Menangisi Gagalnya Nobar di Bioskop 0 138

Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif DKI Jakarta, Cucu Ahmad Kurnia, sudah fix menunda pembukaan bioskop yang seharusnya terjadwal 29 Juli ini, sampai waktu yang belum ditentukan. Tentu saja niatnya baik: demi memutus mata rantai penularan COVID-19, yang makin hari angkanya makin naik gak karu-karuan.

Di kolom ini tentu saja kita tidak perlu membahas efektivitas kebijakan menahan pembukaan sejumlah tempat hiburan malam dan bioskop, namun membiarkan tempat wisata lain (yang lebih banyak digunakan untuk pesepeda dadakan) tetap beroperasi.

Yang jelas, sebagian dari kita tentu mengeluh dalam hati. Rasanya bak diberi harapan tapi diputus tiba-tiba. Setelah lebih dari seribu bioskop di 52 kota di Indonesia tutup sejak 26 Maret 2020, mengurung jiwa-jiwa hedon kita. Berbulan-bulan loh gak nonton bioskop! Rasanya mau mati, kalau katanya influencer review makanan. Se-introvert-introvert-nya saya (maaf ngaku-ngaku), saya pun sama dengan kalian: rindu nonton bioskop.

Saya paham betul anyep-nya ketawa sendirian sepanjang nonton film genre komedi, dan sepinya menangis sendiri saat nonton adegan yang mengharukan. Saya sadar betul betapa gak mbois-nya nonton film di layar kecil HP, atau paling banter di layar laptop 14 inci. Saya juga gak bisa merasakan sensasi spiker D*lby all around you, apalagi layar Imax yang segede lapangan futsal itu.

Kita tentu rindu rasa-rasa ketika baru masuk gedung bioskop, mendengar teriakan mas-mas penjual popcorn supaya kita tertarik beli dagangannya, berasa artis yang disoraki fans. Kita tentu kangen sekali perjuangan mencari promo tiket melalui platform daring. Kita mungkin rindu rasa balap-balapan pre-order booking kursi untuk penayangan premiere film kesayangan yang sudah kita tunggu-tunggu serialnya.

Sudah lama juga ya rasanya gak makan popcorn, yang gara-gara saking asyiknya sampai habis duluan sebelum filmnya mulai. Sampai lupa rasanya pamer foto tiket nobar bioskop film yang sedang hype di Instagram Story—yang kalau teman-teman kita kebetulan sudah nonton duluan, kita wajib ancam mereka dengan segenap kekuatan jiwa-raga supaya mereka tidak spoiler.

Tentu jadi kerinduan bersama pula buat pegangan tangan dengan kekasih sepanjang film berlangsung—apalagi kalau filmnya horor (wes ngakuo ae, aku yo eruh modusmu!)—untuk saling menyalurkan rasa hangat tubuh, meminimalisir begitu br*ngs*knya dinginnya AC gedung teater. Hal sesederhana tertawa bersama penonton lain di adegan-adegan konyol, atau berteriak bersama ketika ada jumpscare, semua itu bikin kangen.

Kita semua memang bersedih dan tak kunjung kelar mengeluh dengan tertundanya pembukaan bioskop ini. Mengutuki dalam hati: koronah gatheeeel! Walau sebenarnya sudah ada Netflix yang sudah dibuka blokirnya oleh Indihome, atau aplikasi lain (dan website streaming ilegal yang belum diblokir pemerintah) yang bisa diakses, menambal kerinduan-kerinduan kita akan nobar di bioskop.

Tapi mungkin gara-gara kita sibuk berduka, kita sampai lupa ada yang nasibnya lebih terkatung-katung.

Ketua Umum Asosisasi Produser Film Indonesia menyebut, ada sekitar 15 proyek film yang gagal produksi tahun ini. Hal ini tentu berdampak pula bagi para sutradara dan kisah produksi mereka. Mulai dari Joko Anwar sampai Livi Zheng, semua gigit jari.

Para aktor dan aktris, walau setenar Reza Rahadian dan Tara Basro sekalipun, di masa begini, pupus sudah seluruh jadwal syuting yang telah tersusun rapi sepanjang tahun 2020. Jangan lupa keseluruhan kru film, yang dalam sekali pembuatan film, bisa ada 80-100 orang bahkan lebih. Bisa jadi, side job supir G*jek sempat melintas di benak mereka (atau bahkan ada yang sudah merealisasikannya) demi menyambung hidup.

“Loh kan filmnya bisa tayang secara onlen”. Mulut gampang bicara. Tapi bagaimana menggaji kru film dan biaya produksi yang bermiliar-miliar hanya dengan online streaming? Bagaimana caranya menutup kekurangan biaya 80-90 persen yang selama ini didapatnya dari bioskop?

Juga mereka, para reviewer atau kritikus film, tak lagi punya bahan untuk dikomentari. Tak lagi mereka mengirim tulisan untuk media, di mana juga berarti hilangnya sebagian besar penghasilan (dan passion) mereka.

Mbak-mbak penyobek tiket nontonmu, mereka yang membersihkan sampah bekas popcorn yang kamu tinggalkan begitu saja di kursi, tukang pel kamar mandi eks-eks-wan, mereka semua juga ingin kembali ke bioskop. Mereka yang harus dirumahkan, kena pengurangan gaji, atau bahkan PHK, semua sama kangennya dengan bioskop seperti kita, gaes!

Tapi, berbeda dengan kamu semua yang rindu mencari hiburan di tengah kebosanan, mereka ingin kembali ke bioskop karena rindu kembali bekerja.

Kata Kakak Anji: “Corona gak semengerikan itu kok”. Mungkin benar bagi sebagian orang, tapi tidak bagi mereka, para pejuang seni garda terdepan dan pekerja kreatif, yang sama sekali kehilangan pekerjaannya gara-gara Corona.

 

*) Ilustrasi oleh: Tiara Sakti Ramadhani

Menggambar dari Ngagel. Pemanah dan penggemar BTS profesional. Bisa dihubungi melalui akun Instagram @tiarasr.art.

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Menghidupkan Kembali Klise Kesadaran Kolektif 0 133

Oleh: Novirene Tania*

 

Perubahan sejumlah gaya hidup di tengah kenormalan baru rasa-rasanya memang tidak semudah itu untuk diadopsi dipraktikkan. Wajar, semua perubahan butuh waktu dan butuh adaptasi. Cepat lambatnya tergantung dari seberapa sering kita berusaha menjadikan sesuatu yang awalnya “tidak biasa” menjadi “biasa”.

Pandemi COVID-19 sampai saat ini nyatanya masih menyarang di negeri kita, memaksa kita sebagai makhluk sosial menjaga jarak. Pembatasan kontak fisik demi mencegah penularan mau tidak mau setiap kali di luar rumah. Sedih sih sebenarnya ketika kita refleks mau hahahihi sambil dorong manja lawan bicara, harus sedikit direm. Tos atau jabat tangan sebagai budaya yang telah mendarah daging di masyarakat kita, kini jadi ragu-ragu untuk dilakukan.

Berada dalam fase kenormalan baru, tidak sedikit tentunya dari kita yang terlibat dalam pembicaraan dengan topik seperti di atas. Melihat beberapa orang bergerombol di pojok lain ruang yang sama, gak sedikit menimbulkan pernyataan spontan, “memang susah orang jaman sekarang dibilangin”.

Di media sosial pun banyak ditemukan seperti ini, lebih parah bahkan. Teringat unggahan Mba Najwa Shihab yang berjudul “Kenapa Tidak Sia-Sia #dirumahaja” di akun yutupnya, banyak orang merasa pengorbanannya kesadarannya untuk di rumah aja sia-sia. Toh nyatanya banyak orang yang gak bisa nahan hasrat ke luar rumah bahkan untuk hal-hal yang tidak penting.

Berbagai literatur menyebut istilah kesadaran kolektif, yang saya rasa bisa mewakili hati kalian yang merasa tersakiti: aku dan kamu harusnya sama-sama saling mengusahakan. Namun, melihat semua orang belum seiya sepakat untuk cepat memberantas virus yang masih betah ini, istilah “kesadaran kolektif” yang begitu dalam makna menjadi tidak lebih dari sekadar klise.

Mewarisi stigma sebagai orang timur yang dikenal dengan semangat gotong royong tinggi, istilah kesadaran kolektif mungkin masih bisa ditoleransi. Kerja bakti membersihkan kampung, misalnya. Tentu ada saja kasus ketika satu dua orang malah melipir ke dalam kamar dan mengunci pintu gerbang rapat-rapat, pura-pura tidak ada di rumah. Akhirnya, daripada harus mengudak-ngudak yang suka main petak umpet, dengan armada yang sedikit pun, kampung tetap bisa bersih sekalipun memakan waktu lebih lama.

Namun, beda halnya dengan kesepakatan yang perlu dibangun di masa pandemi ini. COVID-19 bagaikan limbah dunia yang harus dilawan bersama. Perlu komitmen dari semua pihak tanpa membedakan siapa mereka dan apa perannya.

Ya, intinya semua orang mau tidak mau harus menegakkan protokol kesehatan. Bangun pola pikir paling sederhana, bahwa ketidaktaatan kita bisa berdampak buruk bagi keselamatan nyawa orang lain. Demikianlah kesadaran kolektif, sangat jelas maknanya.

Lalu, kini, pertanyaannya adalah bagaimana membangun kesadaran kolektif? Sebagai makhluk yang dianugerahi akal dan pikiran, sudah selayaknya pemahaman dilebarkan, mendobrak sekat-sekat kebingungan, menjawab“saya bisa bertindak apa?”

Partisipasi melawan pandemi tidak harus dengan menerjunkan diri sebagai garda terdepan penanganan jika kita bukan tenaga medis. Masih banyak cara, bahkan dari yang paling sederhana: membangun kesadaran individu.

Bagi kita yang masih bisa melakukan anjuran di rumah aja, sudah seharusnya kita bisa tetap menahan diri. Tetap duduk anteng di depan ponsel atau laptop, melakukan hal-hal produktif jarak jauh. Gunakan media sosial sebagai ajang untuk bisa membagikan energi positif. Berhenti menebar kebencian yang hanya mengundang orang-orang terpancing hingga berbuat anarkis.

Percayalah, efek domino akan terjadi: satu kesadaran baik akan menular kepada yang lain. Memang klise, tapi tak ada salahnya kita lakukan untuk menghadapi Corona.

 

*) Mahasiswi rantau Yogyakarta asal Bekasi. Baru-baru ini hobi memperhatikan hal-hal kecil sejak pandemi. Bisa dihubungi melalui akun Instagram @novirenetania.

 

*) Ilustrasi oleh: Celine Anjanette (@petiteanette)

Kemarahan Jokowi dan Kambing Hitam Menteri 0 225

Oleh: Reggy Dio Geo Fanny*

Beredar video Jokowi yang tengah marah-marah dan ancam akan reshuffle para menterinya, dalam Sidang Kabinet Paripurna tanggal 18 Juni lalu di Istana Negara. Saya tertarik dengan beberapa statement yang dikemukakan oleh sejumlah ahli terkait video tersebut. Salah satunya ialah dari Hendri Satrio, analis Komunikasi Politik dari Universitas Paramadina.

Hendri mengatakan: “Kemarahan ini seperti rakyat yang lagi marah” dan “Jokowi ini kerasukan rakyat, jiwa rakyat ada di dia.” Beberapa statement selanjutnya kemudian berusaha menghubungkan tindakan Jokowi sebagai sosok yang berada di pihak rakyat. Sementara para bawahannya sebagai pihak yang selama ini antipati terhadap situasi dan kondisi Indonesia.

Apakah benar seperti itu? Menurut saya, sebagian bisa jadi benar.

Salah satu indikator komunikasi kampanye sosial adalah role playing. Dalam tulisan Bettinghaus dan Cody di buku berjudul “Persuasive Communication” (1994), role playing adalah peran imajiner yang digunakan dengan sengaja untuk mempengaruhi orang lain agar dapat diterima di lingkungan sosial. Hal ini secara implisit ditunjukkan Jokowi dengan berusaha menunjukkan diri sebagai pemimpin yang berada di ‘pihak rakyat’. Di lain pihak, menciptakan peran kambing hitam: menteri dalam kabinetnya.

Tujuannya tidak lain adalah agar rakyat menerima pengakuan dosa dari pemerintah: kegagalan menjalankan tugas penanganan pandemi. Kalaupun rakyat tidak puas, masih ada ‘kambing hitam’ yang dapat mereka jadikan objek kekesalan, yaitu para menteri.

Namun, ada hal yang saya tetap tidak setuju.

Salah satunya ialah pernyataan Hendri yang menyamakan kemarahan ini sebagai kemarahan rakyat. Terlambat sudah untuk mengatakan ini adalah kemarahan rakyat. Kemarahan rakyat sudah terjadi sejak lama.

Rakyat sudah marah sejak beberapa pejabat istana terkesan menggampangkan Covid-19, seperti Menko Polhukam Mahfud MD yang mengatakan bahwa Covid-19 tidak akan masuk ke Indonesia karena susahnya perizinan. Rakyat sudah marah sejak beberapa pejabat pemerintah membuat gurauan terkait bahaya Covid-19, seperti pernyataan Menkes Terawan yang menyebut corona bak virus flu biasa dan dapat sembuh dengan sendirinya. Rakyat sudah lama marah sejak beberapa menteri terkesan tidak peduli terhadap Covid-19, seperti Menko Perekonomian Airlangga Hartanto yang justru ingin menambah anggaran influencer demi memancing masuknya turis.

Jadi, agak berlebihan untuk mengatakan kemarahan Jokowi merupakan kemarahan rakyat.

Jika pemerintah memang benar merupakan representasi dari rakyat, dan kemarahannya ialah kemarahan rakyat, maka Indonesia tidak akan mencapai taraf yang menyedihkan seperti sekarang – di mana angka penyebaran virus corona semakin tidak terkendali, fasilitas dan bantuan kesehatan tidak tersebar merata, dan tidak adanya kejelasan regulasi penanganan di daerah. Sebab – sekali lagi – bila Jokowi benar merupakan corong kemarahan rakyat, dia pasti telah marah jauh-jauh hari, bila perlu reshuffle kabinet lebih dini.

Akhir kata, perlu digarisbawahi bahwa di sini saya bukan tidak mendukung pernyataan atau ekspresi kemarahan Jokowi. Saya justru mengapresiasi tindakan ini sebagai hal yang positif, di tengah tabiat bawahannya yang nampak tidak serius di situasi darurat (atau extraordinary kalau kata beliau).

Saya hanya merasa bahwa hal ini tidak tepat untuk diglorifikasi. Toh faktanya, sejak kemarahan pakdhe sampai tulisan ini terunggah, masih belum ada perubahan signifikan yang dapat dipertanggungjawabkan kepada rakyat (sebagai pihak yang disebut mewakili ‘kemarahan’).

 

*)Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada. Disebut kawan-kawan kampus ambisius ikut lomba kampus, padahal juga hobi ketiduran dan rebahan. Bisa dihubungi melalui akun medsos @reggydio.

*)Tulisan ini juga dimuat di e-Book “Eka-citta Writing Workshop Kamadhis UGM 2020” dan diedit seperlunya oleh tim redaksi.

 

*) Ilustrasi oleh: Tiara Sakti Ramadhani

Menggambar dari Ngagel. Pemanah dan penggemar BTS profesional. Bisa dihubungi melalui akun Instagram @tiarasr.art.

Editor Picks