kita, berusaha bertahan pada posisi kehidupan yang stabil dan tenang bagai ombak di laut, atau dalam istilah arek-arek: comfort zone.

Tanpa sadar, kepusingan kita melihat politikus yang saling sepak terjang dalam mempertahankan kekuasaan adalah refleksi atas diri kita sendiri yang selalu tidak terima (atau dalam kamus-kamus agama disebut kurang bersyukur). Sebagai makhluk yang didesain tidak pernah puas, kita menciptakan dikotomi hitam-putih, baik-buruk, panas-dingin. Tetapi sekaligus melanggarnya dengan mengatakan ada range di antara setiap dua kutub: seberapa hitam-seberapa putih, seberapa baik-seberapa buruk, seberapa panas-seberapa dingin.

Pokoknya, jangan heran mengapa Rocky Gerung dan kawan-kawannya mati-matian menolak presidential threshold yang diduga diotaki barisan pendukung pemerintah. Jangan geleng-geleng kepala melihat aksi ibu mertuanya Rio Dewanto marah-marah di posko tim pencarian KM Sinar Bangun. Pun ketika rombongan Gus Ipul membubuhkan label ‘curang’ pada hasil hitung KPU yang resmi memenangkan kompetitornya, BPOM yang menolak eksistensi susu kental manis sebagai susu, atau aksi Menkominfo yang memblokir Bowo Alpenliebe dan para umat TikToknya, adalah serangkaian reaksi kita sebagai manusia.

Sudah sepatutnya kita sebagai manusia yang hidup harus selalu berkomentar, mengeluh, semata-mata untuk merawat hadirnya diskusi dan alternatif pemikiran. Terhadap segala hal yang menimpa kita, hendaknya kita selalu siap sedia menyusun argumen, menandingi kemapanan, menolak narasi yang berlaku di masyarakat, tidak tinggal diam.

Jika udara dingin yang menyelimuti Surabaya sekarang adalah suatu bentuk kemapanan, maka rakyat harus mulai menyusun amunisi, menghadirkan antitesis berharap panas datang kembali. Karena Surabaya dingin adalah sesuatu yang asing. Surabaya dan panas adalah suatu yang tiada bisa terpisahkan. Surabaya tanpa panas ibarat Jokowi tanpa sepeda, Suarez tanpa Cavani, film Indonesia tanpa Reza Rahadian, sendok tanpa garpu, ataupun aku tanpa kamu (halah).

Akhir kata, refleksi ini akan ditutup dengan motto: “Cukup udara Surabaya saja yang dingin, hatimu jangan”.

Lidah Bahasa Lokal pada Pilgub Jatim 0 246

Pada 27 Juni, segala pertarungan di 171 daerah di Indonesia telah mengalami puncaknya. Segenap mesin partai hanya tinggal berdoa dan berjaga di tiap TPS, sementara si ‘tokoh utama’ (maksudnya para calon pemimpin daerah) justru siap menghadapi pertarungan selanjutnya – antara bersiap menduduki puncak pimpinan atau melawan rasa kekecewaan menerima kekalahan.

Penulis ingin sedikit kilas balik ke masa debat Pilgub Jatim digelar untuk terakhir kalinya 23 Juni silam. Dalam debat terbuka pamungkas tersebut, seperti biasa pasangan Khofifah-Emil dan Gus Ipul-Puti saling berseteru, khususnya mengulik habis tata kelola pemerintahan dan pelayanan publik.

Pertarungan yang masih tetap seru seperti debat-debat sebelumnya lantas sempat membuat rakyat menghadapi dilema. Mau menjadi saksi debat calon pemimpinnya atau Belgia vs Tunisia yang berlaga dari lapangan rumput Moskow.

Jika pilihan pembaca jatuh pada tontonan engkel-engkelan pucuk teratas pasukan Wis Wayahe vs Kabeh Sedulur, pembaca tentu turut menyaksikan sesi terakhir debat menggunakan bahasa Jawa. Barangkali, Mbak Brigita Manohara, sang moderator, tak punya masalah dalam membacakan pertanyaan. Lidah doi tentu fasih, apalagi menurut pengakuannya yang pernah membawakan berita berbahasa Jawa Timur-an sebelumnya.

Yang jadi soal tentu bagi para peserta yang sedang berlaga. Bagi Mas ‘Ganteng’ Emil Elestianto Dardak dan Mbak Puti Guntur Soekarno yang tak bisa memungkiri takdir sebagai pendatang dari Jakarta, lebih baik memilih diam seribu bahasa. Percayakan saja kepada para calon gubernur, Khofifah yang asli Surabaya dan Saifullah Yusuf kelahiran Pasuruan. Tentu beliau berdua bagai mobil meluncur di jalan tol jika sudah bersentuhan dengan bahasa lokal Jawa Timur.

Namun, sayang disayang, ekspetasi muluk-muluk yang demikian harus dikurung rapat. Nyatanya Khofifah dan Gus Ipul nampak cukup kesulitan menjelentrehkan ide mereka dengan bahasa lokal yang baik dan benar. Bahasa Indonesia atau ‘gado-gado’ antara krama dan ngoko harus terselip di tengah-tengahnya.

Kita tentu tidak boleh suudzon dan terlalu dini menjatuhkan vonis negatif terhadap mereka. Tentu ada banyak faktor yang membuat pembaca harus mengapresiasi betul segala upaya yang dikeluarkan keduanya ketika menjawab pertanyaan. Banyak penyebab pula yang melatarbelakangi kebingungan keduanya dalam merangkai kata.

Pertama, sudah terlalu lama kemampuan berbahasa lokal disimpan rapat dalam peti harta karun keduanya. Khofifah sendiri sudah mengadu nasib di perpolitikan Jakarta sejak tahun 90an sebagai anggota DPR hingga menteri. Gus Ipul pun tak jauh berbeda. Sebelum menjalani dua periodenya mendampingi Pakde Karwo di JaTim, dirinya juga beradu di Senayan dan mendapuk jabatan menteri.

Selain itu, selalu berkecimpung di ranah formal, rapat kenegaraan, sambutan, pidato, hingga tampil di layar kaca nasional tidak pernah mengasah kembali kemampuan berbahasa lokal ini. Tak apalah jika lupa sedikit-sedikit!

Kedua, para calon gubernur ini barangkali bingung menentukan bahasa Jawa mana yang harus dipergunakan. Apakah dialek Arekan atau Kulonan. Apakah berbahasa yang berkiblat Madura, atau memihak Tengger, Kangean, Osing yang cukup minor penggunanya. Iya, bahasa Jawa Timur sendiri sudah beraneka ragamnya.

Lantas, bahasa mana yang harus digunakan dalam ajang ‘unjuk gigi’ untuk menarik hati 38 juta umat Jawa Timur? Dialek mana yang sekiranya sungguh merepresentasikan Jawa Timur banget dan tidak membuat penutur lainnya iri hati? Sekali salah pilih, netjien yang maha-tahu tentu habis-habisan menghujat. Aih, susah nian mau jadi gubernur!

Di luar itu, yang menjadi perhatian bagi kita semua adalah wacana membawa bahasa lokal dalam debat publik Pilkada. Penulis secara pribadi melihat sesi berbahasa lokal harus selalu dimasukkan sebagai salah satu sesi, seperti yang diawali Pilgub Jatim.

Bagaimana tidak, kemahiran berbahasa lokal juga turut membuktikan apakah benar calon pemimpin yang digadang adalah asli putra daerah. Ah, tapi trennya sekarang kan plotting calon pemimpin berdasarkan kapasitas dan sekenanya partai politik. Jadi, coba kita geser ke alasan berikutnya.

Kemampuan berbahasa lokal yang ditunjukkan dalam debat publik sesungguhnya juga mencerminkan hasil pendekatan calon pemimpin dengan yang akan dipimpinnya 5 tahun ke depan. Bahasa Indonesia formal, apalagi ditambah penjelasan data angka yang njelimet dalam debat barangkali hanya bisa dipahami masyarakat kota dan manusia-manusia berpendidikan. Lalu, pada siapa tanggung jawab harus dilemparkan untuk menjelaskan janji kampanye kepada rakyat kecil di pedesaan yang gak teteh berbahasa Indonesia? Apakah tim sukses kampanye? Apakah Ivan Lanin? Apakah superhero yang mati di Infinity War?

Hanya bahasa lokal lah yang dapat menjembatani apa maunya mbah-mbah di rumah reyot tak berlistrik pelosok desa sana dengan janji manis calon pemimpin daerah. Jika tak pakai bahasa lokal, dengan apakah para calon pemimpin ini mendekati rakyat? Apakah dengan kaos dan stiker? Apakah dengan Via Vallen dan Anang Hermansyah? Apakah dengan ‘uang kaget’ ketika fajar menyingsing?

Dalam hemat penulis, kemampuan bersilat lidah di panggung debat publik memang perlu. Apalagi kemampuan merangkai bunga bahasa dalam barisan visi misi, jangan sampai absen. Tambahkanlah kemampuan menguasai bahasa lokal sebagai bekal. Hati pakdhe dan bulik manakah yang tak berhasil dipanah jika para calon penguasa ini mampu ngopi bareng sambil bertutur bahasa sehari-hari mereka?

Editor Picks