Masih Tabu Juga, Itu yang Namanya Politik?

Dewasa ini – meski sempat berpikir untuk tidak mengawali tulisan dengan dua kata fenomenal tersebut – masih banyak kok orang yang memandang politik secara kekanak-kanakan. Misalnya, politik dianggap sebagai koridor yang cuma berorientasi pada ekonomi (sebenarnya ini juga kekanak-kanakan). Oleh karenanya, kekuasaan yang dihasilkan melalui politik, dibutuhkan untuk menyamarkan niat buruk tersebut.

Celakanya, gelagat para politisi yang berniat buruk ini selalu mudah terendus. Selain karena ada “orang dalam” yang sengaja membeberkan niat buruk koleganya – biasanya begini: Si Melati mau mencalonkan diri sebagai Presiden, di dalamnya terdapat Mawar dan Kaktus yang berperan sebagai Tim Sukses, biasanya begini (sengaja diulang supaya memperkuat gambaran pembaca), Si Mawar dan Si kaktus akan bersaing merebut perhatian si Melati dengan harapan salah satu dari mereka dinilai sebagai yang terbaik, hingga kelak, saat dilakukannya kegiatan timbal balik  apabila Si Melati terpilih, dia yang terbaik itulah yang akan mendapatkan posisi terbaik dalam perbirokrasian – terlebih rasa sensitif masyarakat kita juga mudah sekali tersentuh. Rapuh.

Bayangkan saja, sewaktu seorang tokoh politik cerai dengan pasangannya, ternyata di luar sana ada orang-orang yang menangis karena mendengar kabar buruk ini, seolah-olah hanya itu yang dapat mereka lakukan untuk bersimpati pada tokoh idolanya tersebut. Ada. Sungguh ada. Makanya, generasi milenial diharapkan bisa memiliki akal sehat supaya tetap menjaga diri, agar tidak terjerumus secara lacur pada hal-hal yang mempunyai cita-cita merugikan rakjat. Apalagi dengan membuat tipuan drama yang bagai ingin menampilkan betapa nestapanya keadaan aktor kita(?) sekarang.

Tapi kok, ya, generasi milenial ini sering disalah-salahkan, padahal justru tindakan semacam meremehkan itu yang membuat kami, generasi milenial ini, semakin apatis. Serupa senior yang memarahi juniornya saat sedang menggelar acara di kampus, tapi acaranya kacau, lalu mengakibatkan mereka bermusuhan dan menyebabkan keapatisan berkelanjutan pada segala aktivitas kampus. Eh, Si Senior komen pula, “ternyata, nyali kalian tidak seberapa dibandingken kami dulu.” Yaudah, sekalian aja bilang, “buat event itu berat, biar aku saja.” (ternyata seniornya beneran Dilan).

Terus ada juga, mahasiswa, pas lagi ngobrol di kampus, bilang begini: agak males saya kalau terlibat di dalam politik, ngeri. Lha, emang politik itu rumah hantu? Atau sejenis lumpur yang bila dikunjungi akan membuat kita dekil? Bukan begitu yang diharapkan politik kita.

Kalau kata Prof. Ramlan, politik itu dihadirkan untuk rakjat guna mencapai kemaslahatan bersama. Pengertian rakjat dalam tataran ideal lho, ya, bukan rakjat yang jadi rakjat hanya ketika momentum kampanye. Bukan. Bukan. Bukan. Bukan. 33x.

Kenapa generasi milenial yang sering di-kambing hitam-kan ini sangat diharapkan peranannya untuk mengubah sejarah politik yang bentukannya sudah terlanjur kotor di hadapan masyarakat itu? Karena, generasi kita ini adalah generasi yang kaya.

Jadi Begini, buku sudah banyak di mana-mana, informasi apapun sudah bisa diakses dengan cara yang paling mudah, kalau mau berpendapat ndak perlu ngirim ke koran lantas harus ditolak berulang-ulang, kan bisa langsung update status di media sosial, terus kasi colek itu pejabat yang dikritik, atau paling tidak kalau mau agak elit, kirim ke kalikata. Insyaallah, sedikit banyak keberanian akan memberi kontribusi terhadap perubahan yang lebih sejahtera-makmur baik.

Kenapa tidak menyertakan generasi yang tua-tua itu? Sejujurnya, tidak banyak dari mereka yang mengetahui tentang perkembangan teknologi komunikasi, apalagi bisa menggunakannya dengan baik. Nah, akibatnya, mereka mengalami kesulitan dalam memperbaharui pengetahuan atas berbagai informasi mutakhir.

Paling-paling segelintir dari mereka yang mengetahui cara mengakses informasi menggunakan teknologi komunikasi, mentok-mentok, buat grup WA yang fungsinya untuk menyebarkan informasi warisan dengan sumber tidak jelas. Niatnya menyebarkan juga ndak jelas. Isinya juga ndak jelas. Grupnya juga ndak jelas: grup yang berisi kumpulan orang tua sedang sibuk menyalahkan generasi milenial.

Coba sesekali evaluasi diri, berhenti dulu beri kami cercaan, yang kami butuhkan adalah motivasi: bagaimana caranya mengubah negara ini menjadi lebih….(lanjutkan sendiri).

Btw, saya tidak sedang kampanye mewakili partai yang memelihara generasi milenial lho. Tidak. Tidak. Tidak. Tidak. 33x.