Belajar Cari Panggung dari Awkarin 0 331

Akhir-akhir ini, entah apa yang merasukiku (plis jangan nyanyi), jari-jari ini memilih berselancar menduduki profil Karin Novilda. Awkarin—entah nama dari mana—lagi gemar-gemarnya muncul ke permukaan linimasa. Foto-fotonya yang membagi konsumsi pada massa aksi, ikut memadamkan api di lokasi karhutla, sampai memberi donasi pada driver ojek online yang kena tipu, mengalahkan seluruh algoritma nan rumit di media sosial, menjajaki trending topic.

Namanya yang melejit lagi akibat aksi sosial yang ia lakukan lantas memicu cap-cap dari warga dunia maya. “Aji mumpung”, “pencitraan”, “cari muka”, atau apapun istilahnya, disematkan pada mbak yang satu ini. Bagi masyarakat kita, cap-cap ini memang berkonotasi negatif. Diksi itu ditujukan untuk orang-orang yang terkenal akibat sensasi dan minim prestasi.

Sesungguhnya, letak kesalahan, menurut penulis, bukanlah pada Awkarin dan segala aksi amalnya. Justru, yang perlu diuji kembali adalah stigma-stigma yang keburu dipandang negatif itu.

Seburuk-buruknya moral Awkarin menurut penilaian ente sekalian (karena dia bertato dan suka berpakaian minim), setidaknya ia mahir mencari kesempatan. Ia sadar betul sudah sejauh apa ketenarannya, memanfaatkannya untuk menimbun pundi-pundi uang, lewat “karya” dan segala endorse yang bisa diusahakan. Dari sana ia berpijak, kemudian berangkat lagi “mencari panggung”, menunjukkan kepedulian dan rasa kemanusiaannya pada situasi bangsa. Ia memanfaatkan pengikutnya, menggerakkannya untuk berbuat kebaikan.

Bukan berarti Awkarin tidak punya kemampuan. Ia seorang gadis belia yang cerdas, dalam pembawaannya ketika diajak berdiskusi topik-topik menyangkut hajat hidup publik. Caranya bicara pun runtut dan sistematis, nampak dari video-video buatannya. Ia bisa saja memanfaatkan nama besarnya untuk membahas perpolitikan dan kebijakan teranyar DPR, layaknya content creator lain.

Nyatanya, Awkarin punya caranya sendiri. Awkarin dengan eksposurnya sadar betul, ia tidak perlu mencoba sok tahu dan berpendapat soal RUU KPK maupun RKUHP, menjadikannya konten di media sosialnya demi adsense. Ia tahu bidang apa saja yang tidak perlu disentuhnya hanya demi mengejar likes dan comment.

Dari Awkarin-lah kita belajar cara mencari dan memanfaatkan peluang. Mengerjakan sesuatu sesuai kapasitas, konsistensi membangun persona, dan berbahagia atasnya.

 

Foto oleh: Karin Novilda (Instagram @awkarin)

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Semua Akan Nge-Zoom pada Waktunya 0 124

Sebelum kondang karena tekanan situasi pandemi, webinar pernah lebih dulu menjadi kosakata yang familiar bagi pejuang MLM. Entah karena murahnya atau alasan praktis lain, webinar dipakai sebagai jalan jitu untuk mengundang minat korban bisnis MLM.

Sebab itu, orang cenderung memandang sambil lalu, bukan saja daya tarik MLM (entah kosmetik, vitamin, atau pembesar alat vital) tak ada di mata mereka, melainkan juga segala aktivitasnya dipandang norak, remeh, dan tak dipercaya sebagai bisnis yang prudent.

Ada kisah pahit seorang kawan yang diundang (dalam bahasa doi, ‘dijebak’) oleh kerabatnya agar mendaftar seminar online, yang memperlihatkan bahwa pengangguran lusuh seperti dirinya, dapat membeli sebuah kapal pribadi tak sampai tiga tahun kemudian. Dahsyat sekali bukan…

Sekarang kita semua moncrot. Menenggak ludah sendiri. Bahkan lebih tragis lagi, kita gandrung pada webinar, pada sebuah platform yang dulu asing dan cenderung dihindari.

Kampus semua tiarap dan pasrah pada pengajaran secara online—yang pembaca pasti tau betapa menjemukannya itu—memanfaatkan platform digital. Rapat online tanpa konsumsi Laritta (kalau saya sih suka Igor, maaf), kelas online tanpa lirikan maut ke pujaan, apalagi ujian online dengan tak mengindahkan hasrat-hasrat dan sensasi ngerpek, tentu akan kering sekali bukan?!

Menanjak naiknya popularitas itu, namun demikian, bukan saja didorong oleh keharusan-keharusan situasional seperti ‘disuruh bos’ atau ‘diatur oleh dosen dan kampus’ atau alasan ‘apa boleh buat’ lainnya. Popularitas webinar menunjukkan keasyikan-keasyikan tertentu selain keterpaksaan, memperlihatkan atraksi pertunjukan diri yang sama sekali berbeda dari sebelumnya.

Ada ‘kedirian’ lain yang didemonstrasikan, dipotret ulang, dan kemudian dipamerkan. Apakah ini sebuah pertanda bahwa dengan masuk ke dalam komunitas ‘semua akan nge-zoom pada akhirnya’ dan ‘anti-zoom zoom club’, maka kita menahbiskan diri pada manusia modern pasca-Covid? Atau justru menunjukkan kemunduran orang yang menyadari betapa tipisnya eksistensi dalam sebuah pandemi?

Kita beruntung bisa menikmati itu semua. Rapat dengan Zoom, kuliah dengan Microsoft Teams, atau bercengkerama dengan keluarga lewat Google Meet. Bejibun pertemuan diatur lewat platform online, bahkan menggelar jasa pemotretan virtual jarak jauh, panduan potong rambut (atas bawah), konser amal dan peribadatan, termasuk istighosah online—sebuah pemandangan yang menyajikan kekhidmatan dalam bentuknya yang lain.

Tapi sebagaimana sebuah seminar tatap muka di sebuah ruang fisik, webinar atau pertemuan online lainnya tetaplah penting. Ia mengantarai dahaga kita semua untuk tampil. Kadang isi tak terlalu penting.

Dan ini sungguh-sungguh dahaga semua orang, ketika mall dan kafe yang menjadi ladang-ladang kekonyolan unjuk rasa eksistensi itu, dihindari dan ditutup berbulan-bulan. Ia mengobati kangen kita pada situs-situs modern itu.

Ah jangan ngayal… situ nyinyir karena gak pede aja…’. IRI BILANG BOSSSS!

 

*) Ilustrasi: Celine Anjanette (Instagram: @petiteanette)

Merenungkan Kembali Esensi Ujian Take-Home 0 200

Pada pekan UAS, seperti halnya mahasiswa lainnya, kopi dan ibuprofen menjadi sahabat saya. Apalagi di jurusan saya semua UAS-nya merupakan take-home dan kebanyakan menulis essay dan mini riset.

Ujian semacam ini lebih menantang kemampuan analisis dan menulis kita. Wah, kalau pekan UAS ini rasanya lobus frontal (bagian otak untuk berpikir) saya mengalami dehidrasi hebat.

Tak hanya itu, jari-jari saya rasanya keram. Hal ini dikarenakan adanya ketentuan minimal kata dan lembar halaman. Alhasil, dalam mengerjakan soal, ada tiga yang kita pikirkan: apa jawaban yang tepat, apa yang harus ditulis sampai (misalnya) 3.000 kata, dan bagaimana menulis 3.000 kata secara tepat waktu.

Akan tetapi, mahasiswa (termasuk saya), sering kali fokus kepada poin kedua dan ketiga. Harus nggambas kayak gimana lagi biar sesuai dengan jumlah minimal kata, dan gimana cara selesai sebelum deadline? Ketentuan ini lebih mengintimidasi daripada pertanyaan soal itu sendiri.

Jujur saja, sebagai orang yang to the point dan menulis dengan singkat-padat-jelas, saya sangat kesulitan mengembangkan tulisan saya hingga sesuai dengan jumlah ketentuan kata. Kadang saya berpikir, selain adonan roti, andai ragi juga bisa mengembangkan tulisan saya.

Ada banyak cara yang dilakukan mahasiswa untuk mengatasi masalah klasik hamba take-home seperti ini. Salah duanya adalah memperbanyak sitasi dan juga nggambas. Saya pribadi lebih suka memperbanyak sitasi karena membuat tulisan saya seakan-akan memiliki dasar yang kuat.

Namun, saya merenungkan kembali. Tidak seharusnya kita merasa terintimidasi sedemikian rupa oleh ketentuan minimal kata atau halaman yang diberikan dosen. Kenapa? Karena itu cara dosen memberikan kita ruang lebih untuk mengembangkan kemampuan analisa kita.

Sayangnya, kita sudah terlanjur terintimidasi oleh jumlah minimal kata dan halaman. Terlalu fokus dengan ketentuan jumlah kata dan halaman ini akhirnya kita lupa dengan esensi ujian itu sendiri: MENJAWAB PERTANYAAN.

Dibandingkan memikirkan apa jawabannya dan bagaimana menyusun argumen secara sistematik dan mudah dipahami, kita terlalu fokus pada bagaimana caranya biar jawabannya panjang. Akhirnya, kita lupa dan tak sadar bahwa tulisan kita belum menjawab pertanyaan soal tersebut.

Saat saya baca-baca ulang tugas di semester awal, sontak saya tertawa membaca kebodohan saya. Tugas saya bagaikan S**i Roti yang terlihat mengembang, tapi kalau di-press jadi imut-imut.

Karena takut tak memenuhi syarat, akhirnya saya asal kutip sana kutip sini. Kalau dilihat lagi, saya lebih banyak membahas tentang definisi ketimbang argumen saya pribadi. Belum lagi soal pemborosan kata dan kutipan-kutipan yang sebenarnya tidak berguna.

Alhasil, tulisan saya tak lebih dari tulisan orang yang ngomong ngalor-ngidul. Tentu ini kesalahan yang fatal sekaligus konyol. Apabila kita mengerjakan tugas seperti ini, tugas kita barangkali jadi bahan ketawaan para dosen yang menilai.

Maka dari itu, perlu bagi kita untuk mengetahui esensi dari sesuatu yang kita lakukan agar kerja kita tidak asal-asalan. Kalau ngerjain soal, ya jawab dulu pertanyaannya. Kalau jumlah katanya masih kurang, nanti bisa ditambahi. Kalau kita bekerja asal-asalan, bukan hanya kualitas diri kita yang rendah, tetapi juga merepotkan orang lain yang bekerja dengan kita.

Tapi, beda lagi kalau soalnya memang pengen ngerjain mahasiswa. Kalau soalnya aneh-aneh dan kesannya ngerjain mahasiswa, udahlah gak usah mikir substansi… pokoknya jadi! Hehehe….

 

*) Ilustrasi: Celine Anjanette (Instagram: @petiteanette)

Editor Picks