Quo Vadis Mahasiswa Ilmu Komunikasi 0 1462

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

*Ilustrasi: Abduh Rafif Taufani (@yth.rafif)

 

*Tulisan ini sesungguhnya refleksi penulisnya sendiri, yang tak kunjung mendapat pandangan yang jelas atas masa depannya. Silahkan dibaca dan dikasihani!

Adalah jelas bahwa mahasiswa jurusan Ilmu komunikasi yang paling “fleksibel” dibandingkan mahasiswa jurusan lain: seperti kecoa, bisa ditaruh ke sembarang tempat. Dari pegawai Bank sampai seniman mampu dilakukan oleh mahasiswa cetusan Ilmu komunikasi.

Sampai sini dulu. Jangan berlebihan, nanti jurusan sebelah belingsatan.

Seperti pertanyaan yang sering menimpa mahasiswa pemula pada umumnya, sebagai upaya memperkokoh kepercayaan diri atas identitas baru yang tersematkan pada dirinya: mengapa tertarik masuk jurusan tersebut?

Terkhusus mahasiswa Ilmu komunikasi, mohon, renungkan kembali. Dengan segenap kesadaran ketika anda-anda menjadikan jurusan ini sebagai langkah yang mengawali kondisi hidup kalian di masa depan.

Sudah?

Apa bayangan yang muncul dalam pikiran kalian? Untaian syukur atas duduknya kalian di kursi perkuliahan sebagai pembaca buku berjudul, “Pengantar Ilmu Komunikasi, Deddy Mulyana” atau limpahan kekecewaan karena sulitnya menyesuaikan gaya hidup dalam lingkungan mahasiswa Ilmu komunikasi yang sudah terstereotip hedon dan serba foya-foya? Atau jangan-jangan lebih jauh daripada itu; apakah anda tidak membayangkan apapun? Jika demikian, selamat! Tingkat pesimisme anda dalam jurusan ini telah mencapai radikal.

Di dalam jurusan ini, mahasiswa terbagi menjadi dua kubu besar. Pertama adalah mahasiswa dengan peminatan media, kedua adalah mereka yang senantiasa berdandan rapi dengan harapan bisa membuat nyaman lawan bicara (komunikan), yakni kubu korporat/hubungan masyarakat. Kubu humas membutuhkan penampilan paripurna sebagai pendukung proses pertukaran pesan. Ini disebabkan karena mereka bertugas di hadapan publik. Konsekuensinya mereka pun perlu membuat publik betah saat proses pertukaran pesan berlangsung. Dan, salah satu strateginya dengan berpenampilan menarik.

Sedangkan kubu media tak perlu memprioritaskan penampilan. Mereka berkandang di balik layar. Tidak ada yang memerhatikan keberadaan mereka. Mereka hanya berupa susunan nama yang muncul di akhir acara. Namun percaya atau tidak, kubu media memiliki peran penting untuk menjalankan suatu agenda khusus, mereka memproduksi pesan, membingkainya, dan meletakkannya menjadi formasi diskursus tertentu sebelum diedarkan ke penonton nah, ini, contoh bahasa anak-anak media.

Jika menggunakan nalar ekonomi, pemegang kendali atas jalannya sebuah agenda pastinya bergaji tinggi. Mungkin hal itu hanya berlaku di beberapa industri media saja. Jangan berharap pada media-media lokal yang bahkan untuk penyiarannya pun masih menyewa alat produksi dan perangkat-perangkat lain seperti kamera. Dengan keadaan seperti tidak berimbang ini, besar kemungkinan gaji akan berjumlah kecil, atau tertunda dalam tenggat waktu yang panjang.

Selanjutnya, mahasiswa Ilmu Komunikasi yang berbangga diri menampilkan rupa mereka di hadapan banyak orang sebagai calon Pembawa acara televisi, Penyiar Radio, Master of Ceremonies, dan Humas dari perusahaan-perusahaan besar. Ketahuilah, menyampaikan pesan itu tidak semudah membacakan paragraf kesatu dari bab pertama buku pengantar Ilmu Komunikasi yang berbunyi,“Apa pentingnya mempelajari Ilmu Komunikasi?” lalu beberapa mahasiswa baru coba menjawabnya dengan penuh optimisme, serta ambisi atas cita-cita yang mereka bayangkan dapat segera diraih setelah lulus. Dan, mayoritas memilih diam, tidak menjawab apa-apa selain bertepuk tangan. Tenang, pertanyaan itu memang tidak ada jawabannya.

Saat ini mahasiswa lulusan Ilmu Komunikasi malah lebih banyak menjadi pekerja kreatif. Ada yang bertransformasi menjadi personil band (mantan penggemar hermeneutik), pelukis (mantan penggemar semiotik), makelar (mantan penggemar dosen proyektor). Terakhir, ada yang menjadi pengangguran (mantan aktivis). Salah seorang teman, lulusan Ilmu Komunikasi bahkan sampai membuka konter hp. Coba, bayangkan seberapa jauh dia terpelanting dari ranah keilmuannya.

Di Indonesia, puluhan universitas telah membuka jurusan Ilmu komunikasi dan berjuta-juta mahasiswa sedang meminatinya. Mari, kembali kita renungkan, berapa banyak nantinya jumlah manusia bergelar jurusan S.Ikom akan bersaing di lapangan pekerjaan. Berapa jumlah dari mereka yang pada akhirnya melakukan hal-hal trivia. Ada pun mereka yang menjadi pemenang dalam dunia kehidupan (Lebenswelt) penuh hiruk ini, telah meniadakan ilmu yang didapatkan selama perkuliahan dan berakhir sebatas syarat kelulusan belaka. Tidak mengandung tanggung jawab sosial yang berarti.

Memang, tidak ada yang memungkiri jika berkomunikasi, utamanya menyampaikan pesan, adalah pekerjaan penting sekaligus tidak mudah. Hermes, dewa Pengetahuan asal Yunani bertugas setiap harinya untuk menyampaikan pesan kepada manusia yang datangnya dari para dewa-dewa Olympus. Para Nabi dalam agama pun demikian, membawa nilai-nilai perdamaian menggunakan kemampuan retorika yang sempurna beserta pedoman hidup yang tidak bisa dipahami dalam waktu sebentar. Socrates, berkeliling Athena karena ingin mengetahui kisah hidup orang-orang sekitarnya, dan berupaya menemukan kebenaran universal.

Namun tahukah Anda, hakikat yang kerap kali terabaikan dalam proses komunikasi, bagian yang membuat kisah-kisah besar di atas mendunia, serta problem yang hingga saat ini menyebabkan Ilmu Komunikasi itu perlu, bahkan yang membuat ribuan alumnus kecewa sebab harapan atas kehidupan yang diidam-idamkan sirna begitu saja. Adalah sesungguhnya yang paling penting dari sekadar menyampaikan pesan, ialah mendengarkan pesan.

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Cetak Pemimpin Jalur Indie ala Ketua Kelas 0 99

Oleh: Edeliya Relanika*

 

Pernahkah salah seorang teman kuliahmu nyeletuk seperti ini:

”Eh kamu ngapain aja sih selama ini? Enggak gabut apa enggak ikut kepanitiaan atau organisasi di kampus?”

Kalau iya, selamat! Berarti kita masih berada dalam satu lingkaran konspirasi, hehe.

Rupanya berorganisasi di lingkup internal kampus tidak selamanya menjadi passion membara bagi sebagian mahasiswa. Ada yang fokus di organisasi masyarakat luar kampus dan ada juga yang mengembangkan kemampuan survival—dari kerasnya persaingan jadi budak kapital pasca lulus kuliah.

Jujur, saya ingin memberikan opini jalur alternatif terkait glorifikasi organisasi mahasiswa internal atau eksternal kampus sebagai sarana paling tepat memunculkan sari-sari kepemimpinan yang valid, no debat! Sebenarnya, ada banyak cara untuk menyemai jiwa kepemimpinan di lingkungan kampus. Salah satunya dengan menjadi ketua atau koordinator kelas secara sukarela.

Asal kalian pahami hikmahnya, menjadi ketua atau koordinator kelas itu adalah salah satu ajang penempa mental kepemimpinan dengan studi kasus yang tidak mengada-ada. Sini saya coba jelaskan dengan lebih terstruktur, sistematis, dan holistik:

 

Hadapi Berbagai Macam Karakter Dosen dengan Diplomatis

Brace yourself untuk menghadapi berbagai macam karakter dosen yang mengejutkan (seperti mainan Kinderj*y yang gak sebanding dengan mahalnya). Karena sebagai ketua atau koordinator kelas, kalian harus mampu menjembatani arahan dari dosen dengan aspirasi teman-teman sekelas.

Siapkan juga armor sekokoh milik Iron Man dan hati sekuat Superman di pilem Man of Steel. Seriusan deh, agar kalian tidak tumbang saat diberi amanah yang ngadi-ngadi atau terkena teguran hingga membuat klean PTSD (Post Traumatic Stress Disorder) saat jadi ketua atau koordinator kelas.

 

Belajar Skill Manajemen Krisis Lebih Dini

Biasanya ini terjadi ketika ada dosenmu memberikan tugas — yang membuat anak satu kelas wasted dalam satu malam. Mau tidak mau, kalian harus mengumumkannya ke teman sekelas.

Seremnya nih, siap-siap kalian diprotes dan diumpat teman sekelasmu (akibat tidak terima dan sanggup dengan penugasan amsyong tersebut).

Agar terhindar dari dampratan bertubi-tubi, kalian harus menyusun strategi tertentu dalam mengumumkan tugas dari dosen. Kayak gimana contohnya? Ya cari sendiri dumz! Calon peminpin harus kreatif dalam mencari solusi!

 

Cari Tipe Jiwa Kepemimpinan yang Cocok Untukmu

Mengacu pada teori karakter personal dalam mempersuasi khalayak (dari seorang profesor di bidang Komunikasi asal Amerika serikat bernama Richard M. Perloff), kita bisa mengetahui ada tiga jenis karakter khalayak. Yaitu mereka yang suka dengan pendekatan kognitif tinggi (kritis banget), mereka yang pandai menyesuaikan diri pada situasi apa pun (seorang yang easy-going), dan mereka yang suka dengan ungkapan bersifat dogmatis (saklek/kolot gitu).

Agar setiap ucapan kalian minimal didengar dengan seksama, sesuaikan pesan yang akan disampaikan dengan karakter rata-rata anak di kelas. Walaupun ini agak ndakik, tapi semoga berguna ya ilmunya hehe.

 

Latihan Kerja Keras Bagai Quda

Terakhir nich, kalau lihat anak organisasi sering pulang larut (kadang sampai pagi lagi) karena ada acara kepanitiaan, ketua kelas juga akan mengalami hal serupa (walaupun gak terlalu ekstrem). Misalnya datang paling pagi kalau ada kelas pagi, terus pulang paling malam kalau ada kelas malam. Ya, mau gimana lagi, ketua kelas kan jadi ajudannya dosen hehehe.

 

Keuntungan lain menjadi ketua atau koordinator kelas adalah bisa jadi suatu saat kalian ditawari kerja proyek penelitian bareng dosen. Tentu dengan syarat bahwa kinerja kalian sangat memuaskan di mata dosen tersebut. Menang banyak bukhaan?

 

*) Mahasiswi Ilmu Komunikasi, Universitas Brawijaya. Tinggal di Gresik, dan menghasilkan karya dari hobi menulis, salah satunya “Antroposen” di Gramedia Writing Project (Instagram: @edeliyarerelala).

*) Ilustrasi oleh: Celine Anjanette (@petiteanette)

Mengulang Pesan Boedi Oetomo untuk Gak Gampang Insekyur dengan Perbedaan 0 100

Oleh : Novirene Tania*

 

Tepat sudah 113 tahun kita terus mengulang momentum perayaan yang kita sebut “Hari Kebangkitan Nasional”. Buat kalian yang mungkin lupa mengapa hari kemarin penting, yuk mari merapat – kita ulang kembali ceramah guru sejarah kita dari SD sampai SMA!

Hari Kebangkitan Nasional menjadi salah satu hari penting buat bangsa ini, karena di sanalah awal mula perjuangan menghilangkan kubu. Di bawah inisiatif sekelompok pemuda STOVIA – mahasiswa kedokteran yang punya rasa peduli besar bagi sejarah nasional, semua perbedaan yang ada dihimpun dalam satu kesatuan.

Tanpa memandang perbedaan, tidak lagi peduli kamu dan aku darimana dan siapa kita. Jelas ini pesan yang perlu kembali digaungkan, saat dewasa ini isu perbedaan masih hangat jadi pemicu konflik antargolongan.

Gak hanya itu, kalo dipikir-pikir, 20 Mei juga membawa pesan yang tidak kalah penting: jangan gampang insekyur sama perbedaan.

Buat kita yang hidup pasca kemerdekaan dan terbiasa dengar kata “persatuan”, tentu bukan jadi barang asing. Sangat beda kondisinya saat Boedi Oetomo menggagas persatuan di tengah kelompok antarsuku masih dominan membawa semangat perjuangan masing-masing.

Andai saja saat itu dokumen sejarah bisa dengan detail menjelaskan berapa kali Boedi Oetomo rapat dan diskusi sampai sepakat bersatu di bawah bendera “persatuan nasional“, gak kebayang notulennya setebal apa.

Belum lagi dengan drama setuju tidak setuju yang pasti menimbulkan perdebatan alot. Ini tentu jelas beda dengan forum keluarga besar yang sekadar membahas liburan mau ke mana karena kemanapun opsinya asal ada waktu dan uang ya gas wae.

Kondisi ini bertolakbelakang dengan topik insekyur yang lagi rame banget dibahas. Lihat kiri kanan beda tujuan, beda strategi, bahkan beda hasil, langsung insekyur. Tambah insekyur lagi kalau merasa berjuangnya sama-sama, tapi hasilnya kok beda.

Bahkan tragisnya, jangankan berembug soal persatuan seperti Boedi Oetomo, kita-kita yang hobinya insekyur biasanya otomatis menjauhi lingkaran pertemanan. Peer pressure, istilahnya.

Daripada terus terbebani dengan kemajuan dia, mungkin baiknya memang buat circle sendiri aja,” ini jadi opsi terakhir para makhluk yang terjangkit insekyur.

Coba deh perhatikan dengan seksama, betulkah kita jadi tampak tidak terbiasa dengan perbedaan? Padahal kita bilangnya percaya banget kalo perbedaan itu indah pol no debat membuat kita kaya dan semakin kuat.

Semoga tulisan ini bisa jadi selingan refleksi kita selain posting ucapan selamat hari kebangkitan nasional dari organisasi kita masing-masing, mumpung momennya tepat.

 

*) Mahasiswi rantau Yogyakarta asal Bekasi. Baru-baru ini hobi memperhatikan hal-hal kecil sejak pandemi. Bisa dihubungi melalui akun Instagram @novirenetania.

*) Ilustrasi oleh: Celine Anjanette (@petiteanette)

Editor Picks