Indonesia Harus Mencetak Lebih Banyak Duta 0 243

Judul tulisan ini bukan sekadar bercanda. Kalimat dalam judul saya tuliskan karena kenyataannya, pada titik ini, Indonesia sudah banyak sekali merekrut duta baru.

Sebut saja dua duta masker dari Bekasi dan Surabaya. Mereka bukan datang dari kalangan orang-orang yang punya wawasan mendalam soal pandemi COVID-19, ataupun influencer yang suka mempromosikan protokol kesehatan.

Alkisah seorang pemuda masjid di Bekasi yang memantik adu mulut karena seorang jamaah pakai masker saat salat. Menurut kepercayaannya, dalam Al-Qur’an tak ada ajaran untuk pakai masker saat menjalankan ibadah.

Sementara itu, dari Surabaya, seorang pemuda di suatu mall dengan bangga memamerkan dirinya yang tak pakai masker, dan justru berteriak mengolok-olok pengunjung lain yang taat prokes.

Pembaca sudah tahu kan, apa kelanjutan kisah dari dua orang itu? Keduanya malah dinobatkan jadi duta masker. Hal inilah yang membuat sebagian dari masyarakat naik pitam.

Dari mana logika para pembuat kebijakan dan yang mengangkat mereka menjadi duta berasal? Bagaimana bisa, seorang pelanggar malah diangkat menjadi duta yang harusnya menjadi contoh bagi orang lain? Begitu paling tidak yang juga dikatakan Om Deddy Corbuzier di salah satu potkes “close the door”-nya.

Eits, tapi cara ini tak sepenuhnya salah, loh! Dalam ilmu psikologi, ada yang namanya reward atau penghargaan, dan punishment atau hukuman. Penelitian menyebut, memberi penghargaan lebih efektif daripada menjatuhi hukuman. Gak percaya? Sini saya jelaskan.

Menurut ilmu neuroscience untuk menjelaskan reward, seseorang akan berusaha keras dan melakukan suatu aksi. Ada sinyal di otak yang dipantik oleh neuron dopaminergik di bagian otak tengah yang bergerak ke motor cortex, dan memengaruhi aksi atau perilaku kita.

Mangkanya waktu kecil, kita diiming-imingi orang tua akan dibelikan es krim kalau nilai matematika bagus. Kita lalu berusaha keras untuk belajar siang-malam, mengerjakan soal ujian dengan sungguh-sungguh, agar meraih penghargaan yang telah dijanjikan orang tua.

Sebaliknya, punishment membuat seseorang berusaha untuk menghindari bahaya dengan cara tidak melakukan suatu aksi. Sinyal di otak yang terjadi hampir sama ketika kita memproses reward. Bedanya, punishment membuat sebuah efek “freeze” di otak, sehingga kita tidak jadi melakukan suatu tindakan.

Misalnya, kita diperingati orang tua untuk tidak suka memanjat pagar agar tidak jatuh. Karena kita tahu jika jatuh menyebabkan sakit, berdarah, dan luka, maka kita tak jadi melakukannya.

Nah, dari kedua reaksi otak dan aksi yang ditimbulkannya, peneliti tersebut menyebut otak lebih mudah menerima informasi positif ketimbang negatif. Artinya, ya manusia normal akan lebih mengejar reward dan menjalankan aksi, ketimbang menghindari aksi untuk tidak mendapat punsihment.

Sudah banyak contohnya kata ilmuan. Misalnya orang akan lebih mudah untuk dimotivasi berolahraga dan makan makanan sehat dengan sejumlah reward kecil berupa hadiah, daripada diingatkan tentang bahaya obesitas dan penyakit. Selain itu, masih buanyak contoh penelitian tentang persoalan ini.

Paling mudah lihat ke diri sendiri saja. Kita lebih suka diberi pujian (reward) oleh bos saat kerjaan kita baik. Kita jadi ingin terus-terusan kerja maksimal agar dipuji lagi. Sebaliknya, kita jadi bekerja makin males-malesan dan setengah hati, ketika terus-terusan diberi punishment oleh atasan. (hehe maaf curhat pengalaman pribadi)

Hal yang sama sebenarnya berlaku pada si duta masker, atau duta-duta lain termasuk Duta Sheila on 7. (sorry iki dicoret wae soale guyonane garing koyok bapack-bapack komplek)

Memberi jabatan sebagai duta sama saja dengan memberi penghargaan baru. Sekaligus justru menjadi tanggung jawab. Sebab, setelah menjadi duta, seseorang akan sadar bahwa dirinya menjadi panutan atau tolok ukur masyarakat.

Seperti pemuda di Bekasi yang bernama Nawir itu. Ia kini mengambil hikmah dari ribut-ribut soal masker dan salat itu. Kini ia jadi aktivis mengingatkan jamaah agar memakai masker sebelum memasuki area masjid. Bahkan ia membagi-bagikan secara gratis masker dan hand sanitizer.

Jika dibina baik-baik, pemuda-pemuda pengikut konspirasi elit global yang tak percaya COVID-19 bisa berubah 180 derajat, justru menjadi pelaku protokol kesehatan yang paling taat.

Jangan-jangan, Indonesia harus mulai memikirkan kembali mengapa rakyatnya sulit sekali memakai masker dan menjaga jarak. Seluruh sanksi sosial dan denda para pelanggar prokes mungkin tak cukup efektif. Justru sebaliknya, sediakan saja dana untuk mengangkat duta-duta baru. Selamat mencoba!

 

*) Ilustrasi oleh: Tiara Sakti Ramadhani

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tipe-tipe Pasien Isolasi Mandiri (Kamuuuu Mungkin Salah Satunya) 0 279

Pernah menjadi pasien positif Covid-19 di Indonesia, atau setidaknya pernah berinteraksi dengan pasien positif, bisa memberikan sejumlah pengalaman unik dalam hidup.

Terlebih di kurun lonjakan kedua pandemi ini, saat mayoritas warga yang positif terpaksa isolasi mandiri alias ‘isoman’ di tempat tinggal masing-masing. Sebab kapasitas penanganan pasien di RS maupun puskesmas harus diprioritaskan bagi mereka yang bergejala sedang hingga berat.

Dibandingkan mereka yang harus berebut jatah ventilator oksigen atau dag-dig-dug menanti donor plasma konvalesen, tantangan yang dihadapi pasien isoman memang relatif lebih mudah. Paling-paling cuma ngelus dompet dada ketika nggak kebagian jatah obat gratis, atau nggak tahan pengen tahu hasil PCR dari puskesmas yang keluarnya dua minggu setelah di-swab.

Di sisi lain, situasi tersebut ternyata bisa memunculkan tabiat unik manusia yang kadang lucu-lucu kalau diperhatikan. Berikut beberapa tipe pasien isoman yang marak ditemui di Endonesah.

 

Tipe Esktra Waspada

Tipe ini didominasi mereka yang bisa merogoh kocek sedikit lebih dalam daripada orang lain. Bagaimana tidak? Sejak awal merasa tidak enak badan, nggak tanggung-tanggung langsung swab PCR. PCR di puskesmas hasilnya lama keluar? No problemo. Bisa PCR mandiri.

Begitu dapat hasil positif, mereka tidak bisa tidak bertanya-tanya: kok bisa? Padahal selama ini sudah menjalankan protokol kesehatan alias ‘prokes’ superketat, dengan alokasi investasi terbesar untuk sarung tangan plastik dan masker N95.

Sebagai warga negara yang baik, mereka langsung lapor ke RT dan RW sambil melarang betul-betul tetangga satu komplek untuk bertamu ke rumah. Kalau ada yang mau kirim barang atau makanan, boleh, tinggal dicentelin alias digantung di tempat gantungan yang sudah disiapkan di pagar.

Nggak dapat penanganan dari puskesmas nggak masalah. Toh mereka sudah gercep pesan obat-obatan, vitamin, dan oksimeter secara online. Tak lupa ketika paket datang, wajib disemprot disinfektan dulu sebelum masuk rumah. Karena memang dasarnya waspada gyet, mereka juga sudah siap tabung oksigen yang terisi penuh, oxycan, sampai nebulizer.

Isoman kelar, harus PCR lagi dong. Karena kalau belum melihat kata ‘negatif’, jiwa belum tenang shay

 

Tipe Denial

Ini tipe yang paling bikin repot, didominasi boomers dengan hobi mem-forward pesan dan video di WA secepat kilat. Tipe ini juga bisa dibagi jadi dua jenis.

Pertama, mereka yang menganut teori konspirasi, yang sejak awal tidak percaya ada virus Covid-19 dan tidak mau prokes. Kedua, mereka yang percaya corona itu ada, tapi entah bagaimana merasa diri mereka adalah manusia super nan spesial yang nggak mungkin terjangkit.

Keduanya sama. Begitu dibuktikan positif, masih saja tidak percaya. Kata-kata andalannya, “Ini tuh flu biasa!”

Kalau dilarang supaya jangan ketemu orang dulu, marah-marah. Kalau disuruh minum obat, menolak mentah-mentah. Walhasil yang jadi pusing dan turun imun bukan dia, tapi keluarganya.

 

Tipe Paulus

Nama tipe ini terinspirasi cerita Rasul Paulus dalam kitab suci umat Nasrani. Rasul yang dulu hater-nya Yesus itu, yang lalu berubah 180 derajat setelah dapat terapi syok dan berubah jadi penginjil relijius.

Pasien tipe ini awalnya sama seperti tipe denial. Anti-corona dan sangat vokal dalam menunjukkan pendiriannya itu. Senantiasa menantang, “Mana coba, corona itu?” Tentunya, mereka juga amat tidak taat prokes.

Sialnya, ketika dikecup oleh sang corona, mereka termasuk yang langsung mengalami gejala cukup berat. Makin stres setelah tidak ada RS yang bisa menerima, mereka terpaksa dirawat dengan seadanya dan sebisanya di rumah sendiri. Tak jarang anggota keluarga lain harus turut spaneng karena harus mencarikan obat-obatan, bahkan antre berjam-jam untuk dapat oksigen kalau mereka sudah mulai sesak napas.

Bagai tersiram cahaya surgawi, setelah sembuh dengan susah-payah, pasien tipe ini berubah menjadi penginjil Covid-19. Mau hidup dengan lebih sehat dan gencar menceritakan pengalaman pribadinya, walau kadang harus tahan diejek netijen. Beberapa bahkan bersedia jadi relawan, minimal di lingkup RT sendiri.

Tak bisa dipungkiri, kalau ketemu kisah pertobatan macam begini sensasinya bagaikan nonton video masak ASMR. Sooo satisfying… 🙂

 

Tipe Impulsif

Kalau yang satu ini karakternya gampang banget percaya sama video kesehatan dari TikTok yang berseliweran di media sosial. Mereka juga mudah percaya sama omongan teman-teman grup WA, sekalipun baru berupa “katanya si itu” dan “katanya si ini”.

Padahal info-info itu masih perlu dikroscek dulu dari sumber lain, apakah benar dan relevan dengan kebutuhan diri sendiri. Jangan-jangan, rekomendasi yang ditonton atau dibaca itu malah bisa membahayakan kesehatan.

Ada yang bilang harus minum antibiotik, langsung minum tanpa konsultasi dokter. Ada yang bilang produk MLM herbal ‘X’ bisa meningkatkan imun, langsung beli banyak. Ada yang bilang harus minum vitamin C 1000 setiap tiga jam, langsung diikuti. Jangankan malah jadi memicu penyakit lain, lambung nggak keburu modyar aja sudah alhamdulillah.

 

Tipe Woles Wae

Tipe ini didominasi oleh mereka yang tidak bergejala dan bergejala sangat ringan. Mereka cukup cuek kalau menerima pesan-pesan dari keluarga dan kerabat yang menyampaikan kekhawatiran berlebihan. Tidak merasa anxious maupun panik saat membaca update terbaru tentang situasi Covid-19, tapi juga tidak terlalu aktif mencari-cari berita.

Mungkin karena sudah tahu kalau tubuhnya punya imun yang kuat, pasien tipe ini merasa tidak perlu ada perubahan berarti dalam hidupnya. Ya paling istirahat diperbanyak, makanan dipastikan bergizi, dan tiap pagi hari berjemur. Pesan makanan bisa online. Kalau nggak begitu ya beli sendiri keluar rumah tapi dengan prokes lebih ketat. Beberapa bahkan merasa nggak perlu minum obat dan vitamin karena terasa berlebihan.

 

Tipe Selebriti

Nah, kalau tipe yang ini, begitu dapat surat pernyataan positif, langsung dipotret dan di-upload ke story Instagram. Diikuti dengan update setiap harinya bertajuk ‘Isoman day one’, ‘day two’, dan seterusnya lengkap dengan deskripsi gejala yang dirasakan.

Alhasil, banyak yang kirim DM menanyakan kabar, mendoakan supaya cepat sembuh, dan nanyain alamat yang tentu saja dijawab dengan, “Nggak usah repot-repot.” Kemudian melalui pola komunikasi tarik-ulur dan sungkan-sungkanan, mereka akhirnya membagikan alamat juga.

Setiap hari mereka dapat kiriman kue-kue favorit, vitamin, susu, dan lain-lain. Tentu saja semuanya difoto, diunggah ke story untuk bilang terima kasih sambil nge-tag si pengirim. Yaaa… Nggak ada yang salah sih. Semakin banyak dapat support, semakin hemat meningkat imun kita.

 

Bagi pembaca yang pernah positif, kalian termasuk tipe yang mana? Salah satu atau kombinasi? Tentu masih banyak tipe pasien isoman yang belum tertulis di sini.

Termasuk mereka yang tidak tertangani sebagaimana mestinya dan akhirnya tak mampu bertahan. Mari turut berdoa untuk mereka yang terpaksa harus meninggalkan orang-orang yang dicintai.

Di saat-saat seperti ini, badan dan akal jiwa yang sehat sungguh adalah sebuah kemewahan.

 

 

*) Ilustrasi oleh: Brigitha Aidha Jannah

Pleidoi Singkat Tentang Ratusan Hari Kesedihan 0 307

Kita sedang berada di puncak ironi. Tawa dilepaskan sekadarnya saja, seperti hela napas yang berlangsung pendek. Selebihnya, wajah kita akan kembali dipupuri kecemasan.

Kini, dering telepon membawa kesan tersendiri; apakah kabar duka selanjutnya sudah datang?

Suara sirine menyayat tabir waktu, dan kita – entah sejak kapan – akan hening sebentar tiap kali ia berlalu; mengira-ngira siapa yang diangkut dari arah sana? Dari kamar sunyi seorang perawat kah? Atau kurir yang tergeletak setelah diprotes karena mengantar barang tak sesuai dengan pesanan si pembeli?

Sementara di tempat yang jauh dari segala bunyi kematian itu, kita tahu, sekawanan orang yang mestinya bertanggung-jawab atas kesengsaraan ini sedang melakukan hal-hal yang biasa kita bayangkan tentang mereka.

(Sudah dapat berapa poin di lapangan golf, kamerad-kamerad sekalian? Saya izin mengeluh dulu, ya. Mohon jangan dinganu).

Belakangan kita mulai sering menonton aksi semprot aparat. Sejumlah pedagang kecil tak beruntung menjadi sasaran amuk masa (/masa tanpa dobel ‘s’) kebijakan babibu. Seorang pedagang menangis, dan dari airmatanya kita bisa melihat pantulan cahaya lampu mal, lampu kamera, lampu sirine ambulans yang kebetulan lewat, lampu lalu lintas, lampu mobil yang terjebak kemacetan, lampu bakul pedagang itu sendiri yang sesaat kemudian dipecahkan pakai pentungan. Betapa airmatanya kelewat gemerlap untuk tampil menjadi bagian dari kesedihan.

Pernah viral juga sebuah video seorang aparat tengah memamerkan kemampuannya mematahkan gitar-gitar milik para pengamen yang terjaring razia. Para pengamen itu mungkin, sama halnya dengan nasib para pedagang yang disemprot, kini sedang kebingungan mencari cara baru mengisi perut yang senantiasa berbunyi “krek” seperti denyit ranjang tua. Semoga saja tangan para pengamen itu tak ikut dipotong, paling tidak mereka masih bisa menguarkan irama dari tepukan. Kebetulan kalian belum pernah mendengar lagu Indonesia Raya dibawakan dalam format punk, bukan?

Saya sebenarnya ingin menulis lebih banyak dari yang bisa dibaca sekarang, tapi jujur saja, saya takut akan segala kemungkinannya. Seperti kemungkinan-kemungkinan yang biasa menimpa orang-orang bersuara nyaring itu. Saya tak bisa seberani mereka, setidaknya untuk sekarang. Saya masih terlalu Abu Janda untuk menjadi Dandhy Laksono.

Tentu kita sangat berharap suara-suara nyaring itu benar-benar dapat memekakkan gendang demokrasi, membangunkan hentakan revolusi yang selama ini mengendap di dasar kesabaran. Menyumbang sebanyak-banyaknya polusi protes di dinding twitter, mengedarkan berlembar-lembar halaman buku yang disusupi pamflet perlawanan, memperjuangkan kualitas akal-kesadaran agar tetap mendapat perawatan yang layak, serta berbagai tujuan progresif mulia lainnya. Peluang perubahan dari gerakan-gerakan itu mungkin memanglah masih seukuran lubang semut, tapi biarlah peluang tetap menjadi peluang yang berhak diharapkan.

Satu-satunya hal yang paling memungkinkan untuk kita lakukan saat ini ialah menjaga orang-orang tersayang dengan sebaik-baiknya cara. Ketika sudah kehilangan negara, setidaknya kita masih memiliki mereka.

Sungguh, saya tak tahu harus mengatakan apalagi setelah mengatakan semua ini, selain berharap kita semua tetap terlindung dalam haribaan semesta yang sehat.

 

*) Ilustrasi oleh: Tiara Sakti Ramadhani

Editor Picks