Semua Akan Nge-Zoom pada Waktunya 0 635

Sebelum kondang karena tekanan situasi pandemi, webinar pernah lebih dulu menjadi kosakata yang familiar bagi pejuang MLM. Entah karena murahnya atau alasan praktis lain, webinar dipakai sebagai jalan jitu untuk mengundang minat korban bisnis MLM.

Sebab itu, orang cenderung memandang sambil lalu, bukan saja daya tarik MLM (entah kosmetik, vitamin, atau pembesar alat vital) tak ada di mata mereka, melainkan juga segala aktivitasnya dipandang norak, remeh, dan tak dipercaya sebagai bisnis yang prudent.

Ada kisah pahit seorang kawan yang diundang (dalam bahasa doi, ‘dijebak’) oleh kerabatnya agar mendaftar seminar online, yang memperlihatkan bahwa pengangguran lusuh seperti dirinya, dapat membeli sebuah kapal pribadi tak sampai tiga tahun kemudian. Dahsyat sekali bukan…

Sekarang kita semua moncrot. Menenggak ludah sendiri. Bahkan lebih tragis lagi, kita gandrung pada webinar, pada sebuah platform yang dulu asing dan cenderung dihindari.

Kampus semua tiarap dan pasrah pada pengajaran secara online—yang pembaca pasti tau betapa menjemukannya itu—memanfaatkan platform digital. Rapat online tanpa konsumsi Laritta (kalau saya sih suka Igor, maaf), kelas online tanpa lirikan maut ke pujaan, apalagi ujian online dengan tak mengindahkan hasrat-hasrat dan sensasi ngerpek, tentu akan kering sekali bukan?!

Menanjak naiknya popularitas itu, namun demikian, bukan saja didorong oleh keharusan-keharusan situasional seperti ‘disuruh bos’ atau ‘diatur oleh dosen dan kampus’ atau alasan ‘apa boleh buat’ lainnya. Popularitas webinar menunjukkan keasyikan-keasyikan tertentu selain keterpaksaan, memperlihatkan atraksi pertunjukan diri yang sama sekali berbeda dari sebelumnya.

Ada ‘kedirian’ lain yang didemonstrasikan, dipotret ulang, dan kemudian dipamerkan. Apakah ini sebuah pertanda bahwa dengan masuk ke dalam komunitas ‘semua akan nge-zoom pada akhirnya’ dan ‘anti-zoom zoom club’, maka kita menahbiskan diri pada manusia modern pasca-Covid? Atau justru menunjukkan kemunduran orang yang menyadari betapa tipisnya eksistensi dalam sebuah pandemi?

Kita beruntung bisa menikmati itu semua. Rapat dengan Zoom, kuliah dengan Microsoft Teams, atau bercengkerama dengan keluarga lewat Google Meet. Bejibun pertemuan diatur lewat platform online, bahkan menggelar jasa pemotretan virtual jarak jauh, panduan potong rambut (atas bawah), konser amal dan peribadatan, termasuk istighosah online—sebuah pemandangan yang menyajikan kekhidmatan dalam bentuknya yang lain.

Tapi sebagaimana sebuah seminar tatap muka di sebuah ruang fisik, webinar atau pertemuan online lainnya tetaplah penting. Ia mengantarai dahaga kita semua untuk tampil. Kadang isi tak terlalu penting.

Dan ini sungguh-sungguh dahaga semua orang, ketika mall dan kafe yang menjadi ladang-ladang kekonyolan unjuk rasa eksistensi itu, dihindari dan ditutup berbulan-bulan. Ia mengobati kangen kita pada situs-situs modern itu.

Ah jangan ngayal… situ nyinyir karena gak pede aja…’. IRI BILANG BOSSSS!

 

*) Ilustrasi: Celine Anjanette (Instagram: @petiteanette)

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Cetak Pemimpin Jalur Indie ala Ketua Kelas 0 99

Oleh: Edeliya Relanika*

 

Pernahkah salah seorang teman kuliahmu nyeletuk seperti ini:

”Eh kamu ngapain aja sih selama ini? Enggak gabut apa enggak ikut kepanitiaan atau organisasi di kampus?”

Kalau iya, selamat! Berarti kita masih berada dalam satu lingkaran konspirasi, hehe.

Rupanya berorganisasi di lingkup internal kampus tidak selamanya menjadi passion membara bagi sebagian mahasiswa. Ada yang fokus di organisasi masyarakat luar kampus dan ada juga yang mengembangkan kemampuan survival—dari kerasnya persaingan jadi budak kapital pasca lulus kuliah.

Jujur, saya ingin memberikan opini jalur alternatif terkait glorifikasi organisasi mahasiswa internal atau eksternal kampus sebagai sarana paling tepat memunculkan sari-sari kepemimpinan yang valid, no debat! Sebenarnya, ada banyak cara untuk menyemai jiwa kepemimpinan di lingkungan kampus. Salah satunya dengan menjadi ketua atau koordinator kelas secara sukarela.

Asal kalian pahami hikmahnya, menjadi ketua atau koordinator kelas itu adalah salah satu ajang penempa mental kepemimpinan dengan studi kasus yang tidak mengada-ada. Sini saya coba jelaskan dengan lebih terstruktur, sistematis, dan holistik:

 

Hadapi Berbagai Macam Karakter Dosen dengan Diplomatis

Brace yourself untuk menghadapi berbagai macam karakter dosen yang mengejutkan (seperti mainan Kinderj*y yang gak sebanding dengan mahalnya). Karena sebagai ketua atau koordinator kelas, kalian harus mampu menjembatani arahan dari dosen dengan aspirasi teman-teman sekelas.

Siapkan juga armor sekokoh milik Iron Man dan hati sekuat Superman di pilem Man of Steel. Seriusan deh, agar kalian tidak tumbang saat diberi amanah yang ngadi-ngadi atau terkena teguran hingga membuat klean PTSD (Post Traumatic Stress Disorder) saat jadi ketua atau koordinator kelas.

 

Belajar Skill Manajemen Krisis Lebih Dini

Biasanya ini terjadi ketika ada dosenmu memberikan tugas — yang membuat anak satu kelas wasted dalam satu malam. Mau tidak mau, kalian harus mengumumkannya ke teman sekelas.

Seremnya nih, siap-siap kalian diprotes dan diumpat teman sekelasmu (akibat tidak terima dan sanggup dengan penugasan amsyong tersebut).

Agar terhindar dari dampratan bertubi-tubi, kalian harus menyusun strategi tertentu dalam mengumumkan tugas dari dosen. Kayak gimana contohnya? Ya cari sendiri dumz! Calon peminpin harus kreatif dalam mencari solusi!

 

Cari Tipe Jiwa Kepemimpinan yang Cocok Untukmu

Mengacu pada teori karakter personal dalam mempersuasi khalayak (dari seorang profesor di bidang Komunikasi asal Amerika serikat bernama Richard M. Perloff), kita bisa mengetahui ada tiga jenis karakter khalayak. Yaitu mereka yang suka dengan pendekatan kognitif tinggi (kritis banget), mereka yang pandai menyesuaikan diri pada situasi apa pun (seorang yang easy-going), dan mereka yang suka dengan ungkapan bersifat dogmatis (saklek/kolot gitu).

Agar setiap ucapan kalian minimal didengar dengan seksama, sesuaikan pesan yang akan disampaikan dengan karakter rata-rata anak di kelas. Walaupun ini agak ndakik, tapi semoga berguna ya ilmunya hehe.

 

Latihan Kerja Keras Bagai Quda

Terakhir nich, kalau lihat anak organisasi sering pulang larut (kadang sampai pagi lagi) karena ada acara kepanitiaan, ketua kelas juga akan mengalami hal serupa (walaupun gak terlalu ekstrem). Misalnya datang paling pagi kalau ada kelas pagi, terus pulang paling malam kalau ada kelas malam. Ya, mau gimana lagi, ketua kelas kan jadi ajudannya dosen hehehe.

 

Keuntungan lain menjadi ketua atau koordinator kelas adalah bisa jadi suatu saat kalian ditawari kerja proyek penelitian bareng dosen. Tentu dengan syarat bahwa kinerja kalian sangat memuaskan di mata dosen tersebut. Menang banyak bukhaan?

 

*) Mahasiswi Ilmu Komunikasi, Universitas Brawijaya. Tinggal di Gresik, dan menghasilkan karya dari hobi menulis, salah satunya “Antroposen” di Gramedia Writing Project (Instagram: @edeliyarerelala).

*) Ilustrasi oleh: Celine Anjanette (@petiteanette)

Mengulang Pesan Boedi Oetomo untuk Gak Gampang Insekyur dengan Perbedaan 0 99

Oleh : Novirene Tania*

 

Tepat sudah 113 tahun kita terus mengulang momentum perayaan yang kita sebut “Hari Kebangkitan Nasional”. Buat kalian yang mungkin lupa mengapa hari kemarin penting, yuk mari merapat – kita ulang kembali ceramah guru sejarah kita dari SD sampai SMA!

Hari Kebangkitan Nasional menjadi salah satu hari penting buat bangsa ini, karena di sanalah awal mula perjuangan menghilangkan kubu. Di bawah inisiatif sekelompok pemuda STOVIA – mahasiswa kedokteran yang punya rasa peduli besar bagi sejarah nasional, semua perbedaan yang ada dihimpun dalam satu kesatuan.

Tanpa memandang perbedaan, tidak lagi peduli kamu dan aku darimana dan siapa kita. Jelas ini pesan yang perlu kembali digaungkan, saat dewasa ini isu perbedaan masih hangat jadi pemicu konflik antargolongan.

Gak hanya itu, kalo dipikir-pikir, 20 Mei juga membawa pesan yang tidak kalah penting: jangan gampang insekyur sama perbedaan.

Buat kita yang hidup pasca kemerdekaan dan terbiasa dengar kata “persatuan”, tentu bukan jadi barang asing. Sangat beda kondisinya saat Boedi Oetomo menggagas persatuan di tengah kelompok antarsuku masih dominan membawa semangat perjuangan masing-masing.

Andai saja saat itu dokumen sejarah bisa dengan detail menjelaskan berapa kali Boedi Oetomo rapat dan diskusi sampai sepakat bersatu di bawah bendera “persatuan nasional“, gak kebayang notulennya setebal apa.

Belum lagi dengan drama setuju tidak setuju yang pasti menimbulkan perdebatan alot. Ini tentu jelas beda dengan forum keluarga besar yang sekadar membahas liburan mau ke mana karena kemanapun opsinya asal ada waktu dan uang ya gas wae.

Kondisi ini bertolakbelakang dengan topik insekyur yang lagi rame banget dibahas. Lihat kiri kanan beda tujuan, beda strategi, bahkan beda hasil, langsung insekyur. Tambah insekyur lagi kalau merasa berjuangnya sama-sama, tapi hasilnya kok beda.

Bahkan tragisnya, jangankan berembug soal persatuan seperti Boedi Oetomo, kita-kita yang hobinya insekyur biasanya otomatis menjauhi lingkaran pertemanan. Peer pressure, istilahnya.

Daripada terus terbebani dengan kemajuan dia, mungkin baiknya memang buat circle sendiri aja,” ini jadi opsi terakhir para makhluk yang terjangkit insekyur.

Coba deh perhatikan dengan seksama, betulkah kita jadi tampak tidak terbiasa dengan perbedaan? Padahal kita bilangnya percaya banget kalo perbedaan itu indah pol no debat membuat kita kaya dan semakin kuat.

Semoga tulisan ini bisa jadi selingan refleksi kita selain posting ucapan selamat hari kebangkitan nasional dari organisasi kita masing-masing, mumpung momennya tepat.

 

*) Mahasiswi rantau Yogyakarta asal Bekasi. Baru-baru ini hobi memperhatikan hal-hal kecil sejak pandemi. Bisa dihubungi melalui akun Instagram @novirenetania.

*) Ilustrasi oleh: Celine Anjanette (@petiteanette)

Editor Picks