Beberapa Metode Milenial untuk Merayakan Ulang Tahun 0 939

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

Berulangtahun di masa sekarang memang nggak seru sama sekali. Apalagi kalau kita tinggal di belantara kota, di antara urbanis pubertas yang cowok-cowoknya hobi pakai kaos ngapret dan cewek-ceweknya gemar pakai choker. Ditambah lagi kalau kita punya geng alias kelompok sepermainan, entah itu di kampus, sekolah, warkop tempat cangkruk, atau LBB.

Kenapa? Simpel jawabnya.

Karena sudah pasti, fix, dan absah hukumnya buat kita untuk dapat SURPRISE! Hore!

Sesuai pengertiannya dalam bahasa persatuan Republik Indonesia, surprise berarti kejutan. Yang namanya kejutan tentunya merujuk pada segala sesuatu yang tak disangka dan diduga-duga.

Nggak sulit kok menyiapkan surprise ulang tahun buat seseorang. Cukup dengan memenuhi surprise starter pack berikut: kue ulang tahun supermarket sebelah—sebisa mungkin blackforest, dikeluarkan dari kotak plastiknya biar nggak kelihatan murmer—lengkap dengan lilinnya, balon-balon foil bentuk huruf atau angka, dan muka tembok biar nggak malu kalau dilihatin orang waktu neriakin ucapan selamat ulang tahun dan nyanyi keras-keras buat si birthday friend di tempat umum.

Itu standar surprise strata terendah. Beda lagi kalau yang ngasih kejutan adalah orang-orang tersepesiyal.

Misalnya sahabat. Rumus surprise untuk sahabat biasanya ditambahi air, tepung, dan telor. Kalau yang macam begini jarang dilakukan di kampus atau sekolah, biasanya di depan rumah. Modusnya mau main atau kerja kelompok. Lalu saat yang berulangtahun keluar pintu… PYAR! Teras rumahnya tiba-tiba putih dan bau amis seketika, yang anehnya, malah membuatnya terharu dan menangis bahagia.

Kalau pacar, bukan tepung dan telor yang diberi, tapi bunga dan boneka (karena subjek surprise lebih sering cewek daripada cowok entah kenapa). Tempo penyerahannya pun cenderung lebih fleksibel. Bisa ndompleng sama surprise dari orang lain, misalnya dengan tiba-tiba muncul dari belakang barisan teman-teman, lalu berlutut sambil nyodorin buket. Bisa juga dibuat lebih romantis dengan yah… paling enggak ngajak candlelit dinner lah supaya hemat listrik juga. Kalau maunya usaha minimal hasil maksimal, cukup Go-Send buket bunga ke rumah doi pagi-pagi. Dijamin, saat sang pacar menemukan kiriman bunga di depan pintu rumahnya, dia bakal meleleh dan mencicit, “Iiih… So swit bingiiit!”

Surprise dan Cocoklogi-nya dengan Eksistensi

Setelah surprise sukses dilaksanakan, biasanya dilanjut dengan sesi foto-foto. Mulai foto satu geng sampai foto berdua-dua dengan yang berulangtahun, semua dapat giliran. Nggak sampai malam harinya, foto-foto itu bakal di-upload di akun media sosial masing-masing, yang anehnya, disertai caption yang berlomba-lomba “menghina”. Semakin jahat semakin keren sepertinya.

Misal, “my bitj (baca: bitch) is now 20” yang secara literal artinya “anjingku sekarang berumur 20 tahun”. Atau “Selamat ulang tahun, munyuk! Tetap jadi sahabatku yang o’on dan lemot ya!”

Yang berulangtahun pun menolak kalah. Diunggahnyalah jepretan hari itu dengan caption berkadar eksklusifitas tinggi seperti, “Thanks for today and for always being there, sisters from other mothers!”. Beda sedikit kalau buat pacar. Biasanya upload fotonya khusus tersendiri dengan pose meluk boneka hadiah sambil nge-tag akun sang kekasih. Niscaya, selama beberapa jam ke depan foto tersebut akan dilimpahi komentar yang memuji keromantisan sang pacar yang pastinya bikin ‘iri banget’.

Belum lagi banjir instagram story yang isinya detik-detik pemberian surprise dalam berbagai bentuk, mulai dari video, foto, sampai bumerang. Konten dalam story nggak mungkin jauh-jauh dari tiga elemen utama ini: si subjek yang berulangtahun, kue dan lilin di depannya, dan jejeran smartphone yang mengelilinginya. Bahkan terkadang, teman yang membawa kue pun juga turut menggenggam ponsel dengan tangan satunya, tidak bersedia kehilangan angle ciamik sebagai momen besar untuk dipajang 24 jam ke depan.

Jangan lantas jadi nyinyir lho ya! Siapa tahu inilah perayaan ulang tahun gaya baru. Siapa tahu tradisi bancaan weton memang sudah kodratnya untuk mengalami evolusi esensi. Kini, ulang tahun bukan lagi momen spesial milik yang berulangtahun saja, tetapi juga bagi yang ikut-ikutan merayakan. Saat yang berulangtahun senang karena hari lahirnya diingat (dan didoakan, semoga), yang merayakan juga senang karena dapat tambahan isi untuk feed-nya. Nggak apa-apa lah ya. Sekali mendayung, dua-tiga pulau terlampaui.

Lucunya, jika seseorang merasa sudah dibuat berbunga-bunga di hari bahagianya, timbul pula kewajiban dalam dirinya untuk memberikan surprise balas budi. Dengan kata lain, saat teman atau pacarnya yang berulangtahun, adalah gilirannya untuk ganti memberikan kejutan.

Maka, jika kamu milenial yang sedang berulangtahun, waspadalah! Karena cepat atau lambat, kejutan pasti datang. Di mana pun, kapan pun, kejutan pasti datang. Bersiaplah terkejut dengan datangnya kejutan!

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Poster-poster Lucu yang Nggak Lucu-lucu Amat 0 258

Kata seorang dosen Unair yang menjadi staf ahli di salah satu kementerian, demonstrasi adalah ajang rekreasi, diversi, maupun hiburan bersama teman-teman baik satu kampus maupun dari kampus lain. Ia menganalogikan demo dengan permainan bagi anak-anak seusia mahasiswa. Benar, per-ma-i-nan.

Pernyataan ini boleh jadi refleksi atas pengalaman masa muda beliau. Ketika mahasiswa lain sibuk berorasi, mengepalkan tangan ke udara, berteriak, bahkan mawas diri bila tiba-tiba aparat bertindak represif, beliau mungkin sedang berdiri di bawah rindangnya pohon mangga pinggir jalan sambil jajan cilok atau es degan—obat manjur waktu demo. Ini hanya misal, jangan tersinggung.

Saya hanya baca pernyataan ini dengan tersenyum-senyum. Beginikah instruksi pemerintah pada seluruh pamong aparaturnya, yaitu untuk mengerdilkan semangat demonstrasi yang dibangun oleh lebih dari puluhan ribu mahasiswa dari berbagai kota di Indonesia? Melalui reduksi makna demonstrasi sebagai kritik, apakah pemerintah berharap masyarakat tak mengacuhkannya?

Tidak, asumsi itu sangat salah dari berbagai perspektif. Alih-alih buang muka pada demo seperti demo di depan Bawaslu, seluruh elemen masyarakat malah terlibat aktif. Ada yang berdonasi untuk logistik, membagi makanan dan minuman gratis di sekitar area aksi, bahkan berada di baris terdepan seperti yang dilakukan serikat buruh dan tani.

Kemegahan aksi di mayoritas daerah terbukti tak hanya milik mahasiswa semata. Aspirasi rakyat ‘dititipkan’ pada pundak mereka, sehingga otomatis, aksi di pertengahan September ini murni berasal dari gundahnya rakyat atas potensi masalah yang bisa timbul di masa depan bilamana sederet undang-undang yang ngawur bikinnya itu diberlakukan. Tapi apa iya, kegelisahan itu mengacu pada satu titik yang sama?

Dari antara sekian tuntutan aksi itu, ada tuntutan untuk segera mengesahkan UU P-KS (Penghapusan Kekerasan Seksual). UU ini digadang-gadang mampu melindungi perempuan sebagai pihak yang rentan terhadap kekerasan/pelecehan seksual. Sebab, realita hukum di Indonesia dinilai getir: korban kekerasan seksual hampir dipastikan tak punya kekuatan hukum apapun.

Tuntutan ini mungkin yang paling banyak dilupakan oleh para peserta aksi, atau setidaknya dituliskan dalam poster-poster mereka. Seolah, yang ada di kepala mereka pokoknya DPR juancuk, guoblok, turu thok kerjone, dan tulisan seperti ini hampir ada di setiap mata memandang. Dari sekian pasal RUU-KUHP, yang selalu disinggung oleh demonstran adalah ra iso kenthu (tidak bisa bersetubuh alias ‘seks bebas’), ‘DPR ngapain ngurusin selangkangan’, dan lain sebagainya. Bahkan, ada poster oleh para perempuan dari salah satu universitas Islam di Surabaya, bertuliskan—luar biasa bodohnya, “Timbang ngurus RUU mending kenthu” juga “Susuku gede gak masuk RUU”.

(Twitter)

Duh, GustiSaya ndak habis pikir.

Saya curiga mereka inilah ‘penumpang gelap’ yang sebenarnya: orang-orang yang tidak tahu substansi aksi, tuntutan macam apa yang dibawa ke hadapan pemerintah, bahkan mungkin lupa fungsi poster. Kata Pram—sebetulnya males pakai kutipan ini, tapi yoweslah, seorang terpelajar harus berlaku adil sejak dalam pikiran, apalagi dalam perbuatan. Kalau dalam kepala saja sudah tidak ada konsep itu, bagaimana bisa kita membayangkan penghapusan kekerasan seksual di tingkat praktik?

Menurut seorang dosen UGM yang dulu pernah ikut menurunkan rezim Orde Baru, generasi demonstran 2019 memiliki strategi berbeda dengan 1998. Jika dulu generasi mahasiswa 1998 memiliki poster-poster bernada serius dan cenderung puitis, generasi 2019 identik dengan kerecehannya. Poster-poster ‘lucu’ dihadirkan bukan tanpa sebab, bahkan bisa jadi tak mempunyai muatan kritik yang kuat. Mungkin kita harus mengingat-ingat lagi fungsi media sosial ya toh? Ajang pamer nggak, sih?

Malfungsi media sosial menjadi etalase seni (yeek, males) dan pertunjukan membuat mahasiswa unyu-unyu nan gemash juga harus memroduksi konten poster yang jenius. Biar tak kalah dengan demonstrasi di berbagai daerah yang lain. Alih-alih menyadari bahwa mahasiswa punya daya gempur yang masif bagi pemerintahan, kelompok mahasiswa seperti ini malah bikin demonstasi jadi studio foto bagi para “produsen konten Instagram”.

Selamat, bapak dosen. Anda mungkin benar bahwa demonstrasi hanya sekelas wisata ke Songgoriti.

 

Foto: Wanti Anugrah

Parade Isu Seksi Jelang Peringatan G30S 0 92

Helloh gess, September telah tiba. Ini bulannya hura-hura tentang trauma. Pasti kamu sudah hapal: sebentar lagi kita akan menyimak debat seolah-olah tentang peristiwa 1965. Tapi sedihnya, tulisan ini bukan ke sana.

Kita akan mencoba merunut isu-isu apa yang hadir, coba dihadirkan, atau dipaksa dihadirkan, menjelang peringatan G30S. Isu-isu yang, yaaa, sesuai tradisi, akan memanas dan sering setiap tahunnya merepotkan rejim. Berikut isunya:

  • Perpindahan Ibukota
  • Livi Zheng
  • Djarum yang disetop audisinya oleh KPAI
  • Jokowi main sama putunya
  • Iuran BPJS naik
  • Esemka diresmikan

Apalagi gess?

Ohya, ini penting karena beberapa sebab. Pertama, mengamati isu-isu “tak penting” justru menjadi sangat penting hari ini untuk melihat bagaimana strategi kekuasaan memainkan lalu-lintas diskusi dan menginterupsi tiap isu. Kalau ente jeli, akan tampak bagaimana pengendalian atas persepsi kita dimainkan dan dikonsentrasikan pada hal-hal tertentu, agar hal-hal lain dapat diminimalkan dampaknya.

Tentu saja arahnya dapat ditebak: mendebat Livi Zheng jauh lebih aman ketimbang ente didatangi Kivlan Zen untuk membeberkan rencana kebangkitan PKI. Atau bicara memindah ibukota lebih asyik daripada memperdebatkan jumlah korban sebetulnya pada genosida 65 duluuu sekali.

Kedua, dari isu-isu tersebut, kesemuanya saksess menjadi tren perbincangan. Esemka, BPJS, dan Ibukota berkaitan langsung dengan agenda pemerintah. Perpindahan ibukota yang terparah, terlalu kentara digunakan sebagai “umpan peluru”, seolah-olah ide ini dilempar untuk dihabisi. BPJS dan Esemka sebelas dua belas, memancing sekaligus mengepung orang dengan kontroversi agar terus-menerus diperdebatkan.

Jadi, mari nanti kita tengok menjelang tumbangnya waktu dan mendekatnya tanggal 30, barang sampah apa saja yang akan dihamburkan oleh media kita.

Tapi toh dibawa santai saja! Kadang-kadang terlalu serius juga tak baik bagi kesehatan jiwa.

 

Annabelle Rukhiyat

Selain menekuni permakelaran tanah, penulis juga magang sebagai penjaga ponten.

Editor Picks