Merenungkan Kembali Esensi Ujian Take-Home 0 201

Pada pekan UAS, seperti halnya mahasiswa lainnya, kopi dan ibuprofen menjadi sahabat saya. Apalagi di jurusan saya semua UAS-nya merupakan take-home dan kebanyakan menulis essay dan mini riset.

Ujian semacam ini lebih menantang kemampuan analisis dan menulis kita. Wah, kalau pekan UAS ini rasanya lobus frontal (bagian otak untuk berpikir) saya mengalami dehidrasi hebat.

Tak hanya itu, jari-jari saya rasanya keram. Hal ini dikarenakan adanya ketentuan minimal kata dan lembar halaman. Alhasil, dalam mengerjakan soal, ada tiga yang kita pikirkan: apa jawaban yang tepat, apa yang harus ditulis sampai (misalnya) 3.000 kata, dan bagaimana menulis 3.000 kata secara tepat waktu.

Akan tetapi, mahasiswa (termasuk saya), sering kali fokus kepada poin kedua dan ketiga. Harus nggambas kayak gimana lagi biar sesuai dengan jumlah minimal kata, dan gimana cara selesai sebelum deadline? Ketentuan ini lebih mengintimidasi daripada pertanyaan soal itu sendiri.

Jujur saja, sebagai orang yang to the point dan menulis dengan singkat-padat-jelas, saya sangat kesulitan mengembangkan tulisan saya hingga sesuai dengan jumlah ketentuan kata. Kadang saya berpikir, selain adonan roti, andai ragi juga bisa mengembangkan tulisan saya.

Ada banyak cara yang dilakukan mahasiswa untuk mengatasi masalah klasik hamba take-home seperti ini. Salah duanya adalah memperbanyak sitasi dan juga nggambas. Saya pribadi lebih suka memperbanyak sitasi karena membuat tulisan saya seakan-akan memiliki dasar yang kuat.

Namun, saya merenungkan kembali. Tidak seharusnya kita merasa terintimidasi sedemikian rupa oleh ketentuan minimal kata atau halaman yang diberikan dosen. Kenapa? Karena itu cara dosen memberikan kita ruang lebih untuk mengembangkan kemampuan analisa kita.

Sayangnya, kita sudah terlanjur terintimidasi oleh jumlah minimal kata dan halaman. Terlalu fokus dengan ketentuan jumlah kata dan halaman ini akhirnya kita lupa dengan esensi ujian itu sendiri: MENJAWAB PERTANYAAN.

Dibandingkan memikirkan apa jawabannya dan bagaimana menyusun argumen secara sistematik dan mudah dipahami, kita terlalu fokus pada bagaimana caranya biar jawabannya panjang. Akhirnya, kita lupa dan tak sadar bahwa tulisan kita belum menjawab pertanyaan soal tersebut.

Saat saya baca-baca ulang tugas di semester awal, sontak saya tertawa membaca kebodohan saya. Tugas saya bagaikan S**i Roti yang terlihat mengembang, tapi kalau di-press jadi imut-imut.

Karena takut tak memenuhi syarat, akhirnya saya asal kutip sana kutip sini. Kalau dilihat lagi, saya lebih banyak membahas tentang definisi ketimbang argumen saya pribadi. Belum lagi soal pemborosan kata dan kutipan-kutipan yang sebenarnya tidak berguna.

Alhasil, tulisan saya tak lebih dari tulisan orang yang ngomong ngalor-ngidul. Tentu ini kesalahan yang fatal sekaligus konyol. Apabila kita mengerjakan tugas seperti ini, tugas kita barangkali jadi bahan ketawaan para dosen yang menilai.

Maka dari itu, perlu bagi kita untuk mengetahui esensi dari sesuatu yang kita lakukan agar kerja kita tidak asal-asalan. Kalau ngerjain soal, ya jawab dulu pertanyaannya. Kalau jumlah katanya masih kurang, nanti bisa ditambahi. Kalau kita bekerja asal-asalan, bukan hanya kualitas diri kita yang rendah, tetapi juga merepotkan orang lain yang bekerja dengan kita.

Tapi, beda lagi kalau soalnya memang pengen ngerjain mahasiswa. Kalau soalnya aneh-aneh dan kesannya ngerjain mahasiswa, udahlah gak usah mikir substansi… pokoknya jadi! Hehehe….

 

*) Ilustrasi: Celine Anjanette (Instagram: @petiteanette)

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Renungan Seonggok Pemuja Online Shop 0 84

Sudah hampir 3 bulan kita dihajar kampanye urban yang telah menjadi gaya hidup: #dirumahaja. Walau sebentar kita tak perlu merasa terkurung lagi, tatanan kehidupan yang baru hampir terbentuk dari babak hidup kemarin.

Semua aktivitas lantas dilakukan dari tempat ternyaman, entah sofa atau bahkan tempat tidur, termasuk belanja online.

Mau ke supermarket sebenarnya bisa sih. Toh supermarket dan pasar adalah salah satu ragam bisnis yang senantiasa terkecualikan dengan boleh tetap bernapas, demi mengisi logistik masyarakat.

Tapi sebagian dari kita yang tidak termakan teori konspirasi JRX percaya virus corona ada, menjadi was-was dan meminimalisir kegiatan keluar rumah, sekalipun sekadar untuk berbelanja.  Sebisa mungkin di rumah, menghindari kerumunan, memenuhi bujukan anjuran pemerintah. Beraktivitas di luar rumah menjadi suatu kegiatan yang bahkan mulai terasa asing.

Kita patut bersyukur, bahwa sebelum corona memutuskan untuk mengusik kehidupan kita, teknologi market place sudah berkembang sedemikian rupa. Peluangnya bahkan makin merambah di situasi seperti sekarang ini.

Semua-semua saja dibeli online. Mulai dari susu hingga pisau dapur, dari sayur-mayur hingga cairan pewangi pakaian, kaos kaki impor Cina atau HP hasil pasar gelap, semua dimungkinkan hanya dengan sentuhan jari di gawai.

Bahkan kata teman-teman saya, selama menikmati PSBB di rumah, membuka aplikasi online shop sudah jadi habitus baru yang tak terhindarkan. Ajaibnya, online shop kini berkembang fungsinya, sampai-sampai ikut jadi pereda kebosanan. Ia menjadi obat mujarab atas panas nan jenuhnya hati atau menghindarkan diri dari potensi termakan hoax di grup WhatsApp keluarga.

Namun, ada akibat fatal yang tak kuasa kita taklukkan. Kita tak bisa hanya sekadar “cuci mata” di aplikasi belanja online. Kita susah untuk menolak check out habis keranjang belanja virtual tanpa ampun. Kalau sudah begini, online shop berubah wajah. Justru ialah musuh bebuyutan dompet tipismu.

Pun online shop menghantar kita pada berbagai belahan dan jurang pengalaman. Kadang membeli barang yang mungkin gak terlalu berdayaguna, hanya karena promo dan kode voucher, yang setelah dibeli dan dibayar malah menyesal. Persis kayak habis putus, lalu pengen balikan karena mantan tiba-tiba jadi lebih cakep setelah putus.

Tren online shop sudah merasuk sejak beberapa tahun ke belakang, tapi popularitasnya melonjak dan bahkan menjadi adikuasa yang padanya kita makin menghamba.

Ia hanyalah substitusi emol-emol dan café dengan menu-menu dengan bahasa enggresan ndakik-ndakik. Menggeser rejeki dari mbak-mbak SPG dan mas-mas barista, ke para kurir dan mamang-mamang packaging paket. Merekalah yang memastikan belanjaan kita sampai persis di depan pintu rumah.

Online shop adalah pemain pengganti, dari perasaan tak sabar menunggu antrian kasir di toko, ke perasaan dag-dig-dug tak sabar menunggu teriakan “paket” di depan gerbang rumah.

Begitu pula dengan penggunaan e-wallet dan m-banking yang tersedia di platform e-commerce, yang membuat jasa penukar uang pinggiran jalan gigit jari, teknisi IT start-up digital pesta pora, serta mahasiswa informatika kini jadi kandidat calon mantu idaman, menggantikan dokter yang semakin gak bisa ketemu keluarganya di masa sekarang.

Mungkin ini yang dinamakan “new normal”, sebuah istilah yang sudah sangat lacur penggunaannya dalam konversesyen tiap harinya. Kebaruan yang dianggap normal. Namun juga kenormalan lama yang dibuatkan bentuk barunya. Kebiasaan baru rakjat untuk berbelanja, dan segala lika-liku di baliknya, jadi salah satu bab tak terelakkan di dalamnya.

 

*) Ilustrasi oleh: Celine Anjanette (Instagram: @petiteanette)

Elite Global dan Panduan Nrimo New Normal 0 146

Waspadalah pada elite global! Ini adalah sejenis kelompok kecil yang memuncaki hirarki di muka bumi, menterjemahkan kepentingan-kepentingannya yang amat culas. JRX benar: kita musti waspada pada bagaimana segelintir orang berpengaruh itu membentuk wajah bangsa kita, hari ini maupun nanti.

Tapi lalu, dengan mendeklarasikan elite global sebagai musuh bersama, di sana seolah-olah lenyap apa yang—entah benar entah tidak—disebut sebagai ‘elite lokal’.

Ya, pemerintah kita sendiri, yang gemar menghambur-hamburkan kabar (burung) positif tentang korona. Mereka yang takut dengan materi lelucon pelawak. Pucuk-pucuk pimpinan, bos-bos yang memaksa karyawan dalam pilihan simalakama antara rejeki bulanan atau pemecatan.

Atau praen kita sendiri, yang sok gaul, nongkrong di kafe, dan menularkan baksil dan virus jahat yang tak mampu ditumpas hanya bermodal Yakult (pada titik ini, saya lebih sepakat mereka di kamar saja maen TikTok).

Ringkas kata: elite global membetot perhatian orang. Bahwa yang berbahaya dan jahat ‘nun jauh di sana’, dengan kebuasan-kebuasan ekonomi atau intrik-intrik politik internasional. Kita telanjur memindah konsentrasi ke arah yang sama sekali lain, yang jauh, yang asing, yang tak terkenali—dan oleh sebab itulah, dicobakenali dengan ragam teori spekulasi konspirasi.

Bagaimana dengan kekacauan dalam negeri? Semua akan dipulangkan kembali pada muasal soal yang paling azali: elite global itu sendiri. Elite-dalam-negeri-yang-tak-global itu lalu lolos dari kritik. Paling mentok mereka akan dituding sebagai antek atau kacvng global—sebuah predikat yang tak buruk-buruk amat asal dapat meloloskan mereka dari tanggung jawab.

Dan di sinilah kita sekarang. Orang berdebat berbusa-busa tentang apa saja. Tentang apa saja ini memang artinya adalah APA SAJA: mulai new normal, seminar pemakzulan, protokol kesehatan untuk ojol, kurva dan apa saja yang lain-lainnya.

Pembaca tahu, seorang rekan yang lama berkecimpung pada bisnis ampas tahu, berkirim pesan kepada saya bahwa Indonesia masih jauh dari ‘flattening the curve’.

Dan jangan lupa, kini di ibu-ibu rumah tangga menjadi makin familiar dengan ‘new normal’, saking seringnya ia didengungkan elit politik . Saya tak tahu artinya apa. Karena saya tak pernah diberitahu para  elite-dalam-negeri-yang-tak-global itu tentang apa maksudnya.

Pembaca bisa lihat kah apa visi besar dari semua ini? Ke mana takdir kita dibawa? Anda diharuskan masuk kerja sambil menggotong nasihat manis ‘jangan lupa cuci tangan’? Padahal virus itu masih gentayangan di luar sana? Atau kita lupakan saja ini semua dan menyerahkan diri sebagai hamba JRX dan mulai membelokkan pikiran pada elite global semata?

Tapi apa mau dikata. Kalau pembaca berkali-kali mimpi buruk dan hidup tak tenang, imajinasi konspirasi elite global akan membantu kita untuk lebih bisa nrimo. Membuat dada lebih enteng. Mungkin juga dengan itu senyum kita lebih bisa mekar natural.

 

*) Ilustrasi oleh: Tiara Sakti Ramadhani

Menggambar dari Ngagel. Pemanah dan penggemar BTS profesional. Bisa dihubungi melalui akun Instagram @tiarasr.art.

Editor Picks