Kita Semua Benar Kecuali Mbak Denise 0 149

Cukup satu Denise Chariesta untuk mengacak-ngacak jiwa miskin kami.

Video berdurasi tak sampai satu menit itu menggegerkan linimasa media sosial dan mengundang tangan-tangan gatal kita untuk berkomentar. Dalam video itu, Mbak Denise dan teman-temannya mendeklarasikan diri sebagai orang kaya, dan hobi nongkrong di mall mevvah.

Di situ, mereka juga berucap, “kalau kalian (orang miskin) nongkrongnya di pinggiran, ya?”. Sebagaimana tabiat yang mudah emosi, sepertinya kalimat inilah yang kemudian membakar hati sebagian besar kita, para netijen.

Komentar yang terkirim beraneka ragam. Ada yang memaki, menasehati, memberi ayat-ayat suci, bahkan mendoakan celaka kepada Mbak Denise dan teman-temannya yang wajahnya nampang di video itu.

“Di atas langit masih ada langit. Gak usah sombong!”

Ini salah satunya. Lantas, beragam perbandingan dengan orang-orang yang dianggap lebih kaya, dimasukkan. “si A aja kaya gak pernah sombong dan norak kayak situ”. Barangkali kita semua yang salah. Berharap orang kaya harus berperilaku manis, anggun, lemah lembut, dan tidak pamer kepunyaannya.

Kita yang terlalu berharap, menuntut gambaran ideal pada seluruh orang berduit. Kita salut dan memberi jempol bagi mereka orang kaya yang naiknya Ferrari, tapi mau makan bakso malang di pinggiran jalan.

Mungkin juga, kita dimabukkan oleh cerita hepi ending dongeng anak-anak. Di mana kisah-kisah pangeran atau putri raja, yang selalu membela rakyat kecil, ingin hidup sederhana, diciptakan sedemikian rupa protagonis oleh sang sutradara.

Layaknya tokoh dongeng tersebut, kita menuntut orang-orang kaya agar jadi teladan sikap bagi kita, kaum kelas menengah. Mereka harusnya mengajarkan bersyukur, bukannya takabur! Bahwa harta di dunia ini juga datangnya dari Sang Kuasa, bukan semata-mata kerja keras di dunia!

“Sudah disindir sultan masih aja gak tahu malu!”

Kalimat ini juga muncul setelah deretan artis tanah air mengunggah video tanggapan. Bukankah kita sedang berperilaku tak adil pada Mbak Denise. Sementara itu, nama kondang lain semacam Denny Cagur, Raffi Ahmad, Andre Taulany, yang kalian agung-agungkan karena konten rumah besar dan koleksi motor mahal; kita bela mati-matian.

Bahkan, doa-doa baik agar mereka tetap sehat, sukses, dan bertambah kaya, tak segan-segan kita daraskan. Alih-alih menasehati agar tak pamer kekayaan, kita malah mendambakan punya rumah besar dan bergelimang harta layaknya mereka.

“Report akunnya biar gak berseliweran di timeline kita”

Sudah tahun 2020 dan masih banyak dari kita yang gak paham logika algoritma media sosial. Semakin sering kita melihat akun serupa, semakin sering berkomentar di konten yang sejenis, semakin sering pula wajah Mbak Denise muncul di rekomendasi timeline kita. Ya gak heran, lha wong yang kita tonton artis-artis yang sedang menunjukkan koleksi-koleksi mewahnya. Media sosial kan juga membaca habitus kita.

“Ini kan lagi masa susah pandemi,banyak yang di-PHK dan ekonomi lagi sulit, kok malah menyinggung orang yang ekonomi rendah sih Mbak!”

Baik sekali budi orang ini. Tapi siapa sih kita ini yang berhak menghakimi dan menyuruh orang untuk berperilaku “baik” sesuai ukuran kita? Ada banyak cara untuk mengabaikan konten yang menyakiti hati kita, ketimbang nyocoti wong, sok-sokan jadi polisi moral dan berlagak membela kepentingan kaum tertindas, padahal belum tentu yang kita lakukan berdampak juga pada orang-orang yang seharusnya dibela.

“Ih, belajar ngomong huruf R dulu sana!”

Kecenderungan kita jika tak bisa lagi mencari kesalahan orang, adalah menyerang hal-hal yang sifatnya personal, walau gak nyambung-nyambung amat dengan permasalahan utama. Tujuannya tentu menjatuhkan karakternya, karena bagi kita dia pantas mendapatkannya. Kita jadi sibuk menghakimi dan mengejek kelemahan orang lain karena merasa tersinggung, tanpa sadar bahwa kita juga bisa saja menyakitihatinya.

Lagi pula, penulis sebagai bagian dari anggota aktif komunitas Persatuan Cadel Indonesia menyatakan sikap: bahwa kalimat kami masih bisa terdengar jelas konsep dan konteksnya, walau tidak dengan artikulasi yang semestinya. Kami mengecam keras ejekan semacam ini! (lho kok melok-melok tersinggung)

“Enaknya ‘dipake’ dan diewe rame-rame, nih!”

Ini mungkin komentar kita yang ter-epic. Ini adalah senjata terakhir kita dalam menjatuhkan karakter seseorang. Sebab kita orang Indonesia yang mengaku beradat ketimuran ini, tak bisa melepaskan pandang pada soal seputar selangkangan. Dan bahwa kita ini adalah orang-orang yang merasa berhak melepaskan syahwat seenak jidat. Bahwa logika ini sudah terbalik-balik dan melenceng dari persoalan utama, lain soal.

Terlepas dari ini semua, kita mungkin lupa hakikat awal pembuatan video ini. Kita bebas mengekspresikan diri melalui aplikasi paling mukhtahir mengusir kebosanan: TikTok. Kita tiba-tiba bisa njoged walau bukan penari profesional. Kita menunjukkan ekspresi wajah lucu dan belajar meningkatkan kepercayaan diri. Tak ada yang menghalangi kita.

Tapi begitu ada satu konten Denise yang congkak hati, yang juga tak dilarang agama dan negara, kita olok habis-habisan. Selamat tinggal freedom of speech! Kita semua boleh bersenang-senang, bahkan cari duit dariTikTok, kecuali Denise!

Bisnis-bisnis Denise yang sangar itu, coffee shop-nya dengan kemasan nampak premium yang harganya bikin melongo kaum proletar macam kita, florist-nya yang jadi langganan banyak pesohor nasional itu. Kedua store-nya boleh jadi berlokasi di Pacific Place, mall paling beken di Jakarta Selatan, yang masuk ke lobinya aja bikin minder dan berkeliling ke food court-nya bikin hati ciut akibat tak familiar dengan nama-nama tenant makanannya.

Paling-paling semuanya itu cuma tipu-tipu dan hasil ngutang! Ya kan? Ngaku kamu, Mbak Denise!

– jeritan hati netijen sing ngopine nang warkop giras, nukokno kembang pacare nang Kayoon

 

*) Ilustrasi oleh: Tiara Sakti Ramadhani

Menggambar dari Ngagel. Pemanah dan penggemar BTS profesional. Bisa dihubungi melalui akun Instagram @tiarasr.art.

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Klasifikasi Netizen Pasca JRX Menjadi Tersangka 0 200

Oleh: Rio Abadi*

 

Beberapa waktu kebelakang, nama Jerinx/JRX kerap menjadi sorotan netizen karena unggahan media sosialnya di berbagai platform. Ya, JRX memang secara gamblang mengunggah teori konspirasi terkait Covid-19 meskipun kerap dikecam dan banyak yang tak sependapat. Tapi tak bisa ditampik bahwa ada juga yang sepaham dan mengamini apa yang disampaikan JRX. 

Segmentasi netizen yang mengisi kolom komentar setiap unggahan Instagram @jrxsid cenderung lebih mendukung setiap apa yang diumbar oleh JRX. Sedangkan di Twitter, netizen yang merespon cuitan @JRXSID_Official kerap kali memberi antitesis terhadap teori konspirasi yang dilontarkannya. Akun media sosial milik JRX di kedua platform tadi-pun, beberapa kali sempat di-suspend akibat dinamika bermedia sosial. 

Namun pada 7 Agustus lalu, JRX resmi menyandang status hukum sebagai tersangka yang ditetapkan oleh Polda Bali atas kasus dugaan pencemaran nama baik dan ujaran kebencian. Dengan delik aduan, I Gede Ari Astina dilaporkan oleh Ikatan Dokter Indonesia (IDI) provinsi Bali, atas unggahan Instagram JRX dengan caption “Gara-gara bangga jadi kacung WHO, IDI dan rumah sakit dengan seenaknya mewajibkan semua orang yang akan melahirkan tes Covid-19”. 

Pasca ditetapkan sebagai tersangka, beragam reaksi netizen pun bermunculan. Di media sosial seperti Twitter, netizen terbagi menjadi tiga golongan: 

 

Die Hard JRX

Ini adalah golongan pembela JRX. Mereka mendukung teori konspirasi terkait Covid-19 yang sering diumbar JRX sejak virus Corona merambah ke Indonesia Mereka seolah mengamini bahwa Covid-19 adalah senjata biologis yang dirancang oleh para elit global seperti Bill Gates, atau dengan kata lain,  mereka mengimani bahwa Covid-19 tak lebih dari sekedar rekayasa dan alat propaganda. Mungkin hampir semua dari mereka adalah outsider. Bisa jadi juga mereka bukan penikmat musik SID, namun memiliki kekaguman terhadap teori konspirasi yang digembar-gemborkan oleh JRX.

Meski proses hukum tetap berjalan, ditetapkanya JRX sebagai tersangka mungkin menjadi suatu malapetaka bagi mereka. Bayangkan, salah satu orang yang berani menyuarakan konspirasi di tengah pandemi, berani memiliki sudut pandang yang berbeda dengan orang kebanyakan harus diborgol dengan kabel ties, diboyong ke markas polisi, dan dijebloskan ke rumah tahanan.

 

Anti JRX

Kalau golongan ini, adalah netizen yang kontra dengan segala pernyataan JRX terkait konspirasi Covid-19. Sebelum JRX berurusan dengan hukum, golongan ini menghujat seolah dia adalah orang yang paling hina seantero dunia. Mereka menganggap teori konspirasi yang dilontarkan JRX selama ini adalah sesuatu yang dapat menyesatkan masyarakat. 

Bagi golongan ini, ditangkapnya JRX diharapkan dapat menjadi peringatan bagi siapapun yang berani menebarkan teori konspirasi, walaupun JRX dijerat dengan pasal tersakti se-Indonesia Raya: Pasal 28 Ayat 2 UU ITE, dugaan pencemaran nama baik dan ujaran kebencian. Akibatnya, JRX terancam hukuman paling lama 6 tahun penjara dan denda maksimal 1 miliar rupiah. Hayo, kapokmu kapan?

 

Half JRX

Netizen yang berada dalam golongan ini adalah mereka yang tidak sepakat dengan teori konspirasi Covid-19, namun menentang penetapan JRX sebagai tersangka. Mereka tidak percaya teori konspirasi. Mereka meyakini eksistensi Covid-19 sebagai bencana non-alam. Mereka percaya meminimalisir kontak fisik antar individu dan menerapkan protokol kesehatan adalah cara untuk mencegah penyebaran Covid-19, sembari menunggu vaksin ditemukan oleh para ilmuwan. 

Tapi mereka tak setuju dengan “cara” menjerat JRX. Mereka menganggap UU ITE berisi pasal-pasal karet yang multitafsir nan mandraguna.

Tak sedikit pula yang membandingkan foto ketika JRX dengan tersangka kasus korupsi, ketika masuk ke tahanan. Bahkan sehari setelah JRX menjadi tersangka, muncul petisi dengan #BebaskanJrxSID. 

Entah siapa yang menginisiasi petisi tersebut, karena bisa jadi berasal dari golongan ini, tapi mungkin juga berasal dari mereka yang masuk dalam golongan pertama.

 

*) Seorang hamba Allah. Profil diri penulis yang lebih rinci sengaja dirahasiakan.

 

*) Ilustrasi oleh: Brigitha Aidha Jannah

Hobi fotografi, menggambar, dan fangirling band koriyah. Galeri karya bisa diintip melalui akun Instagram @50shadecolor.

Panduan Nyinyir Berhadiah ala Fahri Hamzah 0 206

Pertama-tama, saya ingin memberi selamat kepada Fahri Hamzah atas prestasi yang ditorehkan  baru-baru ini (13/8). Politikus Partai Gelora ini baru saja menerima tanda kehormatan Bintang Mahaputera Naraya 2020 dari Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) . Tentu ini merupakan sebuah prestasi yang luar biasa, bahkan politikus – yang kini menjadi komisaris Pertamina –  yang tegas melawan korupsi seperti Basuki Tjahaja Purnama pun belum pernah mendapat award super bergengsi ini.

Penghargaan ini sendiri diberikan kepada Fahri Hamzah lantaran keaktivannya dalam “mengkritik” pemerintahan Jokowi. Menurut Fahri, penghargaan yang ia terima dapat dijadikan pelajaran bagi semua orang dalam pemerintahan supaya menghormati kritik. Selain itu, ia menilai bahwa penghargaan ini merupakan bukti bahwa pemerintah tetap menghargai kritik.

Tumben lihat Fahri Hamzah memuji pemerintah? Iya, saya juga baru kali ini baca komentar positif tentang pemerintah dari Fahri Hamzah.

Selama ini, anggota DPR RI yang satu ini dikenal sebagai politikus yang nyinyir, doyan mengkritik apapun yang dilakukan pemerintah. Bahkan, warga net menjulukinya sebagai Lord Fahri karena hanya dialah yang serba benar di negeri +62 ini.

Akan tetapi, pandangan warga net tersebut berbeda di mata Jokowi. Bagi Jokowi, ke-nyinyir-an Lord Fahri merupakan kekritisan yang sangat dibutuhkan pemerintah. Setiap butir dari kesewotan yang dilontarkan Lord Fahri bisa menjadi feedback negatif dan juga input bagi kebijakan-kebijakannya.

Berita Lord Fahri yang meraih penghargaan ini tak pelak menjadi trending di media sosial. Banyak yang kaget kenapa teman “duet” nyinyir Fadli Zon ini bisa mendapat penghargaan dari Jokowi. Banyak yang berasumsi ini adalah akal-akalan rezim pemerintah untuk membuat Fahri Hamzah “sungkan” mengkritiknya.

Dilansir dari Tempo.co, ia menampik dugaan netizen tersebut. Ia mengatakan bahwa dengan dipilihnya ia sebagai penerima penghargaan tidak akan menghentikannya menjadi nyinyir kritis. Ia menambahkan bahwa ia akan terus mengkritik karena presidennya menghargai kritik.

Seharusnya kita dapat melihat hal ini dalam sisi positif. Award yang diraih Lord Fahri ini membukakan mata kita bahwa nyinyir tak selamanya buruk. Tahu tempe kah kamu? Untuk menjalankan sistem agar tetap on the track, sistem tersebut butuh sekali feedback negatif. Maka dari itu, pemerintah (baca: Jokowi) memberi penghargaan sebagai ucapan terima kasih karena membantu sistem pemerintahannya tidak keluar jalur.

Setelah tahu nyinyir rupanya tidak selalu negatif, apakah kita juga boleh nyinyir juga seperti Lord Fahri?

Tentu boleh, tapi coba tanyakan dulu dirimu. Apakah Pembaca yang budiman ini konglomerat penyumbang pajak terbanyak? Petinggi Partai? Anggota DPR? Atau punya pengaruh terhadap kelanggengan kekuasaan rezim pemerintah?

Kalau status Anda tidak memenuhi yang saya sebut di atas, mohon maaf Anda belum bisa “nyinyir yang baik” seperti Lord Fahri. Sekadar mengingatkan, kalau tidak punya posisi atau pengaruh, masih ada UU ITE serta pasal penghinaan presiden yang mengawasi jari dan bibir nyinyir Anda. Hehehe…

 

*) Ilustrasi oleh: Brigitha Aidha Jannah

Hobi fotografi, menggambar, dan fangirling band koriyah. Galeri karya bisa diintip melalui akun Instagram @50shadecolor.

Editor Picks