Aku Fans Igun, Koen Kate Lapo?

Sebagai salah satu selebriti dengan sinar bintang paling terang sekaligus konsisten, Ivan Gunawan terus menggempur televisi emak-emak dan digilai banyak fans.
Maestro kosmetik dan fashion dan MC dan komedi dan film yang serba bisa ini hadir lewat beragam program, mulai Brownis, Obrowlan Manis (ini acara top markotop yang tayang sampai dua kali—pagi dan petang, mirip Liputan 6) hingga audisi Kilau DMD Show di MNCTV, mengomentari pendatang baru di musik dangdut dengan kecerewetannya yang sedikit kemayu tapi kritis bangets itu.
Apa boleh buat, saya harus berbagi dengan jutaan pemirsa sebagai fans kak Igun, harus berbagi dengan emak sendiri, yang bisa mendadak arogan di depan televisi sambil memeluk remote. Sebagai artis dengan banyak talenta, sudah jelas Igun dapat merangkap peran dalam satu acara. Situasi ini menguntungkannya karena secara tidak langsung Igun selalu tampak dominan: pandai mengomentari, pedas mengkritik make up peserta audisi, pintar berpura-pura tolol ketika melawak.

Maka sangat bisa dipahami jika suatu ketika, di akun pribadi instagramnya, kak Igun yang agak lelah dan lesu membalasi komentar-komentar followers, agak sewot ketika ditanya mengapa ia suka melempar gimmick ketika tampil di TV. Jawabannya menggemparkan: “Nggapapa fans kayak loe kan gampang dibegoin…jadi seru liatnya… hahaha…”.

Bajilak, bajinguk, bajigur! Reaksi awal saya tentulah tercekat.

Saya sebagai fans Igun mengelus dada. Lha mosok hamba selama ini “dibegoin”, ketika pada saat yang sama hamba justru menaruh simpati pada legenda MC Indonesia kak Igun? Dimana hati nuranimu Gun? Apa ini gara-gara kamu patah hati Gun tersebab Ayu Ting-Ting yang tidak ting-ting itu?? Astaghfirullah….

Tapi toh kesal ada batasnya. Esok hari aku toh kembali normal kembali, terus menontonmu program-programmu Gun. Rating acaramu tinggi juga karena aku lho Gun.

Aku tetap suka gimmick-mu, tetap rindu menonton apapun yang kak Igun semburkan—dari pujian sampai hinaan. Menonton betapa televisi, seperti kata Neil Postman puluhan tahun lalu, bisa menyeret tawuran dan hinaan hadir seolah-olah di rumah kita. Virusmu sudah telanjur menjangkitiku Gun, sehingga aku hanya bisa berada dalam posisi “apa boleh buat”.

Tak ada gunanya juga mendengarkan nyinyir orang lain yang sok aktipis itu. Mereka menyarankan agar tayanganmu dilarang. Bahkan lebih radikal lagi menghimbau untuk tak lagi menonton. Woei, beraninya prejenganmu melarang ane nonton di tipi digitech ane yang tercinta (minggu lalu IC soak tersambar petir saja dengan rela hati hamba masukkan doi ke rumah sakit khusus tipi!).

Ketika hidup begitu sulit, kerja begitu beringas, dan tuntutan sehari-hari makin brutal, televisi adalah hiburan murah. Kak Igun dengan seluruh amunisinya, mengepung kita yang miskin hiburan. Dari sudut pandang ini, kak Igun hanyalah menjalankan fungsinya sebagai penghibur kita-kita yang melarat dan papa, yang mau mampir ke emol aja musti mikir dulu. Yang tak pernah dengar Stradivarius itu dinosaurus apa, atau salah paham bahwa Executive adalah jenis tiket kereta api eksklusif yang buka di emol dan kebetulan juga menjual pakaian mahal.

Ahh,  asu tenan. Pokoke mati urip Igun.