Agama Baru itu Bernama Duren

Kita tentu bertanya-tanya dalam sukma, siapakah yang pertama kali menobatkan durian menjadi king of fruit, raja diraja segala buah? Pun seluruh umat manusia mengamini tanpa pernah menyimpan dendam sedikit pun atas jabatan yang melekat pada doi. Bahwa ‘durian itu enak’ adalah mutlak yang tak perlu dibuktikan. ‘Enak’ itu sendiri juga tak kunjung mendapat definisi operasional yang ilmiah sehingga semua orang dapat memiliki kesamaan makna atasnya.

Para pemakan durian kemudian tak hanya sekedar memiliki motif memasukkan buah berkulit duri ini ke dalam mulutnya. Pun tentu saja tak bisa dikatakan sebagai pemuas rasa lapar. Durian kemudian menjelma menjadi kegemaran dan ‘tuhan’ baru, membuat siapa saja yang telah berkenalan mendadak jadi tergila-gila.

Kedatangan buah ini dinanti bagai para fans oppa-oppa Korea, mengingat durian termasuk buah yang masaknya musiman. Beruntungnya, fans akut durian ini tinggal keliling saja ke seluruh Indonesia untuk paling tidak memenuhi asupan hawa nafsu. Meski awal penyebarannya terpusat di pulau Kalimantan, tapi dari Asoe Kaya unggulan ujung Aceh hingga Kumara asal Maluku sana, terbentang berbagai varietas nama durian dengan spesifikasi terpercaya.

Penggemar buah dengan daging yang lembut dan berwarna kekuningan ini rata-rata tergolong dalam kategori fanatik. Di mana ada durian, baunya yang semerbak menyengat itu langsung menggugah dan menenangkan walau pikiran carut-marut perkara hutang-piutang. Jika sudah begitu, iman mulai goyah:“Beli tidak ya? Makan tidak ya?” (bacanya gak perlu sambil dinyanyikan dengan nada lagu Al Ghazali).

Kadar fanatisme ini begitu mudah dibuktikan. Coba saja memancing asumsi “Kok bisa sih kamu suka durian? Padahal gak enak”, maka boleh jadi besok Anda pulang tinggal nama. Pendapat tentang kecintaan mereka pada rasa dan bau durian yang menggoda lubuk hati terdalam itu tidak bisa dibantah sedikit pun. Mereka fanatik sekaligus otoriter demi mempertahankan durian sebagai rajanya buah.

Fanatisme ini tak hanya berhenti di sana. Dalam versi yang lebih parah, para durian lovers ini berusaha menyebarkan semangat berjihad mencintai durian sampai liang kubur. Sebagian orang yang menganggap bau durian memusingkan akan dituduh menista. Mereka mengkategorikan yang tak suka dengan aroma durian sebagai manusia lemah.

Untuk mereka yang bahkan tak sudi mengincip durian sedikit pun akan dianggap buruh imigran dari negeri terbelakang. Sungguh bukanlah manusia yang waras bukan jika mereka termasuk outsider pemakan durian? Fanatisme berlanjut sampai pada propaganda dan pemaksaan keyakinan ‘durian itu enak’. Pada beberapa peristiwa yang mengenaskan, ada yang tega mencekoki kawannya agar katanya tuntas mengincipi durian walau sekali seumur hidupnya.

Sungguh hal ini tidak terjadi pada buah-buah yang lainnya. Yang tak suka durian akan dianggap aneh. Mengapa yang tak suka pepaya, nangka, sirsak, rambutan, jeruk, dan lain sebagainya diperlakukan biasa saja? Lihat betapa tak adilnya perlakuan kita pada buah hati kingdom plantae ini.

Sesungguhnya, fanatisme pada duren ini kemudian dapat menghantar kita pada filosofi yang lebih jauh. Kita cenderung memaksakan gagasan tentang nikmatnya rasa dan aroma durian lalu menutup rapat pintu diskusi dan permakluman buat mereka yang tidak suka. Alhasil, inilah mungkin yang membuat mengapa si durian tetap saja jadi ‘king of fruit’ tanpa pernah digantikan putra mahkotanya.

Sama seperti mereka yang memaksakan semua orang harus suka durian, dalam hidup perkawanan, kita akan merasa lebih nyaman apabila mendapat teman senasib dan seperjuangan. Wani mbengok lek onok kancane. Terpaku pula pada latar belakang negeri kita yang mampu merdeka karena podo sorone.

Ah, namanya juga makhluk sosyel. Kita mencari individu-individu dengan frame of reference dan field of experience yang serupa, kemudian membuat kelompok tersendiri yang hidup berdampingan. Begitu ada mereka yang berbeda, kita jadi resisten dan menjaga jarak, menganggapnya makhluk asing yang pantas dicurigai bahkan dibenci di kemudian hari.

Jika fanatisme pada durian saja sudah mengakar kuat, maka mengapa kita masih saja bingung ada orang yang suka ngotot dengan pendapatnya? Jika cinta pada durian saja mereka paksakan pada semua orang, maka mengapa masih saja kita terheran ketika banyak gerakan radikal dan diskriminatif yang kelewat batas?

Fanatisme pada duren ini setidaknya dapat menjelaskan pada kita mengapa kita kalah berdebat dengan kawan sendiri teruntuk hal-hal yang bahkan sepele. Fanatisme pada duren ini turut pula menyertai pemakluman kita atas berbagai aksi damai gerakan sok idealis para mahasiswa yang turun ke jalan. Memang maha-benar umat manusia atas segala agamanya pada duren.