Lawakan Media dalam Pengepungan Papa 0 896

Wah, papa diculik orang jahat malam-malam?

Barangkali beginilah keresahan para kader dan hamba-hamba loyal dari orang paling sakti se-Indonesia saat ini, Setya Novanto. Setelah mangkir jutaan kali dari panggilan baik-baik, KPK Rabu malam menggeruduk rumah istana papa. Tapi bahkan lebih dari lima jam ditelisik, yang dicari-cari tak kunjung nampak batang hidungnya.

Ironisnya, kita disajikan oleh breaking news berlarut-larut dari tiga stasiun televisi berita nasional sekaligus. Jangan ditanya bagaimana visual yang nampak. Mau pembaca berdoa sampai mulut berbusa, SetNov tiada kunjung muncul wajahnya di layar kaca. Lah wong doi (katanya) tak ada di rumah. Lantas apa yang disajikan media dalam siaran langsung itu? Apa yang membuat awak media rela berjam-jam nongkrong di depan rumah SetNov tanpa kejelasan? Siapa yang menggaji untuk pekerjaan infotainment macam itu? Ups.

Karena si artis tidak sedang berada di kediamannya, lantas para awak media mulai mencari-cari bahan untuk liputan langsung. Sejumlah personil disebar ke berbagai titik. Yang jelas tentu di rumah SetNov yang magrong-magrong itu, di kantor KPK, dan di kantor partai berlambang beringin. Laporan yang sampai ke telinga dan mata khalayak tak lebih dari minimnya tanda-tanda pergerakan, ada yang keluar-masuk ke rumah SetNov, dan kekonyolan awak media lain yang menunggu di luar kediaman SetNov.

Malam itu, barangkali tak hanya papa SetNov yang tak bisa tidur. Para kader partai ikut-ikutan insomnia mendadak. Telepon rumah dan handphone berlomba-lomba berdering, tanda panggilan dari kantor media, turut tak menidurkan anak, istri, hingga asisten rumah tangga. Tapi, siapa pula mesin partai yang hendak tidur di saat sang ketua sedang digempur. Satu-dua di antara mereka memilih bungkam, pura-pura budeg. Sisanya, untunglah mau menjawab. Tentu saja secara diplomatis ala-ala politisi.

Sebut saja Mahyudin, salah satu kader yang langsung diserbu wartawan sejak kakinya baru menginjak keluar dari pagar rumah SetNov sekitar pukul 23.30. Dicerca dengan berbagai pertanyaan, Mahyudin justru membuat penonton kecewa. Katanya ia tak memperhatikan percakapan antara pihak keluarga SetNov, kuasa hukum, dan penyidik KPK. Katanya lagi, rumah SetNov terlalu luas, sehingga ia ada di bagian belakang untuk menonton televisi dan mengabaikan peristiwa lain. Kita baru tahu bahwa rumah ketua dewan kini menjelma rental atau warung kopi yang bisa nobar.

Lawakan belum berakhir, Saudara sekalian. Dihubungi melalui panggilan suara, Nurdin Halid, si ketua harian partai kuning, mengaku tidak mengikuti berita ‘penangkapan paksa’ rekannya. Digurui dengan pertanyaan-pertanyaan wartawan yang makin memojokkan, dia kembali membuat skenario terakhir tatap muka dengan SetNov adalah lima hari lalu, dan tak kunjung bertukar kabar di kemudian hari. Kita jua tercerahkan atas fakta rupanya di saat genting sekalipun, dua sejoli pimpinan terpucuk sebuah partai besar tak intens dalam berkomunikasi.

Tak berhenti sampai di situ, idola netizen bersama, Fahri Hamzah, merasa diberi surprise atas kabar ‘apel malam’ KPK itu. Lagi-lagi doi naik pitam, menuding adanya ‘orang kuat’ yang berkuasa memerintah KPK agar melakukan penangkapan di tengah malam. Kira-kira ‘orang kuat’ ini siapa? Apakah Gatutkaca? Atau Hulk?

Segala drama korea ini menghantarkan pemirsa pada perspektif beraneka ragam. Namun kita tentu berharap, para pagar betis SetNov harusnya menyiapkan jawaban yang lebih kreatif dan inovatif ketimbang “tidak tahu”. Rakyat Indonesia yang katanya sudah cerdas berdemokrasi tentu sadar betul ketidatahuan adalah zona teraman agar tak salah bicara. Tentu, sebagai kader partai yang baik, segala rahasia dapur apalagi aib pak ketua harus dilindungi.

Pun wartawan hendaknya juga menyiapkan pertanyaan lain, bukan? Karena berusaha kritis dengan pertanyaan-pertanyaan tajam adalah sia-sia belaka. Toh, jawabannya pasti itu-itu lagi. Netizen tentu bosan dan kehabisan ide menggarap meme baru tentang SetNov.

Pertanyaan mainstream macam “Apakah Anda tahu posisi SetNov di mana?” ada baiknya perlu dipertimbangkan sebelum dilontarkan di hadapan followers akut papa. Jawaban jujur dan budiman tentu mustahil. Ujung-ujungnya, segala proses wawancara hanya demi kewajiban memenuhi follow-up news dan kejar deadline.

Terlepas dari itu semua, keberadaan fisik seorang SetNov masih menjadi misteri. Ia tiba-tiba menghilang ketika dicari (persis kayak gebetan kamu). Kita hanya perlu memanjangkan sabar, menunggu. Siapkan saja kopi, senja, dan diiringi suara gemericik hujan di luar sana. Sambil kita tonton lawakan penculikan papa di malam gelap.

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Surat Terbuka untuk Kamuh yang Anti Incess Syahrini 0 325

Sebagai tim pembela Syahrini yang fanatik, akhirnya saya toh harus angkat bicara. Saya tak punya kalimat pembuka yang paling kuat selain manifesto ini: kamuh-kamuh yang dibeking Luna Maya itu sudah melakukan penistaan kelas berat kepada Princess kami!

Bagaimana mungkin cinta Princess diatur-atur? Bukankah Aa Reino Barack sudah memberi komitmennya kepada Incess kami dan bukan Luna Maya[k]?

Sini, kuberitahu pelajaran berharga dan prinsip nomor satu: manusia tak punya kekuatan barang sedikitpun untuk menyetir cinta sesamanya. Tak pernah ada agama yang berani memasang badan untuk sebuah keyakinan atas Tuhan yang melepaskan diri dari tanggung jawab atas perasaan dan hati umatnya. Bahkan Habibana Rizieq saja, di masa belio masih sehat dan bebas (ehem), tak pernah menggugat soal ini.

Oh ya, lupa, tapi ini dengan asumsi bahwa ikatan Syahrini-Reino sungguh karena cinta loh yaa. Dan tentu saja saya harus yakin bahwa cinta mereka sungguhlah ada dan bukan sekadar rupiah belaka. BUKAN SEKADAR.

Sudahlah, mending situ kembali ke habitat nggak mutu dan ekosistem receh yang sudah situ hidupi bertahun-tahun. Dari orang-orang macam ini, yang hidupnya Senin-Kemis itu, apa kapasitasnya mengomentari—apalagi menista—junjungan kami Fatimah Syahrini Jaelani yang termasyhur? Hidupnya berantakan kok berani-berani menakar kadar cinta idola? Apakah mereka tak pernah menghayati lagu “Sesuatuuuuu” yang sungguh populer di kalangan [k]anak muda itu?

Telah terpampang nyata dalam khatulistiwa perasaan seluruh umat Indonesia bahwa Incess adalah salah seorang yang amat berpengaruh. Dan pengaruh itu merentang sampai pada bagaimana kita menyibukkan diri dalam menolak atau membelanya. Merepotkan diri dalam nyinyir dan puja-puji. Seperti surat terbuka ini…

(Surat ini dibuka dengan gairah menyala tapi ditutup dengan loyo… Sudahlah, namanya juga hidup: antara pesona dan derita kadang beda tipis bingit).

 

Salam hangat,

dari pemuja Syahrini di suatu sore yang murungnya mewakili hati Luna Maya. (Bingung yo ben.)

Dilema Maudy, Dilema Kita Semua 1 299

Harkat dan martabat hidup manusia berkebangsaan Indonesia adalah memiliki sifat peduli. Sifat peduli itu lambat laun berevolusi; kadarnya jadi terlalu banyak kini. Saking banyaknya, masih ada waktu yang tersedia bagi masyarakat negara ini untuk memikirkan perkara pelik orang lain, padahal masalah diri sendiri belum usai. Termasuk persoalan hidup si mbak kesayangan kita semua, Maudy Ayunda.

Jagat media sosial berhasil dibuat gempar gara-gara dua postingan cah ayu ini beberapa hari lalu, lantaran ia mengunggah kabar bahwa dirinya diterima di dua universitas kenamaan dunia, Harvard dan Stanford. Maudy lantas ditimpuk dilema. Untuk mempercantik CV-nya yang sudah bertuliskan lulusan Oxford, manakah yang harus dipilih?

Dilema itu tentu tak hanya melanda artis serba bisa ini. Se-Indonesia raya dibuatnya repot betul. Dilema ini kemudian merambah naik jadi trending topic di linimasa, dihiasi kegelisahan receh masyarakat kelas menengah. Oleh netijen Nusantara, dilema Maudy kemudian dibandingkan dengan dilema diri sendiri. Jadilah sejumlah lelucon gaya baru.

Maudy: Harvard vs Stanford
Aku: Belajar buat UN vs SBM

Maudy: Harvard vs Stanford
Aku: Indomi kuah soto vs Indomi kuah kari

Maudy: Harvard vs Stanford
Aku: Mau kerja revisi skripsi sekarang vs nonton oppa di drama korea

Fenomena ini jadi pengingat bahwa kita memang tidak pernah mampu melepas unsur subjektif pada persoalan orang lain. Padahal, kita bisa melihat dilema Maudy apa adanya saja, tanpa dikaitkan dengan persoalan pribadi. Padahal, kita bisa saja berhenti pada apresiasi murni dan tulus, tanpa merasa “apalah aku yang hanya butiran jasjus ini”.

Masyarakat kita memang terbiasa bersimpati. Kadang, sampai tidak sadar bahwa ada hal-hal yang sebetulnya gak terlalu penting untuk disimpatikan. Simpati seakan-akan menjadi pilihan terakhir selagi objek tidak bisa dibuat nyinyir. Karena Maudy tak punya celah untuk diolok, lantas cara lain dicari.

Adalah persoalan di sisi lain bahwa masyarakat kita juga tidak terbiasa memuji. Apalagi bersyukur dan mengakui kemampuan diri, sungguh masih jadi rancangan kurikulum hidup yang belum terwujud.

Kita hanya fokus melihat hasil yang diraih Maudy, tanpa pernah tahu bagaimana proses belajar dan kerja keras yang dilaluinya. Kita hanya tahu kesuksesan seorang Maudy, tanpa tahu derai air mata dan marah-marahnya ketika sakit atau kecewa di tengah jalan. Pada akhirnya, Maudy hanyalah manusia yang seperti kita.

Pun jika dilema kita hanya soal apakah mandi sekarang atau lima menit lagi, lantas mengapa? Jika dilema kita adalah tentang memilih doi yang sekarang atau mantan terindah, lantas mengapa? Memangnya dilema-dilema di dunia ini punya kasta dan tingkat prestisius?

Jangan-jangan, selagi kita mengagumi dan membandingkan diri dengan Mbak Maudy, tanpa sadar kita sedang membuang waktu untuk mengapresiasi dan memotivasi diri sendiri. Jangan-jangan, selagi mengamati jalur hidup orang lain, kita sedang membuang kesempatan untuk bertumbuh dan naik level di kehidupan sendiri. Bisa jadi, waktu yang kita habiskan untuk mikiri kampus pilihan Maudy, setara dengan waktu untuk mengerjakan revisi skripsi, wisuda, memulai usaha warkop kecil-kecilan, dan membangun rumah tangga yang sakinah.

Pada masanya, kita akan menghadapi dilema kita sendiri yang tidak kalah peliknya dengan punya Maudy. Jadi tidak perlu membandingkan. Karena jangan-jangan, sekali lagi, membandingkan adalah pintu dari iri hati tanda tak sampai.

We never step in their shoes. Tapi nek aku dadi de’e, yo jelas dilema seh.

Editor Picks