Beberapa Metode Milenial untuk Merayakan Ulang Tahun 0 1438

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

Berulangtahun di masa sekarang memang nggak seru sama sekali. Apalagi kalau kita tinggal di belantara kota, di antara urbanis pubertas yang cowok-cowoknya hobi pakai kaos ngapret dan cewek-ceweknya gemar pakai choker. Ditambah lagi kalau kita punya geng alias kelompok sepermainan, entah itu di kampus, sekolah, warkop tempat cangkruk, atau LBB.

Kenapa? Simpel jawabnya.

Karena sudah pasti, fix, dan absah hukumnya buat kita untuk dapat SURPRISE! Hore!

Sesuai pengertiannya dalam bahasa persatuan Republik Indonesia, surprise berarti kejutan. Yang namanya kejutan tentunya merujuk pada segala sesuatu yang tak disangka dan diduga-duga.

Nggak sulit kok menyiapkan surprise ulang tahun buat seseorang. Cukup dengan memenuhi surprise starter pack berikut: kue ulang tahun supermarket sebelah—sebisa mungkin blackforest, dikeluarkan dari kotak plastiknya biar nggak kelihatan murmer—lengkap dengan lilinnya, balon-balon foil bentuk huruf atau angka, dan muka tembok biar nggak malu kalau dilihatin orang waktu neriakin ucapan selamat ulang tahun dan nyanyi keras-keras buat si birthday friend di tempat umum.

Itu standar surprise strata terendah. Beda lagi kalau yang ngasih kejutan adalah orang-orang tersepesiyal.

Misalnya sahabat. Rumus surprise untuk sahabat biasanya ditambahi air, tepung, dan telor. Kalau yang macam begini jarang dilakukan di kampus atau sekolah, biasanya di depan rumah. Modusnya mau main atau kerja kelompok. Lalu saat yang berulangtahun keluar pintu… PYAR! Teras rumahnya tiba-tiba putih dan bau amis seketika, yang anehnya, malah membuatnya terharu dan menangis bahagia.

Kalau pacar, bukan tepung dan telor yang diberi, tapi bunga dan boneka (karena subjek surprise lebih sering cewek daripada cowok entah kenapa). Tempo penyerahannya pun cenderung lebih fleksibel. Bisa ndompleng sama surprise dari orang lain, misalnya dengan tiba-tiba muncul dari belakang barisan teman-teman, lalu berlutut sambil nyodorin buket. Bisa juga dibuat lebih romantis dengan yah… paling enggak ngajak candlelit dinner lah supaya hemat listrik juga. Kalau maunya usaha minimal hasil maksimal, cukup Go-Send buket bunga ke rumah doi pagi-pagi. Dijamin, saat sang pacar menemukan kiriman bunga di depan pintu rumahnya, dia bakal meleleh dan mencicit, “Iiih… So swit bingiiit!”

Surprise dan Cocoklogi-nya dengan Eksistensi

Setelah surprise sukses dilaksanakan, biasanya dilanjut dengan sesi foto-foto. Mulai foto satu geng sampai foto berdua-dua dengan yang berulangtahun, semua dapat giliran. Nggak sampai malam harinya, foto-foto itu bakal di-upload di akun media sosial masing-masing, yang anehnya, disertai caption yang berlomba-lomba “menghina”. Semakin jahat semakin keren sepertinya.

Misal, “my bitj (baca: bitch) is now 20” yang secara literal artinya “anjingku sekarang berumur 20 tahun”. Atau “Selamat ulang tahun, munyuk! Tetap jadi sahabatku yang o’on dan lemot ya!”

Yang berulangtahun pun menolak kalah. Diunggahnyalah jepretan hari itu dengan caption berkadar eksklusifitas tinggi seperti, “Thanks for today and for always being there, sisters from other mothers!”. Beda sedikit kalau buat pacar. Biasanya upload fotonya khusus tersendiri dengan pose meluk boneka hadiah sambil nge-tag akun sang kekasih. Niscaya, selama beberapa jam ke depan foto tersebut akan dilimpahi komentar yang memuji keromantisan sang pacar yang pastinya bikin ‘iri banget’.

Belum lagi banjir instagram story yang isinya detik-detik pemberian surprise dalam berbagai bentuk, mulai dari video, foto, sampai bumerang. Konten dalam story nggak mungkin jauh-jauh dari tiga elemen utama ini: si subjek yang berulangtahun, kue dan lilin di depannya, dan jejeran smartphone yang mengelilinginya. Bahkan terkadang, teman yang membawa kue pun juga turut menggenggam ponsel dengan tangan satunya, tidak bersedia kehilangan angle ciamik sebagai momen besar untuk dipajang 24 jam ke depan.

Jangan lantas jadi nyinyir lho ya! Siapa tahu inilah perayaan ulang tahun gaya baru. Siapa tahu tradisi bancaan weton memang sudah kodratnya untuk mengalami evolusi esensi. Kini, ulang tahun bukan lagi momen spesial milik yang berulangtahun saja, tetapi juga bagi yang ikut-ikutan merayakan. Saat yang berulangtahun senang karena hari lahirnya diingat (dan didoakan, semoga), yang merayakan juga senang karena dapat tambahan isi untuk feed-nya. Nggak apa-apa lah ya. Sekali mendayung, dua-tiga pulau terlampaui.

Lucunya, jika seseorang merasa sudah dibuat berbunga-bunga di hari bahagianya, timbul pula kewajiban dalam dirinya untuk memberikan surprise balas budi. Dengan kata lain, saat teman atau pacarnya yang berulangtahun, adalah gilirannya untuk ganti memberikan kejutan.

Maka, jika kamu milenial yang sedang berulangtahun, waspadalah! Karena cepat atau lambat, kejutan pasti datang. Di mana pun, kapan pun, kejutan pasti datang. Bersiaplah terkejut dengan datangnya kejutan!

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Klasifikasi Netizen Pasca JRX Menjadi Tersangka 0 270

Oleh: Rio Abadi*

 

Beberapa waktu kebelakang, nama Jerinx/JRX kerap menjadi sorotan netizen karena unggahan media sosialnya di berbagai platform. Ya, JRX memang secara gamblang mengunggah teori konspirasi terkait Covid-19 meskipun kerap dikecam dan banyak yang tak sependapat. Tapi tak bisa ditampik bahwa ada juga yang sepaham dan mengamini apa yang disampaikan JRX. 

Segmentasi netizen yang mengisi kolom komentar setiap unggahan Instagram @jrxsid cenderung lebih mendukung setiap apa yang diumbar oleh JRX. Sedangkan di Twitter, netizen yang merespon cuitan @JRXSID_Official kerap kali memberi antitesis terhadap teori konspirasi yang dilontarkannya. Akun media sosial milik JRX di kedua platform tadi-pun, beberapa kali sempat di-suspend akibat dinamika bermedia sosial. 

Namun pada 7 Agustus lalu, JRX resmi menyandang status hukum sebagai tersangka yang ditetapkan oleh Polda Bali atas kasus dugaan pencemaran nama baik dan ujaran kebencian. Dengan delik aduan, I Gede Ari Astina dilaporkan oleh Ikatan Dokter Indonesia (IDI) provinsi Bali, atas unggahan Instagram JRX dengan caption “Gara-gara bangga jadi kacung WHO, IDI dan rumah sakit dengan seenaknya mewajibkan semua orang yang akan melahirkan tes Covid-19”. 

Pasca ditetapkan sebagai tersangka, beragam reaksi netizen pun bermunculan. Di media sosial seperti Twitter, netizen terbagi menjadi tiga golongan: 

 

Die Hard JRX

Ini adalah golongan pembela JRX. Mereka mendukung teori konspirasi terkait Covid-19 yang sering diumbar JRX sejak virus Corona merambah ke Indonesia Mereka seolah mengamini bahwa Covid-19 adalah senjata biologis yang dirancang oleh para elit global seperti Bill Gates, atau dengan kata lain,  mereka mengimani bahwa Covid-19 tak lebih dari sekedar rekayasa dan alat propaganda. Mungkin hampir semua dari mereka adalah outsider. Bisa jadi juga mereka bukan penikmat musik SID, namun memiliki kekaguman terhadap teori konspirasi yang digembar-gemborkan oleh JRX.

Meski proses hukum tetap berjalan, ditetapkanya JRX sebagai tersangka mungkin menjadi suatu malapetaka bagi mereka. Bayangkan, salah satu orang yang berani menyuarakan konspirasi di tengah pandemi, berani memiliki sudut pandang yang berbeda dengan orang kebanyakan harus diborgol dengan kabel ties, diboyong ke markas polisi, dan dijebloskan ke rumah tahanan.

 

Anti JRX

Kalau golongan ini, adalah netizen yang kontra dengan segala pernyataan JRX terkait konspirasi Covid-19. Sebelum JRX berurusan dengan hukum, golongan ini menghujat seolah dia adalah orang yang paling hina seantero dunia. Mereka menganggap teori konspirasi yang dilontarkan JRX selama ini adalah sesuatu yang dapat menyesatkan masyarakat. 

Bagi golongan ini, ditangkapnya JRX diharapkan dapat menjadi peringatan bagi siapapun yang berani menebarkan teori konspirasi, walaupun JRX dijerat dengan pasal tersakti se-Indonesia Raya: Pasal 28 Ayat 2 UU ITE, dugaan pencemaran nama baik dan ujaran kebencian. Akibatnya, JRX terancam hukuman paling lama 6 tahun penjara dan denda maksimal 1 miliar rupiah. Hayo, kapokmu kapan?

 

Half JRX

Netizen yang berada dalam golongan ini adalah mereka yang tidak sepakat dengan teori konspirasi Covid-19, namun menentang penetapan JRX sebagai tersangka. Mereka tidak percaya teori konspirasi. Mereka meyakini eksistensi Covid-19 sebagai bencana non-alam. Mereka percaya meminimalisir kontak fisik antar individu dan menerapkan protokol kesehatan adalah cara untuk mencegah penyebaran Covid-19, sembari menunggu vaksin ditemukan oleh para ilmuwan. 

Tapi mereka tak setuju dengan “cara” menjerat JRX. Mereka menganggap UU ITE berisi pasal-pasal karet yang multitafsir nan mandraguna.

Tak sedikit pula yang membandingkan foto ketika JRX dengan tersangka kasus korupsi, ketika masuk ke tahanan. Bahkan sehari setelah JRX menjadi tersangka, muncul petisi dengan #BebaskanJrxSID. 

Entah siapa yang menginisiasi petisi tersebut, karena bisa jadi berasal dari golongan ini, tapi mungkin juga berasal dari mereka yang masuk dalam golongan pertama.

 

*) Seorang hamba Allah. Profil diri penulis yang lebih rinci sengaja dirahasiakan.

 

*) Ilustrasi oleh: Brigitha Aidha Jannah

Hobi fotografi, menggambar, dan fangirling band koriyah. Galeri karya bisa diintip melalui akun Instagram @50shadecolor.

Panduan Nyinyir Berhadiah ala Fahri Hamzah 0 259

Pertama-tama, saya ingin memberi selamat kepada Fahri Hamzah atas prestasi yang ditorehkan  baru-baru ini (13/8). Politikus Partai Gelora ini baru saja menerima tanda kehormatan Bintang Mahaputera Naraya 2020 dari Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) . Tentu ini merupakan sebuah prestasi yang luar biasa, bahkan politikus – yang kini menjadi komisaris Pertamina –  yang tegas melawan korupsi seperti Basuki Tjahaja Purnama pun belum pernah mendapat award super bergengsi ini.

Penghargaan ini sendiri diberikan kepada Fahri Hamzah lantaran keaktivannya dalam “mengkritik” pemerintahan Jokowi. Menurut Fahri, penghargaan yang ia terima dapat dijadikan pelajaran bagi semua orang dalam pemerintahan supaya menghormati kritik. Selain itu, ia menilai bahwa penghargaan ini merupakan bukti bahwa pemerintah tetap menghargai kritik.

Tumben lihat Fahri Hamzah memuji pemerintah? Iya, saya juga baru kali ini baca komentar positif tentang pemerintah dari Fahri Hamzah.

Selama ini, anggota DPR RI yang satu ini dikenal sebagai politikus yang nyinyir, doyan mengkritik apapun yang dilakukan pemerintah. Bahkan, warga net menjulukinya sebagai Lord Fahri karena hanya dialah yang serba benar di negeri +62 ini.

Akan tetapi, pandangan warga net tersebut berbeda di mata Jokowi. Bagi Jokowi, ke-nyinyir-an Lord Fahri merupakan kekritisan yang sangat dibutuhkan pemerintah. Setiap butir dari kesewotan yang dilontarkan Lord Fahri bisa menjadi feedback negatif dan juga input bagi kebijakan-kebijakannya.

Berita Lord Fahri yang meraih penghargaan ini tak pelak menjadi trending di media sosial. Banyak yang kaget kenapa teman “duet” nyinyir Fadli Zon ini bisa mendapat penghargaan dari Jokowi. Banyak yang berasumsi ini adalah akal-akalan rezim pemerintah untuk membuat Fahri Hamzah “sungkan” mengkritiknya.

Dilansir dari Tempo.co, ia menampik dugaan netizen tersebut. Ia mengatakan bahwa dengan dipilihnya ia sebagai penerima penghargaan tidak akan menghentikannya menjadi nyinyir kritis. Ia menambahkan bahwa ia akan terus mengkritik karena presidennya menghargai kritik.

Seharusnya kita dapat melihat hal ini dalam sisi positif. Award yang diraih Lord Fahri ini membukakan mata kita bahwa nyinyir tak selamanya buruk. Tahu tempe kah kamu? Untuk menjalankan sistem agar tetap on the track, sistem tersebut butuh sekali feedback negatif. Maka dari itu, pemerintah (baca: Jokowi) memberi penghargaan sebagai ucapan terima kasih karena membantu sistem pemerintahannya tidak keluar jalur.

Setelah tahu nyinyir rupanya tidak selalu negatif, apakah kita juga boleh nyinyir juga seperti Lord Fahri?

Tentu boleh, tapi coba tanyakan dulu dirimu. Apakah Pembaca yang budiman ini konglomerat penyumbang pajak terbanyak? Petinggi Partai? Anggota DPR? Atau punya pengaruh terhadap kelanggengan kekuasaan rezim pemerintah?

Kalau status Anda tidak memenuhi yang saya sebut di atas, mohon maaf Anda belum bisa “nyinyir yang baik” seperti Lord Fahri. Sekadar mengingatkan, kalau tidak punya posisi atau pengaruh, masih ada UU ITE serta pasal penghinaan presiden yang mengawasi jari dan bibir nyinyir Anda. Hehehe…

 

*) Ilustrasi oleh: Brigitha Aidha Jannah

Hobi fotografi, menggambar, dan fangirling band koriyah. Galeri karya bisa diintip melalui akun Instagram @50shadecolor.

Editor Picks