#HoaxMembangun Sesungguhnya untuk Membangun Apa? 0 496

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

Tak bisa dibantah, sampai digit terakhir hitungan tahun bertambah, masih ada saja milisi netijen yang doyan memakan informasi simpang siur—dan menyebarkannya. Informasi yang lumrah disebut hoax itu memiliki banyak penggemar, tidak peduli remaja usia tanggung atau ayah ibu kita yang kerap kewalahan dalam bersikap di dunia siber. Sebagai pengguna media yang apa adanya, kapasitas untuk mengoreksi keabsahan berita belum diasah dengan baik—jadilah klik share sana-sini. Celah inilah yang lantas diperdayakan untuk menyemai bibit-bibit kebencian; atau bisa jadi “membangun” menurut Djoko Setiadi.

Segera setelah dilantik sebagai Ketua Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), Djoko langsung memberi pernyataan heboh soal hoax. Ia tak mempermasalahkan adanya kabar bohong, selama itu bersifat positif dan membangun. Malah, Djoko memberi ajakan bagi putra-putri bangsa agar, “…mari sebenarnya kalau hoax itu hoax membangun ya silahkan saja. Tapi jangan terlalu memprotes lah, menjelek-jelekkan lah, ujaran-ujaran yang tidak pantas disampaikan, saya rasa pelan-pelan dikurangi”.

Sontak kebingungan pun mendera umat sosial media, bikin mereka mikir kalimat itu berulang-ulang sambil ngempet ngguyu. Keesokan harinya tagar #HoaxMembangun melesat jadi trending topic nomor satu di Indonesia, yang merupakan pencapaian pertama netijen di 2018. Met yha!

Ada cuitan yang memasang sikap serius, serta ada lebih banyak guyonan receh yang diunggah. Masing-masing menertawakan kalimat-kalimat jitu yang sudah dianggap basi dan klise, sehingga menganggapnya “palsu” atau setara dengan hoax adalah selemah-lemahnya upaya untuk menghindar. Asumsi ini didasarkan pada kolektivitas kepemilikan perasaan bila tiba-tiba pasangan kita mulai ngomong, “kamu terlalu baik buat aku.”

Tingkat kejujuran dalam kalimat yang disampaikan nampak benar-benar ditelanjangi melalui beragam cuitan ini. Bagaimana tidak, masihkah para pembaca budiman percaya dengan terma “terlalu baik”, “kita cuma temen kok”, atau “sunat itu kayak digigit semut, kok”? Atau soal visi next year will be our year dari suporter salah satu klub sepakbola Inggris, yang susah dipercayai? Bagaimana pula dengan janji manis bapak yang suka nongol di televisi? (mbuh bapak sing endi)

Barangkali, fenomena ini bisa menjadi antitesis atas berbagai sosial media yang kerap kali kebanjiran hoaxapalagi di grup WA keluarga. Bahwasanya informasi palsu beserta kurangnya usaha verifikasi kebenaran sudah mendarah daging, sehingga masyarakat selalu kesusahan dalam mencari jalan keluar. Daripada selalu terjebak dalam lingkaran kepalsuan itu, akhirnya dengan segenap niat lahirbatin, masyarakat memilih untuk menertawakannya saja.

Bahwasanya kebohongan dan konspirasi selalu ditanamkan pada tiap inci otak melalui berbagai pamali yang seringkali kosong, hanya demi melindungi rasa takut anak-anak mereka. Disalahkanlah semut, atas gigitannya yang kurang lebih subjektif, padahal bius obat tidak melulu berdampak efektif pada tiap anak. Larangan makan atau sekedar duduk di depan pintu juga mujarab dari waktu ke waktu demi menyelamatkan diri atas absennya jodoh di hari tua. Mereka menuturkan, menularkan pada anak cucunya hal-hal yang belum pasti benar—antara mitos dan hoax memang beda tipis.

Di saat yang sama, mereka percaya Tuhan dengan segala kekuasaanNya yang tak terbantahkan.

Akhirnya, masyarakat tidak perlu kuatir jika suatu saat benih-benih pamali itu akan tumbuh menjadi ketidakjujuran, simpang-siur, dan kepalsuan. Alih-alih menjadikannya sebuah kesalahan, eksistensi hoax lama-lama akan dipahami sebagai suatu kenyataan. Benar bahwa hoax bisa digunakan untuk “membangun” kritik—atau apapun, namun jangan takut apabila ia kembali kepada kita di masa mendatang dalam keadaan fakta dan sejarah. Lantas, dengan informasi macam itu, kita membangun segala realitas yang ada?

Maka, hoax pun menjelma sebagai fundamen bangunan ‘kehidupan’ yang hanya akan menghasilkan hoax-hoax lain—terus mengular tanpa akhir.

Oh, iya, bahwasanya #HoaxMembangun memang sudah diwariskan negara ini sejak lama sekali, sehingga para warga yang mati sebagai korban sejarah, aktivis yang hilang, kampung yang berubah bandara, dan sekian catatan hitam lain merupakan fenomena yang saaaangat wajar. Wallahu’alam.

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Polemik Hubungan Asmara KPK 1 103

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah memasuki usia 17 tahun. Sebuah batas usia yang sesuatu kalau buat manusia. Ketika seluruh organ reproduksi sudah memasuki masa subur. Ketika seseorang sudah tidak perlu sembunyi-sembunyi membeli minuman keras dan rokok di supermarket. Ketika seseorang juga sudah sah mengendarai kendaraan menembus jalanan.

Di samping itu, usia dewasa menjadikan seseorang juga dianggap bisa menentukan arah hidup sendiri. Seseorang sudah dipercaya memiliki kesadaran penuh bahwa seluruh tindak-tanduknya memiliki risiko tersendiri.

Tapi tidak dengan KPK. Justru, di tengah kesuksesannya yang makin hari makin dipercaya rakyat, ia malah dikuliti dan dilemahkan atas dasar wacana revisi Undang-undang KPK. Yang diberi dewan pengawas lah, yang dibatasi penyadapannya lah. Ada saja caranya agar DPR ke depan tidak banyak yang kena OTT lagi.

Pembahasan revisi UU ini sengaja dimunculkan bersandingan dengan agenda pemilihan calon pimpinan baru, menggantikan jabatan Agus Rahardjo dan kawan-kawan. Sejumlah nama kemudian disepakati 13 September lalu sebagai pucuk pimpinan tertinggi KPK, setelah melalui formalitas fit and proper test.

Rentetan musibah yang menimpa lembaga independen pembasmi rasuah ini begitu panjang. Sungguh dukacita mendalam bagi mereka para pegiat anti-korupsi garis keras.

Entah layak disandingkan ataupun tidak, penulis hendak menguatkan hati pembaca sekalian. Bahwa penderitaan KPK sama-sama bertubi-tubinya dengan penderitaan atas nama cinta milik qlean semua!

Berikut ini daftarnya:

Kadaluarsa kepercayaan

Wacana pembentukan dewan pengawas bagi KPK menuai kritik sana-sini. Tapi, dalih penjagaan KPK agar sesuai fungsi utamanya selalu diusahakan anggota dewan. Bahkan, hampir seluruh capim mempertegas dukungannya terhadap kehadiran dewan pengawas. Jika lembaga pers yang independen pula saja punya dewan pers, seharusnya KPK juga punya, begitu tukas mereka.

Padahal, menurut Lembaga Survei Indonesia, KPK adalah lembaga teratas yang mendapat kepercayaan publik. Polisi, pengadilan, apalagi partai politik dan DPR jauh tertinggal di bawah. Mulai dari 2016-2018, tingkat kepuasan rakyat akan kinerja KPK dalam memberantas korupsi sangat tinggi, di angka 70%.

Jika rakyat sudah percaya, mulut dan tangan KPK mana lagi yang kau dustakan? Kenapa masih butuh dewan pengawas seakan-akan ke depan KPK akan melanggar hakikatnya?

Sama seperti kamu-kamu semua, yang sudah sangat percaya dengan sang pacar. Jika mas/mbak pacar dipercaya setia denganmu seorang, kan gak mungkin to kamu repot-repot stalking, pasang penyadap, atau bahkan menyewa mata-mata untuk mengawasinya?

Eh tapi, kepercayaan pada manusia itu kan sifatnya dinamis ya? Yang di awal pacaran setia, bisa saja besok lusa selingkuh loh! Hehe.

Ndablek

Sudah sekian juta orang menasehatimu untuk tidak memacari doi. Mereka bilang, reputasi doi  buruk dan akan membahayakan masa depanmu kalau masih terus dipaksakan. Tapi kamu tetap ndablek, tetap membuka hati dan mengobral kasih sayang.

Seperti itu mungkin sikap DPR ketika memutuskan untuk memenangkan Firli Bahuri secara mutlak: 56 suara, meninggalkan 9 calon lainnya. Padahal, hari kemarinnya, petinggi KPK sudah mengultimatum bahwa polisi mantan Deputi Penindakan KPK itu sudah melakukan pelanggaran etik berat.

Eh tapi, kan doi berprestasi banget! Melalangbuana jadi kapolres, kapolda, ajudan presiden, dan kenal sejumlah kepala daerah pula! Deretan CV-nya yang luar biasa itulah yang membuat kita harus sayang! Memberi kesempatan kedua, berharap ia akan berubah menjadi lebih baik. Yang penting dijalani dulu aja, ya!

Ngambek

Masih berhubungan dengan poin kedua, Saut Situmorang menyatakan mundur dari pimpinan KPK terhitung 16 September ini. Ia menyesal dengan keputusan para petinggi Senayan yang malah memenangkan Firli. Wes dikandani, sek ndablek ae!

Saut Situmorang adalah kita-kita yang sudah lelah memperjuangkan segalanya demi doi. Memang, menyerah adalah cara terbaik untuk mengistirahatkan diri sendiri. Situ mau ngapain, terserah!

Dari sekian daftar yang telah dirinci di atas, adakah pembaca yang hendak tambahkan?

Korupsi, KPK, dan pemerintah punya hubungan asmara yang memang serba rumit. Seperti kisah cintamu yang gak tahu kapan berlabuhnya, demikian pula dengan polemik korupsi di negeri +62 ini.

Kapan Kita Bisa Sembuh dari Hoax? 0 71

Oleh: Trisca Suci Pamungkas Sari*

Di era digital saat ini, masyarakat mendapat beragam informasi dengan mudahnya. Tanpa harus membeli koran tiap pagi, menyalakan televisi dan mengganti channel, ataupun menghidupkan radio dan mendengarkan berita yang tidak ada siaran ulangnya. Kini kita sudah bisa mendapatkan informasi hanya di dalam genggaman.

Meski begitu, berbagai kemudahan ini pasti ada banyak sisi buruknya. Salah satunya, dan yang berdampak besar kata pemerintah adalah penyebaran hoax.

Karena mudahnya mengakses jaringan internet, banyak oknum memanfaatkannya dengan cara yang salah. Sumber dari lagi-lagi website Kominfo, sudah ada sekitar 800.000 situs di Indonesia yang telah terindikasi sebagai penyebar informasi palsu atau hoax.

Sedihnya, situs-situs itu diyakini masyarakat sebagai fakta, kemudian dibagikan ke teman media sosialnya. Utamanya, media sosial kecintaan kita semua, Facebook dan Whatsapp menempati urutan teratas tempat hoax bertebaran. Betapa cepatnya berita hoax itu tersebar jika masyarakat kurang meneliti terlebih dahulu berita yang didapat.

Padahal, manusia punya reaksi alamiah, yaitu akan merasa gelisah karena berita yang diterima itu belum terjamin kebenarannya. Menurut riset Masyarakat Telematika Indonesia dari Daily Social pada awal tahun 2017, sekitar 84,5% dari 1.116 responden menganggap terganggu dengan adanya hoax.

Persoalannya, masyarakat kita sering terjebak rasa empati dan merasa sebuah berita patut disebarkan ke orang-orang terdekat. Hampir 75% responden dari riset Daily Social menganggap membedakan hoax dan tidaknya itu sulit dan perlu waktu cukup lama. Penyebar hoax juga sulit dilacak karena banyak yang menggunakan akun anonim.

Padahal banyak hoax terjadi di ladang Whataspp, di mana platform tersebut mendaftarnya dengan nomor telepon. Kan pemerintah sudah mendaftar nomor telepon sekaligus pemilik dengan nomor KTPnya, apa yang susah sih untuk melacak siapa pelakunya? Huft.

Di Indonesia juga sudah ada KUHP tentang fitnah dan hasut serta UU ITE Pasal 28 tentang penyebar berita bohong yang menyesatkan. Tapi sayangnya, hoax juga belum bisa diatasi dengan maksimal.

Jalan keluar terbaik memang harus dimulai dari masyarakat itu sendiri. Masyarakat harus diedukasi agar tidak memakan berita mentah-mentah. Perlu membudayakan membaca untuk hal ini, agar wawasannya luas. Dengan begitu, masyarakat tidak mudah dibodohi, bisa memilah berita yang benar dan yang tidak.

Alternatif lain, masyarakat bisa ikut serta menjadi citizen journalist yang kolomnya banyak disediakan media. Artinya, masyarakat lah yang jadi sumber primer sebuah berita berasal, melakukan kerja jurnalistik. Masyarakat yang turun ke lapangan, mengikuti peristiwa, kemudian menuliskannya. Nantinya, kebijakan redaksi perusahaan media akan memfilter sehingga berita dari masyarakat itu sudah teruji kebenarannya, layak dikonsumsi publik.

Dari situ, masyarakat bisa melihat situasi kondisi yang terjadi saat ini dan meninggikan nilai kejujuran dari berita yang dibuat. Barangkali, setidaknya kita bisa mengurangi kebahagian oknum penyebar hoax yang berkeliaran di luar sana.

Eh tapi, masyarakat negeri +62 ini kan gak mau repot. Masih mau gak ya, susah-susah cari kebenaran di balik suatu informasi? Hmmm, kapan sembuhnya kita dari hoax?

 

*Penulis mengaku sebagai mahasiswi Unversitas 17 Agustus 1945 Surabaya

Editor Picks