Mengapa Kita Perlu Belajar Desain dari Warung Penyetan

Salah satu hal yang lumrah dilakukan mahasiswa tingkat akhir tentu saja magang. Saya lantas mencari lowongan magang sebagai desainer di beberapa platform web. Lewat berbagai situs dan aplikasi, saya berselancar melihat berbagai lowongan dengan syarat-syarat yang cukup mengintimidasi.

Saya melihat bahwa kebutuhan industri kreatif kini bukan hanya soal bisa Adobe Photoshop/Illustrator. Tetapi juga perihal branding, dan membuat perencanaan desain dari hulu ke hilir atas permintaan klien.

Seringkali kalau melihat website perusahaan kece ini, saya disuguhkan dengan portofolio brand atau produk yang mereka layani. Sungguh beragam dan dengan capaian yang luar biasa. Salah satu creative agency malah terang-terangan memperlihatkan berapa banyak engagement dan ketertarikan konsumen digital setelah mereka lakukan branding pada produk milik klien.  Seluruh prestasi ini tentu patut diajungi jempol.

Di tengah membuka seluruh profil perusahaan ini, justru pertanyaan tersempil ke benak saya mengenai desain grafis secara keseluruhan dan efek sosialnya. Signifikansi industri kreatif semakin menampakkan taringnya di era digital. Semua orang berbondong-bondong menjajakan produknya di platform digital. Bahkan, warung-warung giras sudah menerima pesanan via online berkat jasa seorang Nadiem Makarim.

Maka di tengah zaman yang serba modern ini, branding bukan hanya jadi urusan platform saja, melainkan harus dipikirkan pemilik warung penyetan sekalipun. Namun optimasi produk dan pemasaran yang tepat nampaknya diabaikan pemilik warung penyetan dan giras.

Tapi, mari bayangkan skenario di mana justru sentuhan ‘modernisasi’ ini mungkin tidak seberapa diperlukan. Toh kalau diperhatikan, penyetan dan giras tetap tidak pernah sepi. Mereka siap sedia menyediakan suguhan makanan yang bisa dikonsumsi dengan harga murah dan ada di mana-mana.

Semua itu terjadi secara natural tanpa harus desain bagus, atau branding, atau laporan riset target. Mereka hanya perlu mencari lokasi strategis dan pelanggan akan dengan mudah datang dan menghampiri.

Kita boleh saja bicara banyak soal branding dan desain grafis. Tetapi bagaimana kalau klien yang datang ke agensi digital bukan merk ternama? Melainkan adalah seorang pedagang warung penyetan yang minta di-branding lagi untuk target pasar masyarakat luas? Mungkin pendekatan kita yang terlampau ‘modern’ ini bisa bisa tidak cocok untuk mereka.

Desain grafis dan dunia agensi selalu digambarkan sebagai pekerja yang dinamis, gaul, dan jauh dari aspek komunal. Padahal desain dan branding selalu ada di setiap lini kehidupan. Usaha warung penyetan dalam mendesain spanduknya adalah contoh yang baik.

Soal branding warung giras dan penyetan, penjual cukup menjadi ramah pada pelanggannya, menyajikan tempat duduk yang pokoknya bisa buat makan berlima saja, sudah bikin orang nyaman. Lalu soal target market, mereka tidak perlu cari-cari lagi. Cukup membuka usaha mereka dekat jalan besar, dan voila, mereka dapat pelanggan dengan demografi cukup luas.

‘Agensi’ desain warung giras dan penyetan adalah contoh nyata yang tidak bisa diremehkan agensi-agensi di Indonesia. Mereka mengembalikan fitrah sebuah produk/jasa pada satuan yang sederhana, yaitu membuat pelanggan nyaman dan kenyang. Mereka tidak menyediakan dekorasi yang wow karna ekspektasi pelangannya juga tidak mengharapkan demikian.

Warung giras dan penyetan juga punya jasa besar untuk menghancurkan dinding pemisah antara pemilik usaha dan pelanggannya. Bila kamu merasa kopimu kemanisan di warung giras, kamu tidak perlu menulis review jelek secara online. Tinggal bilang saja ke penjaga warung dan kemungkinan besar kamu akan dibuatkan kopi lagi atau minimal orangnya minta maaf.

Justru di warung giras dan penyetan lah, kita dapat melihat banyak pelanggan merasa didengar, suatu usaha yang agensi digital perlu waktu berbulan-bulan untuk melakukannya.

Sama halnya dengan desain. Lukisan warung penyetan itu selain iconic juga contoh copy writing yang bagus. Tanpa perlu bertele-tele dengan slogan dan penjelasan keunggulan. Cukup dengan tulisan ‘penyetan’ dan gambar menu saja sudah cukup.

Siapa pula yang tidak kenal lukisan ilustrasi ikan lele, ayam, dan bebek pada warung penyetan? Desain iconic itu sederhana, namun lekat di benak kita.

Untuk promosi? Pelanggan mereka semua adalah brand ambassador gratis yang akan mempromosikan produk secara sukarela. Selain merekomendasikan pada temannya, mereka juga bisa bisa mengajak makan teman dan keluarga mereka ke warung.

Ini sekaligus mengingatkan kita bahwa branding adalah hal yang sudah dilakukan sejak lama. Usaha untuk branding adalah urusan grass root. Kenyataan selalu ada dari unit terkecil dari sebuah produk, yaitu pelanggannya, so listen to them!